"Let's Cry And Laugh In The Name Of Drama. Here I Present Us The Drama From The Bottom Of My Heart. I Wish You An Enjoyment Journey Within The Drama-Story"

"karena tanpamu, aku tak bernyawa" VE


Sunday, February 17, 2013

Volcano Erupts - Chapter 11



Liza sedang berbincang-bincang dengan teman kerjanya saat satpam perusahaan memberitahukannya ada seorang tamu yang ingin menemuinya.

“Mbak Liza, ada yang nyari di depan” kata Pak Sugi sekuriti perusahaan mereka.

“Siapa pak? Orang mana?” tanya Liza sambil beranjak keluar dari meja kerjanya.


“Kurang tahu Mbak, orang bule” jawab Pak Sugi cengengesan.

“Bule?” Liza kemudian terpikir pada Piter. Namun untuk apa Piter mencarinya kesini pikir Liza.

Dari ruang Manajer Liza melihat Samuel baru saja keluar, laki-laki itu tersenyum manis padanya.

“Liza.. Mau kemana, cantik?” godanya.

Liza mengacuhkan laki-laki itu. Tanpa diundang Samuel ikut berjalan disampingnya.

“Apa sih? Ikut-ikut saja” Liza masih terlihat sebal meskipun Samuel sudah meminta maaf atas perbuatannya. Samuel mengaku dia hanya ingin menggoda Liza saat itu di bioskop.

“Yah, jangan marah-marah terus donk, Liz. Senyum.. Kau lebih cantik kalau tersenyum” lagi-lagi Samuel menyeringai. Wajahnya memang tampan hanya saja Liza terlanjur kesal padanya karena memanfaatkan keadaan untuk memojokannya di bioskop.

“Sudah ah, aku ada tamu” elak Liza sebelum membuka pintu menuju ruang tamu perusahaan.

“Nanti kita makan bareng ya, Liz” teriak Samuel dari depan pintu kantornya.

Liza merengut demi mendengar permintaan Samuel. Lalu dia menuju ruang tamu dan melihat seorang pria telah menunggunya disana. Ayah Piter.

“Liza..” mata laki-laki tua itu berkaca-kaca. Liza memperhatikan wajahnya, dia dapat melihat sekilas kemiripan antara Piter dengan ayahnya. Dari sanalah Piter mendapat tatapan mata itu, tatapan mata seorang Van Der Wilhem.

“Tuan..” sapa Liza ragu-ragu. Dia bingung mengapa Luther ingin menemuinya, apakah mengenai pertemuan mereka dulu?

“Namamu Liza, kan? Bila tidak keberatan, aku ingin berbicara denganmu Liza. Ada hal yang sangat ingin aku beritahukan. Mengenai ibumu dan mengenai dirimu..” Luther langsung menuju pokok pembicaraannya. Dia tidak ingin Liza menolaknya, dia harus segera membereskan masalah ini sehingga hubungan Piter dan Liza tidak akan sampai membuat mereka menyesal di kemudian hari.

Luther sebenarnya berencana untuk mendekati Liza pelan-pelan. Dia ingin membangun hubungan yang lebih baik dengan anaknya ini. Namun kenyataan bahwa Piter dan Liza hidup dalam satu atap membuatnya tidak nyaman. Informannya memberitahukannya Piter kerap menginap di apartemen itu dan menghabiskan waktu sehari semalaman layaknya suami istri. Luther tidak ingin mereka memberikannya seorang cucu yang lahir dari hubungan itu, dia akan terkena serangan jantung hebat bila hal itu terjadi.

Liza tidak dapat menyembunyikan keterkejutannya mendengar Luther ingin berbicara dengannya mengenai ibunya. Liza menutup mulutnya dan terkesiap sebelum kemudian mengangguk.

“Tapi disini bukan tempat yang baik, ikutlah denganku” pinta Luther pada Liza.

Liza berpikir sejenak, namun dia memutuskan utuk mengikuti permintaan Luther. Liza masih sangat kecil saat ibunya meninggalkannya, satu-satunya yang dia ketahui hanyalah ibunya dimakamkan di sebuah pemakaman di pinggiran Jakarta Timur yang telah diberikannya nisan baru atas nama ibunya. Petugas dari yayasan sosial pernah mengantarkannya ke makam itu sekali sebelum Liza dibawa pergi jauh.

“Aku akan mengambil tasku bila anda tidak keberatan” jawab Liza.

Luther mengangguk. “Aku tunggu di depan” jawab Luther.

Mereka duduk berdua di kursi belakang mobil yang dikendarai oleh sopir pribadi Luther. Mereka tidak banyak berbicara, Luther terkadang akan menatap Liza anaknya dengan pandangan penuh penderitaan. Luther sedih karena sebentar lagi dia akan mengungkapkan satu rahasia yang mungkin akan disesalinya namun harus tetap dia ungkapkan. Dia tidak ingin kehidupan kedua anaknya menjadi hancur karena cinta terlarang mereka.

Mobil Mercedes Benz hitam itu meluncur pelan ke arah luar kota menuju tempat tujuan yang Luther perintahkah pada sopirnya.

Sementara itu di kantor Presiden Direktur Van Der Wilhem Company, Piter sedang menerima seorang pegawainya yang telah bekerja selama tiga puluh tahun di perusahaan mereka. Bu Siska namanya. Bu Siska saat ini bekerja sebagai salah satu staf senior di bagian akunting, tak lama lagi dia akan menjalani pensiunnya.

“Selamat pagi Mr. Piter” sapa Bu Siska setelah masuk ke ruangan.

“Pagi, Bu. Silahkan duduk”

Mereka duduk di sofa ruang penerimaan tamu, awalnya Bu Siska gugup dan merasa salah tingkah berada di dalam kantor Piter. Dia bertanya-tanya dalam hati apa yang diinginkan oleh atasannya ini.

“Bu Siska sudah berapa lama anda bekerja diperusahaan ini?” tanya Piter memulai pembicaraan. Dia duduk dengan santai sementara tamunya duduk dengan kaku dan sesekali mengusap telapak tangannya yang berkeringat.

Bu Siska berusia lima puluh tahun, dia bekerja sebagai staf administrasi saat pertama kali mendapat pekerjaan disini. Tugasnya adalah mengurus segala surat menyurat dan dia berhubungan dengan hampir semua orang yang berada di lingkungan kantor Presdir. Bu Siska seharusnya tahu siapa-siapa saja yang pernah menjadi sekretaris ayahnya.

Bu Siska menelan ludahnya, mencoba mengurangi kegugupannya sebisa mungkin.

“I..iya Mr. Piter. Saya sudah bekerja disini selama tiga puluh tahun” jawab Bu Siska.

“Baiklah.. Ehm.. Kira-kira ibu masih ingat tidak siapa-siapa saja nama sekretaris Presdir sejak tiga puluh tahun yang lalu hingga sekarang? Ah tidak, hingga lima tahun kemudian sejak ibu bekerja disini. Jadi.. sekitar dua puluh lima tahun yang lalu. Apakah ibu tahu nama sekretaris-sekretaris saat itu?” tanya Piter lagi. Dia menekan suaranya agar Bu Siska tahu apa yang ditanyakannya sangatlah serius. Dia harus memiliki jawaban pasti.

“Maaf Mr. Piter, tapi kejadiannya sangat lama. Apakah tidak ada informasi lain? Misal usianya? Atau dia berpenampilan seperti apa? Saya tidak selalu ingat sekretaris-sekretaris itu dan kapan mereka bekerja” Bu Siska menunduk takut menjawab Piter.

Sesaat Piter terpaku memikirkan kata-kata Bu Siska. “Aku tidak tahu, yang aku tahu hanyalah dia mengundurkan diri dengan tiba-tiba dan sejak saat itu tidak ada kabar lagi mengenainya. Apakah Ibu tahu seorang sekretaris yang mengundurkan diri tanpa alasan jelas dari sini?”

Bu Siska memutar kepalanya, mencoba mengingat kembali kejadian dua puluh lima tahun yang lalu yang begitu samar dan buram hingga hampir tidak dapat dikenalinya lagi. Namun demikian, Bu Siska adalah pegawai yang luwes saat muda, dia bergaul dengan siapa saja dan memiliki banyak teman. Tentunya banyak teman, banyak bergosip.  

“Saya rasa saya mengingat seseorang.. Tapi saya tidak tahu bila alasan wanita itu untuk mengundurkan diri mencurigakan, karena setahu saya dia mengundurkan diri karena tidak tahan lagi mendapat.. eh..” Bu Siska terbata-bata dan salah tingkah.

“Mendapat apa, bu?” tanya Piter. Tubuhnya tegang menunggu jawaban Bu Siska.

“Ah.. itu.. Sekretaris itu biasanya menjadi bulan-bulanan ayah anda, Mr. Luther. Dia selalu dimarahi, jadi mungkin itu alasannya mengundurkan diri. Saya juga tidak mengerti karena biasanya Mr. Luther bukanlah pribadi seperti itu, tapi.. entah mengapa sekretaris itu sering sekali dimarahi. Mungkin dia memang tidak becus dengan pekerjaannya” Bu Siska menghela nafas dengan berat. Dia merasa khawatir informasi yang diberikannya akan membuatnya di pecat dari sini dan kehilangan tunjangan pensiunnya.

Piter menekur merenungi ucapan Bu Siska, dia tidak tahu bila itu alasan yang cukup untuk mencurigai wanita yang Bu Siska maksud. Namun Piter tahu ayahnya tidak pernah memarahi orang lain tanpa sebab yang jelas, lalu mengapa ayahnya begitu emosi menghadapi seorang sekretaris bawahannya?

“Apakah ibu tahu siapa nama sekretaris itu?” tanya Piter kemudian.

“Kalau tidak salah ingat namanya.. Ti..ti.. Santhi? Ah.. bukan.. Titi? Apa Warti? Ahh!! Saya rasa namanya Wati kalau tidak salah” ketus Bu Siska.

“Santhi atau Warti atau Wati, bu?” tanya Piter memastikan.

“Ya.. Wati. Saya yakin namanya Wati. Tapi saya kurang tahu nama lengkapnya. Tapi saya tahu dia tinggal dimana. Karena rumahnya mudah diingat” jawab Bu Siska.

“Oh ya? Boleh saya tahu dimana dia tinggal?”

“Wati ini rumahnya berada tepat disamping mesjid Al-Hikmah di samping kantor gedung samsat, Mr. Piter. Tidak jauh dari sini” jawab Bu Siska.

Piter mengamati wajah Bu Siska, dia tidak meragukan jawaban wanita di depannya, namun apakah dia bisa mempercayai wanita tua yang mungkin tidak terlalu mengingat lagi peristiawa dua puluh lima tahun yang lalu ini?

“Baiklah, ibu tahu usia Wati ini saat itu?” tanya Piter lagi.

Bu Siska mengerutkan dahinya, berpikir dengan keras. “Dia masih muda, Mr. Piter. Awal dua puluhan kalau tidak salah. Jadi sekarang semestinya usianya sekitar empat puluh lima tahun tahun ke atas” jawab Bu Siska mantap.

“Baiklah, terima kasih atas informasinya. Sekarang ibu boleh kembali bekerja” Piter berdiri mengantarkan Bu Siska ke pintu kantornya.

Dengan setengah hati Piter memanggil asistennya.

“Kumpulkan semua informasi mengenai pekerja di perusahaan ini yang bernama Wati yang bekerja dua puluh lima hingga tingga puluh tahun yang lalu. Dan aku ingin laporanmu besok siang” perintah Piter pada asistennya yang langsung berkeringat dingin.

“Ta..tapi Mister.. Data-datanya sangat banyak, saya takut tidak bisa menemukan dalam waktu sesingkat itu” jawab asistennya terbata-bata.

“Aku tidak mau tahu, bila kau tidak memberikanku laporan itu besok siang, siap-siaplah angkat kaki dari perusahaan ini” kata Piter dingin. Dia lalu menyambar jas kerjanya dan menuju ruang parkir untuk mengambil mobilnya. Dia harus menemui rumah yang diberitahukan oleh Bu Siska padanya tadi.

~~~~

Mereka duduk di sebuah ruangan private yang sangat nyaman. Pelayan sedang menghidangkan penganan kecil dan secangkir kopi pahit untuk Luther dan secangkir teh manis hangat untuk Liza.

“Kau yakin tidak ingin memesan makanan?” tanya Luther pada Liza. Sedari tadi dia memperhatikan wajah anaknya, dengan penuh haru Luther menyembunyikan air matanya yang mulai menghalangi pengelihatannya.

Liza, begitu mirip dengan ibunya. Meski warna matanya biru seperti matanya, namun sorot mata itu adalah sorot mata Wati yang dicintainya, senyum Liza pun seteduh senyum Wati. Luther dapat melihat sosok wajah almarhum ibunya pada Liza. Dia ingat pada anak kecil yang dulu sering menyambutnya dengan suka cita saat dia berkunjung kerumah mungil mereka dan membawakan hadiah-hadiah untuknya. Namun kini, gadis kecil itu telah dewasa dan dia tidak mengenali Luther sama sekali.

“Tidak usah, saya sudah makan siang” jawab Liza sopan.

Liza bertanya-tanya mengapa Luther membawanya ke tempat ini. Dia hanya bisa mengikuti ayah dari kekasihnya tanpa berani bertanya lebih jauh sebelum Luther memulai apa yang ingin dibicarakannya. Liza menduga Luther akan memintanya untuk memutuskan hubungannya dengan Piter dan dia siap untuk membantah perintah laki-laki itu.

Dia akan memperjuangkan cintanya pada Piter, selama laki-laki yang dicintainya itu juga mau berjuang untuk hubungan mereka. Akan sangat menyedihkan bila Liza hanya berjuang sendiri sementara pria yang diperjuangkannya tidak ingin mereka bersama lagi.

“Apakah kau ingin tahu mengapa aku membawamu ke tempat ini?” tanya Luther pada Liza.

“Apakah ada yang spesial dengan tempat ini, Tuan?” tanya Liza sebagai jawaban pertanyaan Luther.

Luther tersenyum, mengingat kembali kenangan bersama dengan Wati saat dia menemukan wanita itu disini, setelah sembilan tahun lamanya wanita itu bersembunyi dan meninggalkannya tanpa kabar.

“Ya, tempat ini sangat berarti buatku. Disinilah aku bertemu lagi dengan cinta sejatiku yang telah lama meninggalkanku. Aku sangat mencintai wanita itu. Namun takdir tidak pernah berpihak pada kami” jawab Luther sedih.

Liza dapat melihat kesedihan pada wajah ayah kekasihnya, mata itu terluka dan menerawang memandang keluar jendela ruangan. Liza berpikir wanita yang Luther maksud bukanlah istrinya karena bila itu istrinya, Luther tidak akan sesedih ini. Dia hanya diam mendengarkan Luther menceritakan kisah cintanya.

“Hanya enam bulan lamanya kami bisa bersama, dia.. dan anak kami yang saat itu berusia delapan tahun. Kami bahagia, oh ya.. Aku sangat bahagia waktu itu. Mengetahui wanita yang kucintai melahirkan anakku, aku sangat bahagia. Aku selalu menginginkan anak perempuan, kau tahu? Karena dia akan seperti ibunya, cantik.. lembut.. pantang menyerah.. dan rendah diri. Dia sungguh mulia, dia tidak pernah membantah semua perintah-perintahku. Dia bahkan tidak pernah membenciku atas semua penderitaan yang aku berikan padanya” Luther menarik nafasnya dalam-dalam. Matanya yang berkaca-kaca coba untuk disembunyikannya, namun dia tidak berhasil. Mata biru itu meneteskan setitik air mata yang jatuh ke lantai.

Liza tidak tahu takdir apa yang memisahkan Luther dengan cinta sejatinya, namun melihat Luther begitu terluka di depannya Liza merasa simpati pada laki-laki ini.

“Takdir merenggutnya dari hidupku, bahkan kuburnya pun tak pernah aku temukan. Kau tahu takdir bisa begitu kejam padamu. Dan anak kami.. selama enam belas tahun ini aku mencarinya dengan putus asa.. Tak pernah membuahkan hasil, semua bertemu dengan jalan buntu.

Aku mencintai anak-anakku, sama seperti aku mencintai Piter dan adiknya Herald.. Mereka semua bersaudara, memiliki darah yang sama yang mengalir dalam tubuh mereka. Tiada yang kuinginkan selain kebahagiaan mereka. Aku tidak ingin menyalahkan takdir karena telah begitu kejam pada hidupku, tapi kali ini.. Takdir memang sangat memusuhiku. Aku tidak tahu harus berbuat apa lagi untuk memperbaiki semua kesalahanku. Aku frustasi” Luther untuk pertama kalinya mencurahkan segala sakit hatinya pada seseorang. Selama ini dia hanya menyimpannya dan Luther terluka, dia menderita dengan sangat.

“Tuan.. anda tidak apa-apa?” Liza salah tingkah melihat tubuh laki-laki di depannya bergoncang menahan tangis. Luther mengangkat tangannya, mengatakan dirinya tidak apa-apa.

“Liza.. Apakah kau tahu siapa wanita cinta sejatiku itu?” tanya Luther padanya.

Liza membelalakan matanya, bingung dengan pertanyaan mendadak Luther. Mata mereka bertatapan, Luther menantang Liza untuk menyadari semua kenyataan yang telah dibeberkannya.

~~~~

“Oh, Wati? Ya dia dulu tinggal disini. Dia anak paman saya, tapi mereka semua sudah meninggal. Wati sekarang tidak tahu dimana kabarnya, saya dengar dulu dia diusir dari rumah ini karena tengah mengandung dan tidak mau memberitahukan siapa ayah anak dalam kandungannya” Piter menanyai penghuni rumah tempat yang Bu Siska beritahukan padanya tadi siang.

Piter bertemu dengan keponakan dari ayah Wati, orang itu sedikit tidak membuka misteri yang menyelimuti kehidupan kelam ayahnya.

“Wati ini, apakah ada nama lengkapnya?” tanya Piter lagi.

“Oh, ada..ada. Saya juga ada fotonya bila anda ingin, tapi hanya foto sewaktu dia muda waktu dia membantu di upacara pernikahan saya. Sebentar saya ambilkan” laki-laki berusia lima puluh tahun itu masuk ke dalam rumahnya meninggalkan Piter duduk di ruang tamu luar.

Rumah itu cukup luas, halaman yang ditumbuhi rumput-rumputan hijau dicukur rapi, pot-pot tanaman bunga dan buah-buahan mini beserta bonsai dan anggrek menghiasi halaman rumah itu. Tidak sulit bagi Piter mencapai rumah ini, dia hanya perlu memarkirkan mobilnya beberapa blok dari sini. Piter beruntung hari ini dia langsung bertemu dengan sumber yang bisa dipercaya, keluarga kandung Wati.

Laki-laki itu kembali dari dalam rumahnya membawa sebuah album photo di tangan, dia menyerahkan album itu pada Piter.

“Ini album photo waktu pernikahan saya, dia yang mengenakan gaun berwarna hijau itu. Wati termasuk cantik namun dia masih muda saat mengandung. Saya sendiri tidak tahu siapa yang menghamilinya” jelas laki-laki itu.

“Aku tahu.. Ayahkulah yang menghamilinya” jawab Piter dalam hati.

“Mungkin foto yang itu kurang jelas, dibaliknya ada sebuah foto ketika Wati sendirian. Difoto dari dekat, jadi lebih kelihatan” kata laki-laki itu.

Piter membalik halaman foto itu, dia menyipitkan matanya demi melihat foto seorang wanita muda dengan gaun hijaunya. Wanita itu sedang tersenyum riang, dia terlihat cantik dan menawan. Jantung Piter berdebar kencang, perasaannya menjadi sangat tidak enak. Dalam hatinya bersuara. “Eliza..?” dan Piter terhantam kenyataan.

“Siapa nama lengkap Wati ini?” tanya Piter lagi.

“Namanya Wati Suteja” jelas laki-laki itu.

Piter menahan nafasnya seketika, dia menatap nanar pada laki-laki di depannya.

“Wati Suteja..?” katanya pada dirinya sendiri.

~~~~ 


35 comments:

  1. Oh my god!!!
    Damn it!!!
    Knapa hrus trjdi mbak shin?:'(
    Lnjut mbak.. Lnjut.. Udh stgh mati + gila pnasaran nih!:'(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Knapa off bb mbak? Mau nanya2 lgi kn jdi ga bsa.. Hiks :'(

      Delete
  2. wah dipsting jga nih.....
    Sering aering aja nih bikin game.... tambah senwng aja readers. Rahasia dah terkuak nih. Kira kira gmna reaksi piet ya. Bukun oenasaran. Seru klo mrka ketemu bertiga d rmh ibunya liza ya... bakal jdi bencana dh

    ReplyDelete
    Replies
    1. mungkin tidak dalam waktu dekat.. lg lemes nih hati n jiwa raga.. kalah telak hak hak haks..

      Delete
  3. howwyeee,,,dagh adaa,,,
    Makaasiih cyiin,,,mmuuachhh

    ReplyDelete
  4. gosh,sadis nih di cut nya :(( yampun apa yg trjdi.meletup2 ni,ngeri.ksian ah

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahahha.. "sampai jumpa minggu depan renn..." kata PIter..

      Delete
  5. Huwa....... begadang....eeeeh nemu postingan tengah malem
    thanks mba shin
    semangat!!!!! Lanjutkan!!!!!

    ReplyDelete
  6. mbakkkkkk *teriak* seneng banget ya ngegantung orang -_________- ini kapan lagi mau d lanjutin >,<

    ReplyDelete
  7. Astaga~
    Dua2nya tau disaat yg sama
    *tidaaaak*
    :'(
    Gimana mb shin ini ntar?

    ReplyDelete
  8. huwaaaaa ketauan ketauan, jeng jeng penderitaan dimulai hiks
    sungguh menyiksa hati T_T

    ReplyDelete
  9. Oohh aq jantungan bacanya, lemes
    Kebenaran sbntar lg akan terungkap

    ReplyDelete
  10. hiks hiks.. ikutan sedih dengan curhatan ayahnya piter.
    thanks ya mbak, ditunggu chapter selanjutnya.. *mendadak galau

    ReplyDelete
  11. halo mba shin.. Pengunjung bru nii.. Salam kenal..

    Ohh god. Aku dh baca ini dr awal smpe chap ini dan bner2 menegangkan 22'y tau disaat yg bersamaan gmn ini mbk?? Kisah'y gmn.. So misterious.. Galau jd'y..

    Jan lm2 ya mbk.. Story yg keren ini.. Semangat..

    ReplyDelete
    Replies
    1. halo jg hye rin and salam kenal, met gabung disini ya :D

      hehehhee... kita tunggu aja bersama-sama ya minggu depan.. lol..

      Delete
  12. Jreng,,,jreng,,,,,*pasang musik horor*
    bagaimanakah kisah slnjutnya...??
    Tunggui aja kisah nya next week.....hehe
    bakalan galau ni.......;(;(
    menunggu..................!!

    ReplyDelete
  13. Oh ya ampun..ternyata mbah luther gerak cepat! g mau kalah sm piter, pasti dia dah baca ending versiku mbak shin! Jd takut lizanya d bw kabur!

    ReplyDelete
  14. Q dh nyoba ngirim game Ending Πγª Shin tpi gagal trus ... Signal Πγª error. Kya Πγª Piter dh tau ya Nama Ibu Πγª Eliza, mgkn dri berkas utk pengurusan kcatatn Sipil kli ya kn dh mau Nikah...

    ReplyDelete
    Replies
    1. kirim aja ke emailku cin buat lomba nebak ending asli, hadiahnya cerita yg udah tamat :D

      Delete
  15. hayo om Volcana pasti shock bgt ya,,,,,
    tenang aja om aku siap kok buat menghibur om, hohohoohhooh
    ni Liza ngak mudeng" ya klo yang dicertain itu emkna dia....

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahah sabar donk mbakkk... ihhhhh gemes dehhh

      Delete
  16. Ʊϑɑ̤̈̊ħ khapus Shin... Q pke bb aja sich. Hbs jengkel dh ngetik panjaaan bgt. Eh.. Mau dposting kluar bahasa arab dkolom Comment.. Heheeh.

    ReplyDelete
    Replies
    1. wkwkkwkww.... abis autotext mu tuh... tapi meski keluarnya bahasa arab di kolom kl kamu posting tetep keliatan kok tulisannya sist, kyk tulisan "udah" disini kan keliatan tuh?

      Delete

Silahkan Tinggalkan Komentarmu.