"Let's Cry And Laugh In The Name Of Drama. Here I Present Us The Drama From The Bottom Of My Heart. I Wish You An Enjoyment Journey Within The Drama-Story"

"karena tanpamu, aku tak bernyawa" VE


Thursday, February 21, 2013

Volcano Erupts - Chapter 13



“Aku belum memberitahu Piter dan yang lainnya mengenai hal ini, Liza. Maka dari itu aku ingin kau memutuskan hubunganmu terlebih dahulu dari Piter, karena bila dia mengetahui hal ini dan kalian masih berhubungan aku takut Piter akan melukaimu. Dia pasti sangat kecewa pada ayahnya, dan.. Kau bisa menjadi sasaran kemarahannya. Piter sangat mengerikan bila dia marah, kau tidak akan ingin berada di dekatnya bila dia meledak” jelas Luther pada Liza. Dia menemui Liza lagi dikantornya dan mengajak anaknya itu untuk membicarakan masalah mereka di tempat kemarin.

“Apakah tidak ada jalan lain, Tuan?” tanya Liza sedih.


“Liza.. Aku tidak akan memaksamu untuk memanggilku ayah, tapi tolong jangan panggil aku tuan. Panggil saja aku dengan Pak atau yang lainnya, tapi jangan tuan” Luther mengiba padanya.

“..Aku tidak tahu, ini terlalu cepat. Aku masih bingung dan aku belum memutuskan apapun” jawab Liza pelan.

“Liza.. Hubungan kalian benar-benar tidak mungkin, apakah kalian.. sudah berhubungan layaknya suami istri?” tanya Luther.

Bila keadaannya berbeda, Liza akan meninggalkan Luther tanpa jawaban, namun Liza mengerti apa yang dikhawatirkan oleh ayahnya itu, hal yang sama juga sedang dikhawatirkannya karena sudah tiga minggu lewat Liza belum kedatangan tamu bulanannya.

Liza diam dan mengangguk, wajah Luther jatuh seketika. Dia murung dan berkomat-komit tanpa suara.

“Semoga tidak terjadi hal yang paling tidak kita inginkan” kata Luther muram. Dia tidak bisa membayangkan harus menggugurkan cucunya sendiri karena hubungan terlarang antara kedua anaknya. Liza diam membisu, dia tidak ingin memberitahukan kekhawatiranya pada Luther, dia belum mempercayai sepenuhnya laki-laki di depannya ini. Liza masih beranggapan dia memiliki masa depan yang cerah bersama Piter-nya.

“Segeralah pindah dari apartemen itu, Liza. Ayah akan menyiapkan rumah lain untukmu sehingga Piter tidak akan menemukanmu lagi, setelah itu kau bisa pergi ke luar negeri dan tinggal sementara waktu disana. Bibimu di London pasti akan sangat senang menerimamu. Piter mungkin akan mencarimu kesana, tapi aku akan memperingatkan bibimu bila hal itu terjadi sehingga kau bisa bersembunyi terlebih dahulu” Luther mengantarkan Liza kembali ke kantornya. Mereka berbincang cukup lama dan Liza sudah keluar dari kantornya dua jam lebih, dia tidak ingin membuat atasannya bertanya-tanya mengenai keberadaannya.

“Akan aku pikirkan” jawab Liza sebelum menutup pintu mobil ayahnya.

Hingga waktunya Liza pulang dari kantor tempatnya bekerja, Piter tidak mengirimkan sebuah sms pun yang biasanya dilakukannya. Liza tidak bertanya karena dia yakin Piter pasti sangat sibuk, Liza tidak ingin mengganggunya, lagipula Liza memang sedang tidak sanggup berbicara dengan laki-laki itu. Seharian dia berusaha menghindari bertatapan mata dengan Piter, dan untungnya Piter juga tidak seagresif biasanya bila pagi hari tiba.

Diperjalanan pulang ke apartemennya, Liza singgah ke sebuah apotik untuk membeli alat pengetes kehamilan. Dia tidak ingin kecolongan sehingga alat ini akan membantunya mengetahui bila dia sedang hamil atau hanya gangguan hormon karena masalah yang dihadapinya belakangan sehingga datang bulannya terhambat.

Saat Liza membuka pintu apartemennya, dia menemukan Piter sedang tertidur di atas sofa masih dengan pakaian lengkap. Dia terlihat berantakan dan letih. Liza meletakan tas bahunya lalu menghampiri Piter yang sedang terlelap di ruang tamu. Dengan lembut Liza mengawasi wajah Piter, memandang laki-laki itu penuh cinta. Setetes air mata jatuh mengkhianati kekuatan hatinya, Liza tidak dapat bertahan tanpa Piter. Jauh dari Piter bukanlah kehidupan, dan Liza tidak ingin memilih pilihan itu bila dia memiliki pilihan yang lain. Yang sayangnya tidak dimilikinya.

“Eliza..? Mengapa kau menangis, sayangku?” Piter membuka matanya, dengan mata itu dia tersenyum pada kekasihnya.

“Tidak.. Aku hanya terlalu bahagia, bahagia karena kau pulang lebih awal” jawab Liza sambil mengusap air matanya.

“Oh.. Kau sungguh manis. Kemarilah, berbaringlah bersamaku” pinta Piter memberikan tempat di depan tubuhnya untuk Liza.

Liza memiringkan tubuhnya di samping tubuh Piter lalu laki-laki itu memeluk tubuhnya. Mereka berbaring saling berhadap-hadapan, tangan Piter yang kokoh menahan punggung Liza agar tidak terjatuh ke lantai.

“Jangan takut, aku tidak akan membiarkanmu jatuh ke lantai” Piter tertawa kecil dan mengecup hidung Liza.

“Aku tahu, kau tidak akan pernah membiarkanku terluka Piter, aku tahu kau akan selalu menjagaku” Liza menempelkan telapak tangannya pada dada bidang Piter, tangannya membuka kancing kemeja Piter dan menelusup masuk mencari kulit telanjangnya.

Nafas Piter berat menerima perlakuan Liza, meski dia mengetahui Liza adalah adik kandungnya, Piter tetap mencintainya, Piter tetap ingin bercinta dengannya, Piter tetap ingin membangun sebuah keluarga bersamanya.

“Iya, kau benar Eliza. Aku tidak akan membiarkan suatu apapun menyakitimu. Kaulah separuh jiwaku, Eliza. Bila kau terluka, akupun terluka. Aku tidak akan membiarkanmu terluka. Aku mencintaimu, Eliza-ku..” Piter menatap wajah didepannya.

Mata mereka berpautan lalu Piter mencium lembut bibir Liza yang dibalas sama hangat. Tak lama kemudian Piter mengangkat tubuh Liza ke kamar mereka, dia sudah tidak memperdulikan semuanya. Persetan dengan dunia, pikir Piter. Dia akan bercinta dengan Eliza, dengan kekasihnya dan Tuhanpun tak bisa mencegahnya untuk memadu cinta dengan belahan jiwanya.

Saat Piter melenguh nikmat di atas tubuhnya, Liza membisikan kata cinta pada laki-laki itu.

“Aku cinta padamu Piter Volcano Van Der Wilhem. Hanya kaulah satu-satunya laki-laki yang akan kucintai dalam hidupku” bisik Liza pelan.

~~~~

Liza berjinjit masuk ke dalam kamar mandi setelah merogoh alat test kehamilan dalam tasnya. Setelah mengikuti instruksi pada bungkus, Liza mencelupkan alat itu dalam air seni yang telah ditampungnya. Setelah menunggu selama lima menit, dengan gugup Liza mengangkat alat itu dan melihat hasil dari test urinenya. Liza membuka tutup matanya, jantungnya berdebar kencang ketika akan mengetahui hasil testnya.

Saat dirasanya hatinya telah siap melihat jawabannya, Liza pun membuka matanya. Matanya langsung tertuju pada bagian di ujung atas stik test kehamilan itu dan membelalak demi melihat hasilnya. Liza menutup mulutnya, perasaannya campur aduk. Dia ingin menangis sekaligus bahagia. Entah apa yang dirasakannya sebenarnya Liza tidak dapat menerkanya. Liza tidak dapat memilah senangkah atau sedihkah dia dengan hasil test kehamilannya. Hasil test kehamilan itu menyatakan Liza.. positif hamil.

Belum sempat mengungkapkan perasaannya yang campur aduk, pintu kamar mandi telah di ketuk dari luar.

“Liza? Kau sedang apa? Aku ingin buang air kecil” sahut Piter dari luar. Dia mencoba membuka pintu kamar mandi namun terkunci. Dengan panik Liza menyembunyikan alat test kehamilan dan bungkusnya itu di dalam rak persediaan alat mandi mereka. Sedetik kemudian dia sudah membukakan pintu untuk Piter.

“Kau menangis lagi?” tanya Piter pada Liza. Piter mengusap bekas air mata yang turun di pipi Liza.

“Ah tidak, aku baru saja menguap. Aku mengantuk sekali” jawabnya berbohong.

Piter tidak mengomentari pernyataan Liza, dia tahu wanitanya menangis dan berusaha menyembunyikannya. Piter tidak tahu mengapa Liza menangis, Piter menyalahkan dirinya karena jarang meluangkan waktu untuk Liza.

“Ya sudah, tidurlah kembali. Aku akan menyusul sebentar lagi, ya?” Piter mengecup kening Liza.

“Um.. Ya..” namun Liza tak kunjung beranjak dari tempatnya berdiri hingga Piter memandangnya kebingungan.

“Apakah kau ingin menemaniku buang air kecil?” tanya Piter geli. Pipi Liza langsung merona merah yang ditutupinya saat melintas keluar dari kamar mandi melewati Piter.

Piter terkekeh kecil lalu menutup pintu dibelakangnya. Ketika dia telah selesai menyirami toilet, mata Piter menangkap pintu lemari yang tertutup kurang rapat. Saat dia hendak memperbaiki pintu itu, sebuah bungkus karton terjatuh di lantai. Karena penasaran Piter pun memungutnya. Dia tidak membacanya namun langsung membuangnya ke tempat sampah. Tetapi dua detik kemudian Piter menghentikan langkahnya saat menyadari apa yang baru saja dilewatinya.

Piter memungut kembali bungkusan karton kecil itu dan membaca tulisan diatasnya.

“Alat test kehamilan. Langsung dan akurat”

Jantung Piter serasa hendak copot dari tempatnya berdetak selama ini. Dengan nanar mata Piter mencari-cari alat test kehamilan yang semestinya berada di dalam kotak kardus kecil itu. Piter mencari di dalam tempat sampah namun tidak menemukannya, lalu matanya kembali melihat lemari tempat persediaan dan mengaduk-aduk tempat penyimpanan itu. Saat stik itu dia temukan, Piter terduduk lesu dilantai, alat itu jatuh dari tangannya.

Seandainya Piter tidak mengetahui hubungannya dengan Liza lebih dari sekedar kekasih, Piter akan langsung menghambur keluar dan memeluk tubuh Liza. Dia begitu ingin Liza mengandung sehingga mereka bisa segera menikah. Namun saat kenyataan itu menghantam hidupnya, Piter meringis seperti dihantam oleh sebuah truk dengan kecepatan tinggi. Tubuhnya lemas dan semangatnya remuk redam, hancur tak tersisa.

Tangan Piter bergetar saat meletakan kembali alat itu di dalam lemari. Dia tidak akan menanyai Liza tentang hal ini, dia ingin Liza memberitahukannya sendiri padanya. Piter yakin Liza pasti memiliki alasan mengapa dia menyembunyikan kabar yang seharusnya gembira ini darinya. Piter teringat dengan pipi Liza yang sembab sewaktu membukakan pintu kamar mandi untuknya, disanalah Piter sadar Liza sedang menangis.

“Mengapa kau menangis, Liza? Apakah kau mengetahui sesuatu?” bisik Piter lirih. Kemudian kenyataan lain mencubit hatinya.

“Apakah Dad.. telah memberitahu Liza?” bisiknya lagi pada dirinya sendiri.

Piter panik, dia kebingungan. “Bila Liza telah mengetahui hal itu, lalu mengapa dia masih mau bercinta denganku?”

Piter berjalan hilir mudik di kamar mandinya yang lebar, dia mengacak rambutnya dengan gemas.

“Tidak, tidak.. Eliza tidak mungkin mengetahuinya. Bila Eliza tahu, dia pasti sudah meninggalkanku, bukankah dulu dia begitu ingin meninggalkanku dan Eliza langsung pergi begitu saja? Tidak, pasti Eliza tidak tahu” jawab Piter lega pada pertanyaannya sendiri.

Dengan langkah perlahan Piter menghampiri ranjang tempat Liza berbaring nyaman dalam tidurnya. Nafasnya teratur dan ringan, Liza tertidur nyenyak. Setelah Piter naik ke atas ranjang di samping Liza, sekalipun dia tidak dapat memejamkan matanya. Kehamilan Liza membuat hatinya gundah. Piter memutuskan untuk menikahi Liza sebelum semua terlambat, sebelum ayahnya mengetahui tentang Liza, sebelum ayahnya bisa memisahkan mereka.

“Aku akan menikahimu secepatnya, Eliza..” dikecupnya rambut Liza dan menjaganya dalam pelukan Piter yang hangat.

Liza menggeliat dalam pelukan Piter, dia baru saja membuka matanya dari tidurnya yang lelap. Berada dalam pelukan laki-laki yang dicintainya Liza merasa aman meskipun jauh dalam hatinya Liza merasa sedih dan putus asa karena mungkin tidak akan pernah memiliki masa depan dengan Piter.

“Selamat pagi, Eliza-ku..” Piter mengecup kening Liza. Mereka tidur berhadap-hadapan, semalaman Piter mengamati wajah Liza dengan sayang, mengukur setiap jengkal wajah kekasihnya tanpa bosan, Piter tak akan pernah bosan memandang wajah Liza.

“Pagi.. Piter..” Liza meraba wajah Piter. Kumis dan cambang malu-malu mengintip pada wajah itu, Liza mengagumi dan terpesona pada wajah yang sedang dirangkumnya.

“Kau sangat tampan Mr. Piter Volcano.. Aku tak akan pernah bosan melihat wajahmu ini..” kata Liza memuji wajah Piter, laki-laki itu tersenyum.

“Hanya wajahku, Eliza..?” tanya Piter pelan.

“Wajahmu.. Tubuhmu.. Hatimu.. Terlebih lagi.. Cintamu untukku.. Aku tak akan pernah bosan untuk menerimanya, aku selalu haus akan cintamu, Piter” Piter melihat wajah sedih Eliza, dia ingin menanyakan mengapa Liza begitu sedih namun Piter tidak punya nyali untuk itu. Dia tidak ingin merusak suasana yang sedang baik ini dengan mengorek informasi yang mungkin akan membuat mereka sama-sama tersakiti.

“Kau tahu cintaku tak akan pernah berhenti untukmu, Eliza. Aku akan selalu mencintaimu, apapun yang terjadi. Hanya kaulah wanita dalam hidupku” Piter mencium lembut bibir Liza.

“Piter..” bisik Liza.

“Ya, sayang..” Piter membalas panggilan lirih Liza padanya.

“Apakah.. Kau percaya pada reinkarnasi?”

Sekejap Piter terdiam, bingung dengan perubahan suasana hati Liza namun dia menjawabnya dengan jujur.

“Aku tidak percaya reinkarnasi, Eliza. Hidup ini terlalu singkat untuk memikirkan hal itu. Tapi mengapa kau bertanya?” Piter tidak dapat menghentikan keingintahuannya.

“Reinkarnasi.. Ada yang percaya reinkarnasi adalah kesempatanmu untuk menyelesaikan apa yang belum kau selesaikan pada hidupmu sebelumnya. Apakah itu karmamu, atau pengharapanmu atau mungkin cintamu.. yang tak pernah bisa bersatu sebelumnya.. Mungkin saat kau mati dan bereinkarasi, kau bisa lahir menjadi sosok yang baru dan mungkin kesempatan itu akan kau dapat. Kesempatan untuk bersama dengan orang yang kau cintai”

Piter menatap wajah Liza tanpa kedip, terbuai dengan penuturan wanita itu. Namun Piter mendengus, seolah ide yang Liza kemukakan tidak masuk dalam pikiran rasionalnya.

“Bila kau percaya reinkarnasi, maka kau harus percaya karma, Eliza. Reinkarnasi bukan hanya sekali kan? Dalam ajaran agama tertentu, kau harus bereinkarnasi berulang-ulang untuk menikmati karma baik dan karma burukmu sebelum kau bisa bersatu dengan Tuhan. Aku tidak percaya karmaku pada hidup ini adalah karena akibat perbuatanku di kehidupan sebelumnya. Karena bila benar, maka mungkin aku pernah menolong jutaan nyawa manusia sehingga aku bisa sekaya ini” Piter mencoba mengeluarkan sebuah lelucon yang dia harap akan mereka tertawakan bersama, namun Liza sama sekali tidak tertawa dan Piter pun terdiam.

“Mungkin saja.. hidup kita sekarang adalah karma kehidupan kita terdahulu..” bisik Liza sedih.

“Hukum karma itu tidak adil, Eliza. Kau tidak tahu apa kesalahanmu di masa lalu dan tidak adil bila mengatakan kesialanmu saat ini adalah hasil perbuatanmu dulu. Kita hidup saat ini, apa yang kita lakukan di kehidupan ini maka akan kita rasakan saat ini juga. Hanya perbuatan orang lain yang bisa mempengaruhi hidup kita, kita hanya menjalani apa yang kita anggap benar. Kau tidak akan percaya bagaimana orang-orang kaya lain begitu licik dan picik. Apakah kau mengira mereka pernah berbuat baik pada kehidupan mereka sebelumnya? Bila iya, mereka tidak pantas. Banyak orang yang berhati mulia justru hidup dalam kemiskinan. Karma itu tidak adil, Eliza. Karma itu tidak akan pernah adil” entah mengapa Piter merasa amarah muncul dihatinya saat membahas masalah karma dan reinkarnasi ini. Sungguh topik pembicaraan yang sangat berat baginya di pagi hari.

“Sudahlah.. Ayo kita turun dari ranjang, hari sudah siang. Kau tidak ingin melewatkan pekerjaanmu kan?” Piter mencium hidung Liza, mengamati mata Liza yang masih terlihat sedih namun kemudian Liza mengangguk dan mengikuti Piter bangkit dari ranjang.

Piter mengangkat tubuh Liza dan membuat wanita itu memekik tertahan.

“Piter.. Apa yang kau lakukan? Turunkan aku” jeritnya ketakutan.

“Kau meragukan kekuatanku, Nona Elizabeth?” cengir Piter saat menendang terbuka pintu kamar mandi.

“Tidak, bukan begitu. Aku hanya..” Liza terdiam namun dia tersenyum miris. “Aku hanya takut kau akan mencelakakan anakmu..” bisik Liza lirih dalam hati kecilnya.


Piter menurunkan Liza dalam bath tub mereka, membuka keran air hangat dan bergabung bersama Liza di dalamnya. Mereka saling membersihkan badan, Piter menggosok tubuh Liza begitu juga sebaliknya. Setelah mandi dan makan pagi yang riang, Piter mengantarkan Liza ke tempat kerjanya dan berangkat ke kantornya sendiri. 


50 comments:

  1. Kcian bgt mbak..:'(
    Please jgn d gugurin..:'(

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehhe :D ayoo gamenya ikut :D nebak ending

      Delete
  2. whoa..makin seru aja nih..duh jangan-2 nanti salah satunya reinkarnasi nih kayaknya hehehe..sotoy banget aq ^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehee.. ayo ikutan nebak ending aslinya sista.. :D

      Delete
    2. hihihi...cuma asal nebak aja nih,,kayaknya si liza yg kecelakaan trs meninggal,,and nantinya si liza yg reinkarnasi nih,,,si piter patah hati trs kabur ke luar negeri..ketemu deh disana sama reinkarnasinya liza..hihihihi

      Delete
  3. kasian... kasian... kasian...


    mbak shin LANJutKAn \(^0^)/

    ReplyDelete
  4. Bingung dah.... digugurin kejammmm... meski hsl insest jga gak salah anakbitu filahirin. Cuman ortunya gak bisa nikah.
    Reinkarnasi..... meski aq gakbpercaya tapi mngkin itu jalan satu satunya ya buat cinta krka bersatu dikehidupan lain......

    ReplyDelete
    Replies
    1. ahhahaha sista.. kok pemikirannya sama kyk Piter sih? iihhihi...

      Delete
  5. beneran miris hidupnya mrk berdua.
    sekarang liza hamil? Kalo mr.luther sampe tau gmn?

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahhaha ya gk gimana2 sist.. iihihihih

      Delete
  6. Q bharap ada ada keajaiban Shin.. (-̩̩̩-̩̩̩-̩̩̩__-̩̩̩-̩̩̩-̩̩̩) ...

    ReplyDelete
  7. Jauh2 dr luther deh bs d gugurin
    Bayi itu suci kasian hiiks

    ReplyDelete
  8. miris banget.. :'(

    jangan smpai anak itu lahir.. Kasian.. Nanti bsa cacat kemungkinan'y besar.. Huhuu..

    Aku sihh berharap liza itu bkn anak'y mr.luther.. Biar mereka bs bersatu tpi klu bner gmn yahh ahhh.. ><" *frustasi*

    makasih mb shin..

    ReplyDelete
  9. mb shin galau baday ini jadiny.
    hiks hiks hiks.

    huaaa.

    ReplyDelete
  10. sedih.. :'(
    mba shin.. Drimu membuat qu galau.. :'(
    But thanks.. Mwuuah

    ReplyDelete
  11. Salam knal smwny..:D bleh gabung ikut komen ya mb shin,bolehkn.?):)..

    Piter n liza yg sabar ya..
    kuatkan hatimu liza putuskan piter berikan padaku*ngaco*BD

    ReplyDelete
    Replies
    1. salam kenal jg sista.. met gabung disini ya, moga enjoy :D boleh banget donk. dengan senang hati diterima hehehehe...

      hahaha kata Liza "bagi dua mau??" lol

      Delete
  12. mbak shin.. kok ngak ada notifnya.. pemberitahuan posting di beranda juga gak ada..? :(
    makasih ya mbak shin.., padahal udah panjang tapi rasanya sedikit sekali. terlalu menghayati.. mmm
    semoga aja anak piter dan liza nantinya ngak cacat karena gen ayah dan ibunya sama..


    ReplyDelete
    Replies
    1. Ah.. Publik terlalu dibuai dengan info yg menyesatkan. Banyak kok anak2 yg lahir dari perkawinan incest hidup normal sist. Bukannya aku menganjurkan perkawinan incest, tapi kyk nya terlalu dibesar-besarkan perkawinan incest pst menghasilkan anak yg cacat. :D. Btw makasi dah komen kwkwkwkww :p

      Delete
    2. sejak kmrn sampe hari ini internetku super lemot, boro2 ngeshare ke G+ mau mosting aj aperjuangan, mau jawabin komen aja eror puluhan kali. suteress deh ciyus.. T__T

      Delete
  13. Tega bgt si mbak shine sm mereka.... kejammmmmmmmmmmmmmmm :'(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Lah kok aku cin? Papa Luther donk yg salah :D

      Delete
  14. Hmmm
    Tidak bsa berkata ap2 lgi
    Tgu sja lah
    º°˚˚°º♏:)Ą:)K:)Ä:)§:)Ǐ:)♓º°˚˚°º ya mba shin

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aih rinrin gitu deh ya haahahahah
      Sama2 rinrin :D

      Delete
  15. mba shin hiks :(( galau,sedih bgt.stju ma yg lain bayi nya kan g slah,yg slh ortu nya.tp cinta itu jg g salah,nah loh galau bgt. ksian mereka :((

    ReplyDelete
  16. Trus siapa donk yg salah Rena? Komunitas? Dengan aturan dan norma2 yg ada? Hahaha ayooo dibuat gamenya, ntr sabtu aku posting chapter 14, batas wkt akhir pengumpulan ending asli :D

    ReplyDelete
  17. Yahelah mba shin, pake di hamilin segala si Liza nya -..-

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahha ya namanya org begituan,, kl mandul br gak bisa hamil :D ihihihhi

      Delete
  18. aduh....mkn galau nih :( thanks mbk shin <3<3

    ReplyDelete
  19. Semakin sedih aja kisahnya... Mereka sedih aku pun ikutan sedih ...
    Pada bergalau ria huhuhuhuuhu
    Thanks sist :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehe.... mari kita bergalau bersama hehehe

      Delete
  20. volcano......jujur,,,aku sampai speechless mbak..
    bingung mau dukung uncle Luther buat misahin mereka ato dukung mereka berdua buat slalu bersama,,,???

    ehmmmm.....

    ReplyDelete
    Replies
    1. ehhmmm... makasi komennya ehhehhe.. insightfull sekali ^^> aku juga bingung sbnrnya sista lol

      Delete
  21. mba shin... Sdh bgt... *mendesah* brharap jlan kluar yg trbaik bwt mreka :)

    ReplyDelete
  22. Emang sedih drama ini hu.hu nice story sist, thanks ya:-)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Masih siih kak Shin jg ikutan bingung???
      klo Fira sih ngikut aj mau di bawa kemana hubungan mereka

      Hehehe

      Delete
    2. hahaha sama2 sista.. :D mdh2an suika endingnya ya hehehe

      Delete
  23. Setetes air mata jatuh mengkhianati kekuatan hatinya.
    Dalem banget, mba,,,
    :(

    ReplyDelete

Silahkan Tinggalkan Komentarmu.