"Let's Cry And Laugh In The Name Of Drama. Here I Present Us The Drama From The Bottom Of My Heart. I Wish You An Enjoyment Journey Within The Drama-Story"

"karena tanpamu, aku tak bernyawa" VE


Saturday, February 9, 2013

Volcano Erupts - Chapter 4



warning : 18 yo or older, contain incest thing. 

Liza terbangun dari tidurnya pada pukul lima pagi, sejam lebih awal dari biasanya. Hari ini senin, dan dia mendapat libur yang telah dinanti-nantinya. Bekerja sebagai staf sebuah perusahaan event organizer membuatnya harus menerima kenyataan hari minggu dan tanggal merah bukanlah hari liburnya. Kata-kata “I hate monday” tidak berlaku bagi Liza. Dia suka Monday, karena hari itulah dia libur.

Dia akan berbelanja ke supermarket, membersihkan kamarnya, mencuci pakaian kotornya yang telah menumpuk lagi, menyetrika, dan mungkin sedikit waktu dia habiskan untuk mencuci rambutnya ke salon. Sedikit kesenangan yang mulai diberikannya pada dirinya sejak Liza mampu hidup lebih mapan.


Pukul sepuluh pagi, Liza telah selesai membereskan semua pekerjaan rumahnya, saatnya mandi dan bersiap-siap pergi ke supermarket, membeli kebutuhan sehari-hari dan bulanan serta mengisi kulkasnya yang telah kosong melompong. Dia baru saja mendapat bonus dari perusahaannya, bonus yang setengahnya dia sisihkan untuk ditabungnya dan setengahnya dia gunakan untuk membiayai hidupnya sehari-hari. Gaji yang diperolehnya juga telah diaturnya sehingga Liza tidak perlu berhutang untuk membayar sewa kamar kosnya lagi. Hidupnya akan membaik.

“Eliza..” sebuah suara dari belakang memanggilnya, Liza sedang membungkuk mengambil celana dalam terakhir yang akan di pasangnya digantungan jemurannya.

Dia pun menoleh pada suara itu dan terkesiap, buru-buru menyembunyikan celana dalam basah dalam genggamannya. Piter memandangnya tak percaya, mata laki-laki itu telah menangkap jelas bentuk celana dalam berwarna putih yang kini disembunyikan Liza dari pandangannya.

“Piter.. Kau mengagetkanku. Kenapa kau datang pagi-pagi begini? Dan pakaianmu.. sangat tidak cocok di daerah ini” Liza terkikik geli.

Laki-laki di depannya terlihat seperti seorang milyarder yang sedang menginspeksi daerah kumuh karena ingin membeli daerah itu untuk di rubah menjadi pemukiman elit. Semoga tidak ada penduduk yang salah paham dengan maksud kedatangannya. Dengan jas berwarna biru gelap, dasi merah bergaris-garis dan sepatu hitam mengkilap, Piter terlihat mencolok. Bahkan beberapa penduduk yang lewat melongokan kepala mereka untuk mencari tahu sosok bule yang sedang berdiri di depan Liza.

Penampilan Liza terlalu kontras dengan Piter, rambutnya diikat keatas dengan sembarangan, beberapa helai rambut menempel di lehernya yang terbuka karena keringat.  Liza mengenakan baju kaos longgar yang telah mengusam, dengan celana pendek sepaha, memperlihatkan paha putih mulusnya begitu indah, begitu menggoda naluri kelelakian Piter yang menatapnya tajam.

“Aku kira kau sakit, kenapa kau tidak menjawab telphonemu? Bahkan smsku tidak kau balas..” suara Piter menuduh, dia merasa sakit hati karena Liza tak menghiraukannya.

“Maafkan, aku belum ada menyentuh handphone dari pagi. Kau rajin sekali..” Liza masih tersenyum geli, tak menyadari sama sekali ketegangan suara laki-laki di depannya.

“Aku mengirimimu sms semalam, setelah aku keluar dari sini” jawab Piter dengan ketus.

Senyuman dibibir Liza memudar, wajahnya kebingungan. Nampaknya dia langsung tertidur setelah Piter berpamitan padanya.

“Aku akan melihat handphoneku, maafkan. Aku semalam langsung tertidur dan tidak memperhatikan ada pesan darimu” Liza masuk ke dalam kamarnya meraih handphonenya yang sedang dicharger di atas meja.

Piter yang mengikutinya kini berdiri dibalik punggungnya, merebut handphone itu dan mencari pesan yang dikirimnya, mencoba untuk menghapus pesan itu.

Suasananya telah berbeda, Piter merasa kalimatnya semalam sama sekali tidak menarik bila Liza menertawakannya. Dia tidak ingin Liza menertawakan perasaannya, Piter bisa membunuh wanita ini bila dia berani menertawakan perasaannya.

Akan tetapi Liza tidak terima Piter merampas handphonenya, mereka pun saling berebut handphone. Piter dengan sengaja mengangkat tinggi-tinggi handphone itu sehingga Liza tak mampu menjangkaunya meski dengan kedua tangannya.

Tubuh mereka bergesekan dan Piter bersumpah Liza begitu seksi dan memabukan. Aroma keringat pada tubuhnya membangkitkan gairahnya seketika. Handphone ditanganpun terlupakan, Piter membiarkan Liza menangkap handphonenya, sedang kedua tangannya kini memeluk pinggang Liza dan mendesakan tubuh mereka. Piter mendekatkan wajahnya, membungkuk pada wajah Liza, menempelkan dahi mereka dan nafas mereka pun menyatu.

“Piter..apa yang..” bibir Liza telah dikuasai oleh bibir penuh damba Piter. Memagut dengan lembut bibir ranum Liza, melemahkan kedua lutut wanita itu dalam pelukan kuat Piter.

Piter mencium bibir Liza dengan penuh perasaan, memejamkan matanya menerima penyatuan bibir mereka dengan penuh kenikmatan. Liza yang kebingungan dengan reaksi tubuhnya kini mengalungkan lengannya pada leher Piter, menerima sepenuhnya kekuasaan laki-laki itu pada bibirnya, pada tubuhnya.

Saat Piter melepaskan pagutan mereka, suaranya serak hampir tak terdengar. “Eliza.. jadilah kekasihku..”

Liza tak mampu mencerna kata-kata Piter, dia masih dibuai oleh kenikmatan ciuman laki-laki itu. “Ha..? Kau bilang apa tadi?” tanyanya gagu.

Piter mendengus sedih, dia menegaskan pertanyaanya dalam sebuah ciuman dalam, menghisap dan mengulum kedua belah bibir Liza dan merasakan tubuh gadis itu meleleh dalam pelukannya.

“Aku bilang, jadilah kekasihku..bodoh..”

Liza membelalakan matanya, hampir tak mempercayai pendengarannya.

“Apa? Aku.. tapi.. kita baru saja kenal dan...” Piter mengecup ringan bibir Liza.

“Shh.. Aku tidak ingin ditolak, Eliza. Aku tidak terbiasa ditolak. Tidakkah kau tertarik padaku? Well, aku ulangi pertanyaanku, selain tubuhmu, tidakkah ada bagian lain dari dirimu yang tertarik padaku?”

Liza dapat merasakan tumbukan kejantanan Piter pada pahanya. Laki-laki ini terangsang, oleh kedekatan tubuh mereka. Liza tak akan berbohong dengan mengatakan dia tidak terangsang. Bagian tersensitifnya mungkin telah basah kuyup saat ini.

“Tidak menerima penolakan, Piter? Dan bagaimana bila aku menolak? Apa yang akan kau lakukan?” Liza merasakan sebuah keberanian tumbuh dalam dirinya, menantang kekuasaan Volcano untuk meledakkan amarahnya yang akan menenggelamkan mereka berdua dalam larva panasnya gairah yang menggebu-gebu.

Piter terdiam sejenak, menyerap dalam kepalanya kata demi kata yang diucapkan Liza. Saat kata-kata tercerna oleh otaknya, Piter menggeram dan dengan kasar tangan kirinya merengkuh dagu Liza, menguncinya dalam ciuman terpanas yang pernah diberikannya pada seorang wanita.

Bibirnya kini merajalela menikmati kulit leher jenjang Liza. Tangannya bergerak dibalik kaos longgarnya, menangkupkan tangannya pada bra polos yang dipakai Liza saat itu. Membuka kait branya dan menangkupkan kembali tangannya diatas pucuk ranum payudara Liza. Nafasnya memburu, kalah oleh desakan gairahnya yang meletup-letup.

“Bila kau menolakku, aku tak akan melakukan hal ini, Eliza. Jadi katakan padaku.. apakah kau menolakku? Apakah kau ingin aku menghentikan..ini?”

Piter merebahkan tubuh Liza ke atas ranjang, menindih tubuh wanita itu dengan berat tubuhnya. Kini kaos dan bra Liza telah teronggok di atas lantai, bibir Liza mendesis tanpa kata, dia tidak ingin Piter menghentikan perbuatannya pada tubuhnya. Liza tidak ingin menolak permintaan laki-laki itu, dia ingin menjadi kekasihnya. Kekasih seorang Piter Volcano dengan emosi dan gairah yang gampang meledak-ledak, seperti sekarang ini.

Piter melepaskan jas, dasi dan kemejanya. Kini mereka telah bertelanjang dada di dalam kamar yang pintunya bahkan masih terbuka. Piter menciumi payudara Liza dengan nikmat, menghisap puncak buah dadanya yang mengeras dan memainkan lidahnya disana.

Tiba-tiba Liza mendorong tubuh Piter, laki-laki itu membeku diatasnya. Mengerang menahan penundaan yang menyakiti selangkangannya.

“Piter..” bisik Liza.

“Ada apa Eliza..? Aku.. sudah tak bisa bertahan lagi.. Jangan katakan kau ingin berhenti sekarang.. Aku tak bisa..”

“..Tidak.. Aku.. maksudku..aku ingin bilang.. pintu kamarku belum tertutup. Dan kita berada di kos-kosan ramai.. kau tahu..” katanya sambil menunjuk pintu kamar yang menganga lebar.

Piter menutup wajahnya dengan kesal. Dia berguling dari atas tubuh Liza, menutup pintu itu dengan kesal dan menguncinya dari dalam. Tirai jendelapun tak lupa ditariknya hingga tertutup. Sekarang tak ada yang bisa menghentikannya. Liza membelalakan matanya melihat tumbukan celana Piter pada selangkangannya.

Laki-laki itu mengikuti arah pandangan Liza. Dengan senyum khasnya, Piter melepaskan celana panjangnya, duduk disisi ranjang dan menuntun tangan Liza pada tumbukan kejantanannya yang telah mengeras, berdenyut menyakitkannya.

Piter menggertakan giginya saat tangan Liza menyentuh pucuk kejantanannya. Nafasnya berat, jantungnya berdebar kencang saat Liza menarik turun celana dalam yang Piter pakai. Kejantanannya yang tegak berdiri mencuat keluar, berdiri dengan gagah, keras dan panjang. Liza yakin dia baru saja menelan ludahnya demi melihat pemandangan di depan matanya.

“Aku belum pernah melakukannya dengan pria manapun, aku hanya ingin kau tahu itu” kata Liza sembari menunduk, menyembunyikan rona merah pada pipinya.

Piter tersenyum lagi, menarik dagu Liza hingga mata mereka saling terkait.

“Aku tahu, Eliza.. Aku tahu.. Dan aku merasa sangat terhormat mendapat kesempatan ini. Aku harap, akulah yang pertama..dan terakhir..” Piter menindih kembali tubuh Liza, melepaskan celana dalamnya dan membantu Liza melepaskan mini skirt dan celana dalamnya juga.

Saat Piter hendak membuka pahanya, Liza membelalakan matanya, menutup dengan kedua tangannya pada daerah kemaluannya. Menghalangi Piter melihat apa yang hendak dilihatnya sebelumnya.

“Eliza..?” tanya Piter bingung. Dia mengira mereka telah setuju dialah yang pertama.

“Tidak..tidak.. Piter aku..”

Rahang Piter mengeras, matanya berapi-api. Pada saat seperti ini dia tidak pernah berbelas kasihan pada pasangannya, namun dia mengecualikan itu pada Liza, pada wanita yang dicintainya. Dia akan mendengarkan apa yang ingin dikatakannya.

“Ada apa, Eliza? Bila kau memang sudah tidak perawan lagi, aku tidak keberatan. Aku tidak menuntut hal itu, aku sendiri bukanlah anak kemarin sore. Aku..telah mengenal wanita jauh sebelum dirimu” Piter menghembuskan nafasnya, suasana hatinya sedikit berubah saat mengetahui Liza membohonginya.

“Tidak...tidak. Bukan begitu. Aku masih perawan! Aku hanya.. aku belum mandi... Pit..”

Mulut Piter menganga, tak mempercayai pendengarannya.

“Ya, Tuhan Eliza. Aku kira ada apa. Kau membuatku khawatir”

“Piter.. Aku.. tidak mungkin membiarkanmu melihatku disana, aku belum sempat mandi, aku dari pagi mencuci dan bersih-bersih. Aku pasti kotor disana..” bisik Liza lirih. Dia masih menutupi selangkangannya dari Piter.

Piter menyunggingkan senyumnya untuk Liza. Dia merangkak diatas tubuh wanita ini, mencari bibirnya dan memagut dengan lembut bibir itu. Lama diciuminya, merangsang, menggoda dan merayu tubuh Liza hingga dia akan meleleh dan tak mampu mengucapkan penolakan lagi.

“Eliza sayang.. Kau adalah wanita tercantik, tersuci dan terharum yang pernah aku kenal. Aroma tubuhmu merangsang gairahku hingga rasanya aku akan meledak sebentar lagi. Aku tak akan bisa bertahan bila kau menolakku lebih lama. Aku..ingin sekarang, Elizzaa..” Piter menjilati leher Liza, dan wanita itupun menyerah. Pahanya dibukanya lebar, tangan Piter merenggangkan paha Liza dan menyentuh permukaan kewanitaannya yang telah basah.

“Oh Eliza.. Ini sempurna, kau sempurna sayang..”

Piter mengawasi setiap ekspresi wajah Liza saat tangannya dengan gemas bermain dengan klitorisnya. Memberikan kenikmatan pada tubuh Liza dan kepuasan pada jiwanya yang menatap dahaga padanya.

“Piter..ahh.. Aku..sebentar lagi, aku akan keluar..aahh...” dan tubuh Eliza menggelinjang tak beraturan, Piter tak ingin melepaskan tangannya dari sana. Dia semakin mempercepat permainannya hingga Liza mengerang keras menandakan dia telah mencapai pelepasan pertamanya.

“Bagaimana, Eliza sayang? Kau menyukainya, honey..?”

Dengan malu-malu, Liza mengangguk lalu menutupi wajahnya dengan kedua tangannya. Piter tersenyum dan menyingkirkan tangan yang menutupi wajah wanita yang dicintainya itu.

“Eliza, sayang.. Jangan kau tutupi wajahmu lagi. Aku ingin melihat wajahmu saat menyatukan tubuh kita. Aku ingin melihat bagaimana aku menyakitimu saat tubuhku mulai memasukimu. Aku ingin melihat wajah terangsangmu saat kau mulai bisa menikmati penyatuan kita”

Piter mengarahkan kejantanannya pada daerah kemaluan Liza dengan perlahan-lahan hingga setengah kejantanannya mulai memenuhi tubuh Liza. Wanita ini mengerutkan dahinya, menahan rasa sakit yang mengoyak bagian dalam tubuhnya. Saat Piter menghujamkan kejantanannya lebih dalam lagi, Liza menegang, tubuhnya kaku menahan kesakitan yang tak tertahankan. Dia menutupi mulutnya, mencegah teriakan kesakitan yang memaksa keluar saat Piter bergerak semakin kencang diatas tubuhnya.

“Oh, Eliza, honey.. Kau begitu sempit.. Ah.. Kemari, baby..” Piter memeluk tubuh Liza, mengangkatnya dalam pangkuannya masih dengan tubuh yang terhubung. Piter menciumi bibir Liza tanpa henti sembari tubuhnya menghujam dengan kencang liang senggama Liza. Memeluk erat tubuh wanita ini, menahan tubuh Liza yang terguncang karena mencapai klimaksnya lagi.

“Oh..Eliza..Eliza..Eliza..oh baby..baby..ohh..Aku tak akan bertahan lebih lama lagi. Aku harus keluar baby.. Aku tak ingin menyakitimu.. Aku akan keluar didalam tubuhmu.. Aku tak tahan lagi Eliza..” dan Piter pun meneriakan nama Eliza.. Eliza.. Eliza.. berulang-ulang.

Nafasnya terengah-engah, keringat membanjiri tubuh mereka. Piter memejamkan matanya, merasakan tubuhnya mulai rileks setelah pelepasan yang sungguh luar biasa. Volcano Erupted..

Liza merasa tubuhnya lemas, tangan dan kakinya gemetar meski dia tak bergerak. Seluruh tubuhnya terguncang oleh klimaks yang menyerangnya bertubi-tubi. Piter memberikannya pengalaman sekali seumur hidup, kehilangan keperawanan yang paling membahagiakan di dunia.

Entah mengapa dia setuju melakukan hal ini dengan Piter, cinta yang mereka rasakan mampukah bertahan? Mereka bahkan belum mengenal terlalu jauh, demi Tuhan mereka bahkan baru kenal dua hari. Dua hari yang singkat dan gairah seperti ini telah menguasai jiwa mereka. Seolah mereka ditakdirkan untuk berpasangan selamanya.

Piter berbaring disamping tubuh Liza, memutar-mutar jari tangannya di atas dada Liza. Matanya menatap ragu pada wanita ini.

“Apakah.. kau menyesal, Eliza..?”

Liza menoleh pada Piter yang sedang menatapnya tanpa kedip.

“Aku tak tahu, Piter. Mungkin sedikit.. Aku.. entahlah. Semuanya begitu cepat. Aku bahkan tak tahu bila cinta bisa tumbuh secepat ini. Bayangkan, kita baru mengenal selama dua hari..dan.. kita sudah telanjang seperti ini. Aku berharap kau tidak menganggap aku perempuan murahan karena bersedia menyerah secepat ini padamu”

“Eliza.. Aku ingin marah padamu, kenapa kau berkata seperti itu? Jangan merendahkan perasaan yang kita miliki ini hanya karena kita baru saja berkenalan. Dan aku tak pernah menganggapmu perempuan murahan. Kau adalah wanita paling berharga dalam hidupku setelah ibuku. Berikanlah sedikit rasa percayamu padaku, pada hubungan kita ini. Aku akan berusaha membuatnya baik untukmu, aku berjanji semua akan membaik” Piter mengecup tangan Liza yang digenggamnya.

“Maafkan aku.. Aku juga berjanji, akan berusaha membuat hubungan ini berjalan”

“Oh Elizaku.. kemarilah..” Piter merengkuh tubuh Liza dalam pelukannya. Mereka kemudian masuk ke dalam kamar mandi dan mandi bersama, membersihkan tubuh mereka dari sisa-sisa percintaan panas di atas ranjang yang berlanjut dalam kamar mandi sempit itu.


~~~~ 


75 comments:

  1. Uuuuh Hot hot
    Mw bobo G̲̮̲̅͡åк̲̮̲̅͡ jdi,xixixxi
    º°˚˚°º♏:)Ą:)K:)Ä:)§:)Ǐ:)♓º°˚˚°º ya mba shin
    Cuss kita tdur

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahha ririn.. acountmu banyak bgt... met bobok aja ya lol

      Delete
    2. Accountku cm 1 aj mba shin..:D

      Delete
    3. lah trus kl di G+ kok bs pake Ririn?

      Delete
    4. jangankan account,,,
      Nope aja banyak,,,,wkwkwkwkwkwkwk

      Delete
    5. Aq pke imel yg sma mba, tapi entah knp ftonya bisa beda, aq jg bingung, hahahaha
      Mba ris, koleksi nomor aq,wakakaka

      Delete
    6. oh gt too.. kirain nyetok wkwkwkwk

      Delete
  2. hhmmh..
    akang piter malem2 nongol...
    bikin suasana makin H.O.T

    *peluk erat hubby (kliru :-P )
    peluk erat mak Shin dink :-D

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha sana peluk erat hubby aja cin.. lol..

      Delete
  3. need more more,keren piter.suatu,mksh mba shin :)

    ReplyDelete
  4. Replies
    1. kyk kiriman aja cin.. kiriman kilat. lol

      Delete
  5. Asyik.. Perjungan g' sia2 :P

    Kereeeeeen mba shin *.*
    mantep2.. Volcano erupted!
    Kekkekkeke

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehehheeheh silaa.a.... aku jd suka main2 biar bs ngepost, pdhl aku sndr pengen ngepost jg lol

      Delete
    2. hahaha mba shin..

      Tp seru sih main2 bgitu, jdi pas dpet rasa'y lbh wow.. Krna qta berhsil
      Bsok2 main2 lagi yah..
      hehehe
      *kecup mab shin..

      Delete
    3. kwkwkwkkwkww... sayangnya aku gak pernah menang ya. lol..

      Delete
  6. kecup mbk shin tengah mlm... tanggung jwb mata lgsg melek lg.

    ReplyDelete
  7. huaaah, so hot mbak shin.. aku baru tau nih kenapa judulnya Volcano Erupts.. ckckck :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahah nah yo dibawah ada yg bilang kurang HOT. sentimen ah yg dibawah.. grr..gr...gr....

      Delete
  8. polosnya eliza menyiksa piter yang udah tegang kepotong terus, :D hot lah... bener2 meledak2 wkwkwkw.. lagi lagi lagi... lol

    ReplyDelete
    Replies
    1. haahahhahaha... bisa aja sista ini :D

      Delete
  9. Kurang HOT...

    Mmm cb kl piter makin dikerjain ma liza, dia ngamuk ƍäªk yah?? Let me think,,,,, Paling sih mba shin Чªήğ pusing °◦нïɪï•:D•нɪïɪ•:D•нïɪï◦°°◦™

    º°˚˚°º♏:)ª:)K:)ª:)§:)Ǐ:)♓º°˚˚°º Ɣª mba shin...
    #peluk2, peluk hugi mksdku ​​Нëнëdнëнëdнëнëd™ #
    ........kabuurrr..!!

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha Eliza kan bukan cewek penggoda cin... emangnya cemumun... lol.. Hugi gmn kabarnya ya? dah lama gak ada nanyain kangen ama dia :(

      Delete
  10. astaga mba bru 2 hari udah maen aja? Ya kalo cinta sih ga perlu ditanya. Cinta datang tanpa diundang. Tpi, seks dalam 2 hari? Ya ampun anak muda zaman sekarang *ala ibu2 gosip sblh rumah*wkwkwk

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahhahaha.. ya, kl cinta udah diiringi nafsuy n kesempatan ya gini jadinya cin.. lol lol lol

      Delete
  11. bangun pagi buka g+ dpt notif VE4,,
    Pas dbaca,,,ajib gileee,,,,
    langsung jebol gawang si Piter pdhl bru 2 hari knalan,,,:)
    Kini saatnya menunggu konflik slanjutny,,
    Makasssih ccyiinn,,,
    Mmuuuaaacchhh

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahhaha.. kl dah cinta... n sreggg buat apa tunggu2 cin? artis aja banyak yg kenal sebulan langsung nikah wkwkwkkw

      Delete
    2. sedaaap,,,atas nama cinta by Rossa,,,
      Hihihihihihhiiii

      Delete
  12. waah pagi2 dah kena volcano.. :D
    Tq ya mba'...

    ReplyDelete
  13. sebentar,,,,,
    bukan nya si eliza ini adek nya piter kan ya ???
    walopun emak nya beda.
    Inses dong sis ????

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha kan dari awal udah aku bilang kl ini incest cin... di warning jg isi tulisan "incest" ya tentu saja ini incest.. wkwkkwkw..

      myowndramastory gitu lhoo... gay udah ada, kembar udah ada, incest.. ya si PIter ini kwkwkwkw

      Delete
    2. aaaiihh,,,
      Incest incest degh,,,
      Yang penting jebol gawang dlu,,wkwkwkwk

      Delete
    3. :D kan kesukaanmu itu sist.. lool

      Delete
  14. Baru 2 hari kenal telah melakukan itu????
    OMG,,,,bener2 deh nafsu merontokkan akl sehat

    di tunggu Konfliky aj kk Shin,
    Bukankan si Liza tu adiky Piter,dri lain ibu^__^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahaha... bener lah fira... nafsu memang bisa merontokan akal sehat. lol...

      yup, mereka half sibiling, satu bapak beda ibu. n ini cerita tentang incest :D

      Delete
  15. Huaaaa mb shiiiiin hot sekaliii
    Hihihihiih
    Mau lagiii~
    Makasih ya mb shin :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahah ntr sore ya sista.. :D makasi banyak jg :D

      Delete
    2. beneran nih ntar sore dpost????
      Howreeeee,,,,

      Delete
  16. udah masuk brapa nigh??
    Apa udah nembus limit??

    ReplyDelete
    Replies
    1. nembus limit kali ya mba ris?
      Udah d buka-tutup, g' kehitung jg :o
      #gempor jempol

      Delete
    2. iya Silaaa,,,wwkwkwkwk,,
      *tepos bin gempor jempolq,,, :)

      Delete
  17. Ayooooooo smuaaaaaanyaaaa mari kita buka tutup buka bab 4 ini, biar ampe 1000 viewer, trus langsng posting 4 bab skaligusm cayooooooo #kampanye

    ReplyDelete
  18. Ampun dang, adek k3 kyak gtu. . . . .
    Bru 2 hri pun.
    *gleng2 kpla

    mksh mba:-)

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahahahahha..... sama2 sista.. lol jgn histeris don.. ntr lalernya amsuk lol

      Delete
  19. Eh typo 5 mksudnya mba..hahahaha
    Dh eror ni otak

    ReplyDelete
  20. Kabulkan doa q Shin... (-̩̩̩-̩̩̩-̩̩̩__-̩̩̩-̩̩̩-̩̩̩). Smoga Liza bkn saudara sma Piter. Gmna jdi Πγª klo punya anak.

    ReplyDelete
  21. Replies
    1. hahahah iya iya... br ketemu lol

      Delete
    2. Ketemu jg :-)...



      Postlah mbak, aku lemes nih :'(

      Delete
    3. hahahaha nanti lah jam 8-an malam :D yg VE 5 aja br beberapa orang yg baca :D

      Delete
  22. Ya ampun astaga naga demi para demit lelembut di Goa gong... Ane tinggal sehari kok gawang ku kecolongan gol gol gol berXX.... Aku hanya bs blg.. Aaaaaaaaaaaaaaahhhhhh kamprettt pitteerrrrr emng pinter...... Hahaha
    Makasih mbak shin.... Lanjutin bacanya aji mumpung lom ngantuk hehee

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahahhaha.. ya kl udah jebol musti dijebolin lg donk biar lebih lolos jd nanti menyambut unyu2 lebih gampang ahahhaha... wkkwkwkkw piter emang pinter.. cocokk.. lol.. hehehe

      Delete
    2. Hahaha ... Ketawa ngakak bc blesannya mbak shin... Hahaha Unyu 2 LG antri nih... Klo urusan gawang jebol kok PD Rame hahaha

      Delete
    3. hahahahhaha ya krn kita masih normal.. lol.. kwkwkwkwk

      Delete
  23. Si lisa nih ada ad aj iklannya...

    Si volkano berisikk bgt... Ati ati pak kos dnger ntarkna grebek!

    ReplyDelete
  24. very like this story,,,
    thanks sist,,,,
    oh y salam kenal...

    ReplyDelete
    Replies
    1. thank you sista.. salam kenal jg ya :)

      Delete

Silahkan Tinggalkan Komentarmu.