"Let's Cry And Laugh In The Name Of Drama. Here I Present Us The Drama From The Bottom Of My Heart. I Wish You An Enjoyment Journey Within The Drama-Story"

"karena tanpamu, aku tak bernyawa" VE


Saturday, February 9, 2013

Volcano Erupts - Chapter 5



“Tuan Luther, dia sudah lama pergi dari sini. Kabar terakhir mengatakan dia pergi ke Jakarta dan mengadu nasib disana, bekerja sebagai penjaga toko dan beberapa pekerjaan lain yang bisa didapatkannya. Kami masih mengumpulkan informasi-informasi lain, pada akhir bulan ini kami akan memberikan anda data-data itu”

“Sudah enam belas tahun aku membayar kalian, dan hanya ini yang kalian dapatkan? Bila hingga akhir bulan ini kalian tidak juga mendapat titik terang mengenai keberadaan anakku, maka aku akan menghentikan kerja sama ini!” Luther menghisap rokoknya dengan kesal, dia jauh-jauh datang ke daerah terpencil ini hanya untuk menemukan bahwa anaknya telah lama pergi dari sini. Ketika harapannya telah mengembang tinggi, kini ditelannya bulat-bulat. Dia masih belum bisa menemukan Elizabeth, anaknya yang direnggut darinya enam belas tahun lalu.


“Elizabeth.. Dimanakah kau sekarang, nak? Bagaimana hidupmu? Sehatkah kau? Bahagiakah hidupmu? Maafkan ayahmu yang tak berguna ini. Aku bersalah padamu dan ibumu. Maafkanlah ayah.. Ayah berjanji, bila menemukanmu nanti, ayah akan membawamu kerumah kita. Ayah akan mengenalkanmu pada dunia, anak perempuan ayah, seorang Van Der Wilhem. Tak akan ada lagi yang memandang aneh pada warna matamu, karena kau adalah anakku, anak dari Luther Arya Van Der Wilhem”

~~~~

Piter dan Elizabeth sedang memilih menu makan siang mereka di sebuah restoran cafe di mall tempat Liza mengadakan satu lagi event untuk perusahaan tempatnya bekerja.

“Kau yakin itu ide yang baik? Aku tidak tahu Pit, aku rasa semua ini terlalu cepat. Aku tak tahu bagaimana reaksi keluargamu nanti” Liza hanya membuka-buka menu ditangannya tanpa fokus dengan apa yang tertulis diatasnya.

Dia gelisah memikirkan keinginan Piter untuk mengenalkannya pada orangtuanya. Liza merasa dirinya tak pantas untuk masuk ke dalam sebuah keluarga sekelas keluarga Piter, bahkan dia mulai meragukan keberaniannya untuk menerima lamaran laki-laki itu.

Piter telah melamarnya minggu lalu, dan dia masih memikirkannya. Terasa sungguh berat bagi Liza untuk menerima semua perubahan drastis pada hidupnya. Piter memaksanya untuk tinggal di sebuah apartemen yang dibelikannya untuknya, dengan alasan dia juga ingin tinggal disana dan akan tidak sopan bila Piter menginap di kamar kos Liza dan mereka membuat suara gaduh setiap malam karena percintaan panas mereka.

Dalam apartemen luas yang dibelikan Piter untuknya, mereka dengan bebas berteriak melepaskan seluruh ekspresi bercinta mereka. Mengexplorasi daerah-daerah dan posisi bercinta lain yang tak akan pernah membuat mereka bosan.

Hubungan mereka telah berjalan selama tiga bulan, naik turun suatu hubungan telah mereka lalui bersama. Masalah yang mereka hadapi terutama muncul dari kecemburuan Piter dan perintahnya yang terkadang ditolak Liza. Laki-laki itu memaksanya untuk menerima semua pemberiannya yang tak sanggup Liza terima.

Pernah suatu malam Liza dan Piter bertengkar hebat karena Piter membuatkannya sebuah tabungan dengan jumlah uang yang membuat Liza membelalakan matanya. Bahkan bekerja mati-matian seumur hidupnya pun Liza tak akan sanggup menabung jumlah uang sebanyak itu.

Dia tidak bisa menerima semua kebaikan Piter padanya, mereka hanyalah sepasang kekasih, Liza tidak merasa pantas mendapat semua itu.

Namun Piter telah menganggap Liza lebih dari sekedar kekasih, Liza adalah belahan jiwanya, istrinya, baik mereka telah resmi menikah atau tidak. Piter menghabiskan lima hari dalam seminggu bersama dengan Liza, terkadang dia akan mencuri-curi waktu agar bisa kabur ke apartemen mereka dan menghabiskan waktu lebih banyak lagi bersama Liza-nya.

Setiap pertengkaran yang muncul selalu berakhir dengan percintaan panas diatas ranjang, Piter tahu bagaimana cara merubah emosinya yang meledak-ledak menjadi gairah yang menggebu-gebu. Beruntung baginya, Liza bukanlah jenis wanita yang menyimpan kemarahan berlama-lama, esok paginya mereka akan kembali berpelukan dan tersenyum seolah cinta mereka telah diperbaharui kembali.

“Ya, aku yakin. Dan aku yakin sekali, kau sudah seharusnya menjawab pertanyaanku Eliza.. Apakah kau ingin aku menunggu lebih lama lagi?” wajah tampan itu memelas di depannya.

Selain emosinya yang gampang meledak, Piter mulai belajar keahlian baru. Dia mulai senang memasang wajah memelas dan manja pada Liza. Liza tak sanggup menahan kemarahannya bila Piter telah memberinya wajah seperti itu.

“Kau ini.. Seperti anak kecil saja, merajuk..” Liza tertawa geli memperhatikan wajah Piter.

“Jadi.. apa jawabanmu, Elizaku..?”

“Ehm.. apa ya..? Bolehkan aku makan dulu?” tanyanya mengalihkan.

“Tidak. Kau harus jawab dulu, baru boleh makan” Piter memasang wajah galak, Liza mencubit pipinya dan memunculkan tawa pada laki-laki itu.

“Eliza... Please.. Jangan buat aku menunggu lagi. Jantungku sudah berdebar-debar tak karuan, bila menunggu lebih lama... jantungku akan copot. Apa kau suka melihatku menderita seperti ini?” Piter memegang dadanya, berakting menebah dadanya yang kesakitan.

“Aih..Piter, kau sungguh pandai berakting. Jangan-jangan selama ini kau juga hanya berakting saat memintaku memijiti bahumu?” cibir Liza.

Piter terkekeh, membenarkan ucapan Liza.

“Dasar cowok mesum..” bibir Liza mengerucut meledek Piter.

“Tapi kau cinta, kan..? Iya kan..?”

“Tidak. Aku tidak mencintaimu” jawab Liza asal. Piter melompat dari kursinya menuju tempat Liza berdiri. Tangannya mengunci dagu wanita ini.

“Kau jangan bercanda dengan kata-kata itu, Eliza.. Katakan yang sebenarnya.. kau cinta aku, kan?” matanya mengancam, dia tak ingin mendengar kata yang lain. Dia tak ingin Liza berhenti mencintainya.

“Laki-laki bodoh, tentu saja aku mencintaimu. Dan hentikan sikapmu seperti ini. Kau membuatku takut” Liza mencoba melepaskan dagunya dari kuncian tangan Piter, namun laki-laki itu tak bergeming.

“...Kau pantas takut, Eliza.. Aku tak akan melepaskanmu. Kau adalah milikku, kau harus tahu itu” dan Piter mencium bibir Liza didepan umum, didalam restoran yang ramai dan menarik tubuh wanita itu agar mengikutinya keluar.

Piter menyewa sebuah kamar di dekat mall itu dan bercinta dengan Liza karena sudah tak sanggup menahan gairahnya yang membara.

Saat mereka berpelukan dengan nafas tersengal-sengal, Piter mengaku kalah.

“Aku tak berdaya bila ada didekatmu, Eliza.. Kau membuatku takhluk hanya dengan kehadiranmu. Aku tak bisa membayangkan bila kau tak berada disisiku lagi. Mungkin aku akan mati, aku tak akan bisa hidup bila kau meninggalkanku. Jangan pernah meninggalkanku, ya..? Eliza.. Jangan meninggalkanku, sayang.. Menikahlah denganku, hanya itu satu-satunya cara kau bisa menolong hati laki-laki lemah ini. Aku mencintaimu, teramat sangat..” Liza mengusap air mata yang turun dari mata biru Piter, ini pertama kalinya dia melihat laki-laki ini menangis.

Liza merasa hatinya penuh dengan kebahagiaan, seorang laki-laki seperti Piter begitu mencintainya, dan dia merasa senang karena cinta yang diberikan Piter padanya tak kalah besar dengan cinta yang disimpannya untuk laki-laki ini. Liza telah membayangkan sebuah keluarga kecil di pedesaan bersama dengan Piter dan anak-anak mereka. Berlibur dan bermain di pegunungan, memetik buah apel dan rambutan, bermain layang-layangan dan menangkap ikan di kali.

Namun apakah Piter memiliki cita-cita yang sama dengannya? Liza meragukan hal itu, gaya hidup mereka berbeda, namun demi cinta, Liza rela merubah dirinya, menyesuaikannya untuk Piter.

“Aku bersedia, Piter. Aku juga mencintaimu, amat sangat” mereka lalu berciuman kembali dan terlelap dalam buaian ranjang yang hangat.

~~~~

Piter dengan gelisah mondar-mandir di teras rumahnya, dia menunggu kedatangan Liza yang diantarkan oleh sopirnya. Piter tidak dapat menjemput wanita itu untuk membawanya kerumah keluarganya, Piter bahkan baru saja tiba dirumahnya untuk mengenalkan Liza kepada keluarganya. Mereka telah diinstruksikan oleh Piter agar tidak pergi kemana-mana sore ini karena seorang tamu istimewa akan hadir dan memperkenalkan dirinya.

Tuan Luther setengah berseloroh menggoda Piter yang gelisah seperti cacing kepanasan.

“Rileks, Son. Bila dia mencintaimu, dia akan datang. Sabarlah..” Luther terkekeh sambil menghisap cerutunya.

Sedangkan Nyonya Van Der Wilhem duduk dengan tenang sembari membaca majalah fashion luar negeri. Herald yang sedari tadi bermain dengan iPadnya mulai terlihat bosan dan sesekali melirik ke arah kakaknya yang masih mondar-mandir diteras.

“Ah, akhirnya dia datang” ketus Piter kemudian berlari menyambut mobil yang membawa Liza. Piter membukakan pintu belakang mobil untuk calon istrinya dan mengecup manis tangan Liza. Liza menjadi salah tingkah diperlakukan seperti itu oleh Piter.

“Pit.. keluargamu melihat” bisiknya khawatir.

Liza mengenakan gaun putih sederhana tanpa riasan wajah yang berlebihan, tak ada perhiasan lain ditubuhnya selain sebuah cincin emas yang menghiasi jari manisnya dengan sempurna. Cincin yang sama juga tampak pada jari manis Piter, mengukuhkan status mereka sebagai calon suami-istri.

Bila orangtuanya menyetujui hubungan mereka, Piter berencana untuk menikahi Liza dua bulan kemudian. Tentunya setelah mempersiapkan sebuah pesta meriah untuk merayakan hari pernikahan mereka nanti.

“Ayo, mereka sudah menunggumu di ruang keluarga. Apakah kau siap Elizabethku?”

“Pit.. Bagaimana penampilanku? Aku rasa rambutku akan jatuh, aku tidak tahu harus mengikatnya seperti apa. Aku gugup bertemu dengan keluargamu” bisik Liza pada Piter.

“Eliza, sayang.. Kau sungguh sempurna. Kaulah wanita tercantik di dunia ini. Keluargaku pasti akan menyukaimu. Aku ada disampingmu, apapun yang terjadi, percayalah padaku. Aku tak akan membiarkan mereka memisahkan kita, tapi itupun bila keluargaku menolakmu. Dan aku meragukan hal itu, siapa yang akan menolak calon menantu secantik dan sepintar dirimu?” Piter mengecup kening Liza, menghibur wanita itu agar lebih tenang.

“Tarik nafasmu..lepaskan..” Piter meminta Liza menghembuskan nafasnya dan menghirupnya lagi untuk mengurangi kegugupannya.

“We’re ready?” tanyanya lagi.

“Ready..” jawab Liza dengan mantap.

Tuan dan Nyonya Van Der Wilhem berserta anak mereka Herald telah menunggu kedatangan Liza. Dengan ramah mereka menyambut kedatangan calon menantu pilihan hati Piter.

“Wah.. Piter.. Kau sungguh pintar memilih menantu untuk Mom. She’s Gorgeous.. Kalian akan memiliki anak-anak yang cantik dan tampan. Ibu merestui kalian” Nyonya Van Der Wilhem yang bernama Bianca mengenalkan dirinya pada Liza.

“Bianca, kau boleh memanggilku Bianca, namun setelah resmi menikah nanti, kau harus memanggilku Mom, ok?”

“Terima kasih, Bianca. Sambutan kalian membuatku merasa nyaman”

“Anak bodoh, kami pasti menyetujui pilihan Piter, dia tidak pernah mengenalkan wanita kepada kami sebelumnya. Saat dia mengenalkan seseorang, Piter membuktikan bila dia memang memiliki mata jeli, dia pintar memilih” Bianca mengedip pada Piter yang hanya tersenyum simpul, merasa bangga dengan pujian ibunya.

Liza lalu berkenalan dengan Herald, anak muda ini tersenyum cengengesan, wajahnya persis seperti kakaknya, namun matanya yang suka bercanda itu lebih mirip dengan mata Ibunya.

Lalu ada Tuan Van Der Wilhem, dahi laki-laki tua itu berkerut seolah sedang memikirkan sesuatu. Dia diam membisu larut dalam pikirannya.

“Dad, haloo anybody home?”

“Oh, Piter? Ada apa?” tanya Luther yang kini telah kembali tersadar sepenuhnya.

“Ini.. Calon menantumu ingin berkenalan”

“Kenalkan ayahku, Mr. Luther Arya Van Der Wilhem, patriach Van Der Wilhem sejati”

Liza dengan sopan menyodorkan tangan kanannya pada Luther, dengan ragu laki-laki tua itu menyambut tangan Liza. Kemudian tangan Luther membeku di udara ketika mendengar ucapan Piter selanjutnya.

“Dad, kenalkan kekasih hatiku, calon ibu dari cucu-cucumu, Eliza. Nama lengkapnya Elizabeth Suteja”

Luther tak sanggup berkata-kata. Matanya nanar memandang wajah Liza dan wajah Piter bergantian. Saat kenyataan menerpa akal sehatnya, Luther merasa tubuhnya disiram air es dingin dan dicemplungkan ke dasar laut samudera atlantik. Luther menebah jantungnya, untuk kali pertama dia merasa jantungnya tak sehat.

Ketika dia begitu ingin bertemu dengan anak gadisnya, Tuhan mempertemukan mereka dengan cara yang paling tragis. Mempertemukan mereka bukan sebagai ayah anak, namun sebagai ayah mertua dengan calon menantu. Anak perempuannya akan menikahi anak laki-lakinya. Luther pun seketika pingsan dan tubuhnya jatuh dengan bebas menghantam karpet tebal dibawahnya.

“Dad!!!” Piter bergegas mengangkat tubuh ayahnya ke dalam kamar. Bianca menelphone dokter pribadi mereka yang datang lima menit kemudian.

Rasa ketakutan menghampiri Liza, ayah Piter menjadi pingsan karena bertemu dengannya, dia merasaa telah membawa karma buruk bagi keluarga ini. Saat Piter sibuk dengan ayahnya yang pingsan, Liza diam-diam pergi dari rumah itu membawa serta ketakutan yang tiba-tiba merebak dalam hatinya.

Entah mengapa dia seperti pernah bertemu dengan laki-laki tua itu, dengan ayah Piter, namun dia tidak bisa mengingatnya lagi.

Entah apa yang menghinggapi kepalanya saat mengemas pakaiannya dan menutup pintu apartemen yang diberikan Piter kepadanya. Mengendap-ngendap pergi dari tempat itu dalam gelap malam dan berharap Piter tak akan menemukannya lagi.

“Mau pergi, nona?” sebuah suara dingin menghantam punggung Liza. Suara yang membuat bulu kuduknya berdiri.

“Begitukah caranya? Apakah kau akan berniat untuk mengabarkanku bila telah sampai pada tujuanmu?” wajah laki-laki itu terluka.

Dengan kasar Piter merampas koper ditangan Liza, membuka pintu apartemennya dan melempar paksa tubuh wanita itu ke atas ranjang.

“Kau ingin pergi dariku, Elizabeth?” Piter melepaskan helai demi helai pakaiannya, matanya bersinar tajam, sorot mata yang ingin menelan bulat-bulat mangsa di depannya. Mata yang begitu berapi-api ingin menghanguskan tubuh wanita yang kini ditindihinya.

“Piter.. aku.. Tolong jangan begini..” pinta Liza dengan wajah memelas, air matanya turun di pipi. Piter tengah murka dan gelap mata, dia tak menyadari apa yang sanggup dilakukannya saat ini.

“Jangan begini seperti apa, Eliza..? Jangan menciummu?” dan Piter mencium dengan kasar bibir Liza, menggigit dengan kencang bibir wanita itu hingga melukainya.

Piter menjilati darah yang mengalir dari bibir Liza. Matanya sedikit terpuaskan melihat Liza merintih kesakitan dibawahnya. Tangannya mengoyak pakaian Liza, dengan kasar merenggut bra berenda yang dipakainya.

“Atau jangan begini, Liza?” Piter menciumi dengan ganas payudara Liza, menggigit puting susunya hingga wanita ini menangis dan berteriak kesakitan, berharap Piter mengampuninya.

“Piter jangan.. tolong.. Ampun.. Aku tak akan pergi. Maafkan aku..aku bersalah” rintih Liza kesakitan.

“Tidak, Eliza.. kau tidak bersalah. Apa yang kau katakan? Aku tidak sedang menghukummu.. Aku sedang bercinta denganmu. Aku sedang bercinta dengan istriku.. Beginilah aku biasanya bercinta dengan wanita-wanita lain, Eliza.. Beginilah seorang Volcano meniduri wanita-wanita murahan yang bergelayut ditangannya setiap hari!!” dan Piter pun menghujamkan kejantanannya tanpa ampun ke dalam daerah kewanitaan Liza.

Menusuk dengan kejam dan tak berperasaan, menghiraukan segala teriakan kesakitan Liza yang memilukan. Piter mendengarnya, Piter tahu apa yang dilakukannya adalah pemerkosaan, dia tahu dirinya salah dan dia tahu Liza mungkin akan membencinya setelah ini. Tapi dia begitu kecewa pada wanita ini, kecewa karena Liza pergi di saat ayahnya pingsan dan membutuhkan pertolongan, Piter kecewa karena Liza diam-diam meninggalkan rumah mereka tanpa pesan. Dan Piter sangat kecewa dan murka saat menemukan wanita ini mengendap-ngendap hendak meninggalkannya.

Dia tidak dapat membendung segala kebenciannya pada Liza, Piter ingin menyakitinya. Ingin agar Liza merasakan sakit hatinya karena dikhianati kepercayaannya oleh Liza.

Saat gemuruh ombak dan letusan Volcano telah mereda, Piter memeluk tubuh Liza yang gemetar ketakutan. Mereka menangis bersama dan saling berpelukan.

“Maafkan aku Eliza... Aku kalap” Liza tak menjawabnya, air matanya turun dengan deras.


Dia tak tahu apa yang membuatnya begitu ingin pergi meninggalkan Piter, ada sesuatu dalam masa lalunya yang memintanya untuk pergi dengan diam-diam. Dia tahu betapa dia menyakiti dan mengecewakan Piter, dia juga mengecewakan dirinya karena memperlakukan Piter seperti ini. Namun Liza tak punya jawaban rasional mengenai tindakannya. Dia hanya bisa bergelung merintih kesakitan disekujur tubuhnya yang disetubuhi Piter dengan kasar. Laki-laki ini menyakiti fisik dan jiwanya. 


39 comments:

  1. horee.
    menang lagi.
    makash mb shin.
    muach

    ReplyDelete
    Replies
    1. duh senengnya yg menang terus. wkkwkwkwkkw

      Delete
  2. Piter kasar deh....
    Sakit tau, yang....
    Lagi mba shin :P

    ReplyDelete
    Replies
    1. wkkwkwkwkwkw... yang dgoyang goyang.. lol

      Delete
  3. Piter bermain kasar.Haha
    Mbak,piter sama eliza bukan saudara kandungkan?
    Mudah2n bukan.
    Nanti jadi hubungan terlarang :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahaha wah, susah deh kl musti jwb pertanyaanmu ini sist.. :D

      Delete
  4. Astaga~
    Piter kejam amat mb shiiin
    Gimana ini ntaaarrr
    Mau lagii hihihihihi
    Makasih mb shin :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahaah ada para readers yg sedang berusaha untuk membuatku memposting VE 5 bab (dari bab 5-9) jadi.. berdoa aja mereka berhasil. lol.. batas wkt sampe jam 5 WIB. ihhihihihi...

      Delete
  5. djamin galau ni slnjtnya,kalah mba shin kalah.trims ats kslhan mu :*

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahaha... yg galau ntr kamu ren.. bukan akyu.. lol

      Delete
  6. yey yey yey... Qta menang2! Hahhaha

    Jdi ne cuplikan yg smlem mba shin? Aq kira si Piter n Liza udh sma2 tau klo mreka adk kaka, mka'y Liza pergi, eh trnyta.. But great! G' bsa tebak.. Kecuali satu, jwaban sy bener klo mrka tnggal se-apartemen xixixi

    Mksih mba shin mwuaaah

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahuahuahuahuuhaa... ya anda betull ehhee... mereka emang tinggal se apartemen.. :D

      Delete
  7. Replies
    1. hahahaha sbntr lagi kedudukan kita akan berbalik ren.. aku yg akan menang sebentar lagi muahahahahha :ketawa iblis:

      Delete
  8. OMG piter i tatut,,,,
    waduh mba, itu gmn kelanjutan pernikahannya mrk?
    tragis amat kisahmu nak..

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahahaa.... kasihan ya mommy? lol... mwah..

      Delete
    2. kasian banget grandma .....






      *kaburrrrrrrrrrrrrrrrrrrrrrrrrrrrrrrrrrr

      Delete
    3. hahhaa eh ada buyuttt,.. alow buyutt... ^^>

      Delete
  9. pliss reader yg laen,ttp bk ve4.spy viewer jd 1000,dan author akn post ve mpe bab9.qt kalahkan sang author,trims :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. wkwkkwkwkwkwkwk... oh tidak bisaa... aku tak akan kalah kali ini.. muahaahhahaha...

      Delete
  10. kalah, kalah aja sist khan 1 lawan banyak wkwkwk aduh om luther pingsan kasihan:p

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahhahahaha... tidak akannnn aku tidak akan kalahhhh lol...

      Delete
  11. ukh! Galau mbak shin g sabar lanjutanya.. Lgi ya mbak shin? *dngn tampang berharap* :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahha ya sebentar lg yg VE 6 keluar cin. :D

      Delete
  12. jeder musibah datang,

    ada taruhan apa nih ????

    ReplyDelete
    Replies
    1. yah telatt.... udah kalah para readers... lol

      Delete
  13. Sis, we want more..more..more..:-)

    ReplyDelete
    Replies
    1. thank you, Sista.. Mmmuachhh#kecup-kecup basah Sist Shin#

      Delete
    2. hahahahha yah basahhh dehhh... lol

      Delete
  14. cetaaarrr membahana badaaaii halilintaaarrrrrr....


    *kabooorrr

    ReplyDelete
    Replies
    1. duarrrr.... awas nabrak pohon tuh.. wkwkkwkwkw

      Delete
  15. wajar aja tuan luther shock ,jaantungan gak mbak?... gimana kalo tau mereka sering tidur bareng >,<

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahahah taulah.. emang nya tuan luther oon???? wkwkkwkwkw

      Delete
    2. wkwkwk... shock nyebayangin kelakuan anak2nya persetubuhan adik-kakak..

      Delete
    3. hahahhhahahha ngeri ah baca tulisan persetubuhan.. ketik aja bercinta.. wkwkkwkwkw

      Delete
  16. Ternyata oh ternyata.... Mas piterrrrr kok begono.... Ngeriiii tauk TP aku sukaaaaa... Hahaha
    Mbak shin tengkyu... :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahhahaha ngeri tapi suka? hayooo suka apanyaa... lol

      Delete
  17. nah lo? nah lo? og jd piter bengis yahhh.......waaaaa banyak ketinggalan cerita bagus huwaaaa, lembur lagi aaahhh malming ini, mana tambah hujan huhuy.....muach mbak shinhaido

    ReplyDelete

Silahkan Tinggalkan Komentarmu.