"Let's Cry And Laugh In The Name Of Drama. Here I Present Us The Drama From The Bottom Of My Heart. I Wish You An Enjoyment Journey Within The Drama-Story"

"karena tanpamu, aku tak bernyawa" VE


Saturday, February 16, 2013

Volcano Erupts - Chapter 9



“..B..bisa Mister..” jawab Pak Karso terbata-bata. Jantungnya berdebar kencang, gugup dengan intimidasi Piter.

“Apakah selain kita, ada orang lain lagi disini?” tanya Piter memastikan.

“Tidak Mr. Piter. Anak-anak saya sudah menikah, saya hanya tinggal bersama istri saja. Dia sedang dikamar beristirahat. Maklum, kami sudah tua. Gampang sakit-sakitan” Pak Karso tersenyum sedih, menyadari tubuhnya tidak sekuat dulu lagi. Piter hanya bisa tersenyum simpati pada pria tua di depannya.

“Baiklah, terima kasih. Jadi saya akan memulai pertanyaan saya. Namun sebelumnya, saya harap pembicaraan ini tidak disebarluaskan kepada orang lain, meski pada istri bapak. Apakah saya bisa mempercayai bapak?” Piter menatap tajam pada Pak Karso, mencoba memperlihatkan laki-laki tua itu bahwa dia bersungguh-sungguh dengan kata-katanya.

“Bii..bisa.. Mister..”

“Baiklah. Mungkin bapak tidak ingat pasti, namun sekitar enam belas tahun yang lalu sekitar bulan desember sampai bulan mei, tepat sebelum ayah pergi ke London tahun itu, apakah ada yang berbeda dari biasanya? Apakah bapak ada diperintahkan untuk mengantarkan ayah saya ke suatu tempat yang tidak biasa? Atau hal-hal lain yang mungkin berbeda dari biasanya?”

Pak Karso menelan ludahnya, kejadian enam belas tahun lalu tidak mungkin bisa diingat dengan jelas oleh pria seusianya. Pak Karso tidak mungkin bisa mengingat secara akurat peristiwa itu. Namun memang ada satu kejadian yang sangat membekas di kepalanya, karena selama beberapa bulan Mr. Luther memerintahkannya untuk mendatangi setiap pemakaman umum di seantero Jakarta namun boss nya itu selalu pulang dengan wajah hampa dan sedih.

Pak Karso tidak akan bisa melupakan ekspresi Mr. Luther yang terpukul dan menangis dengan terisak dikursi belakang mobilnya. Hanya laki-laki yang kuat yang sanggup menangis dengan terisak, karena laki-laki cengeng hanya akan mengumbar kata-kata tanpa melakukan tindakan apa-apa.

Apa yang diingatnya, itulah yang Pak Karso beritahukan kepada Piter. Informasi baru ini hanya menambah teka-teki yang begitu banyak yang belum terpecahkan olehnya, Piter ingin tahu apa atau lebih tepatnya siapa yang ayahnya cari di pemakaman.. selain kuburan seseorang?

Lalu Piter menanyakan pertanyaan yang membuat Pak Karso terkesiap dan menjawab dengan terbata-bata.

“Apakah ayah saya pernah memiliki wanita lain?” Piter mengawasi wajah Pak Karso, laki-laki tua ini memang mengetahui sesuatu.

Sebagai sopir pribadi ayahnya, Pak Karso sudah pasti mengetahui jadwal kepergian ayahnya saat mengantarkannya kemana-mana. Meski terkadang ayahnya mengemudikan mobilnya sendiri, tak jarang Pak Karso menyopir untuknya bila Mr. Luther kelelahan.

“Jadi..? Apa jawaban anda, Pak?” tanya Piter lagi, kini suaranya lebih tegas. Dia tidak akan membiarkan Pak Karso pergi tanpa jawaban yang memuaskan keluar dari mulutnya.

“Sa..saya.. tidak tahu, Mr. Piter.. Mr. Luther tidak pernah membawa wanita saat bepergian” Pak Karso menelan ludahnya, keringat dingin menetes dari dahinya. Laki-laki tua ini gugup dan panik.

“Pak Karso.. Saya tidak akan mencelakakan bapak, bapak juga tahu ayah saya bukanlah orang seperti itu. Saya hanya ingin tahu, bila.. saya memiliki keluarga lain dari wanita lain ayah saya, saya harus tahu. Karena pastinya anak mereka bila mereka punya anak, akan mengalir juga darah yang sama dengan darah saya. Saya harus tahu, Pak. Dan hanya anda yang bisa menolong saya. Saya berjanji akan menjaga keluarga bapak sampai nanti saya mati” Piter memohon dengan sangat pada Pak Karso.

Pak Karso menghela nafasnya, tidak menyangka Piter akan memohon padanya dan bukannya mengintimidasinya dengan kekuasaan yang dimilikinya. Piter bisa saja membayar orang untuk menghancurkan hidup Pak Karso, namun dia tidak melakukannya. Piter tahu, kekerasan tidak akan membawanya kemana-mana.

“Maafkan saya, Mr. Piter. Saya takut salah bicara.. Sebenarnya.. dulu Mr. Luther pernah meminta saya untuk mengantarkannya ke sebuah restoran yang sama setiap hari selama sebulan penuh. Lalu.. beliau akan meminta saya pulang setelah itu. Entah beliau pulang dengan kendaraan apa saya tidak tahu” jawab Pak Karso jujur.

Piter merenungkan perkataan Pak Karso, namun tak sedikitpun mampu dicerna oleh pikirannya. Kejadian enam belas tahun lalu begitu sulit untuk diurai dengan jelas.

“Apakah anda masih ingat nama restoran itu?”

“Saya rasa sekarang restoran itu sudah berubah nama menjadi.. ah ya.. The Lulaby.. Dulu restoran itu bernama Cafe Kevin. Tapi saya tidak tahu bila manajemennya masih sama, Mr. Piter”

“The Lulaby? Restoran yang ada di dekat Hotel Kartika itu?” tanya Piter lagi.

“Iya, Mr. Piter benar. Disana tempatnya. Mr. Luther dulu biasanya bila bertemu dengan klien selalu di cafe itu” Pak Karso mengangguk-anggukan kepalanya, membenarkan ingatannya yang mulai didapatinya kembali.

Piter sejenak memikirkan semua pembicaraan mereka, lalu dia bertanya lagi pada Pak Karso.

“Kalau di perusahaan, apakah Bapak pernah mendengar desas-desus atau hal-hal aneh mengenai ayah saya? Atau mungkin rumor? Atau apalah yang menunjukan ayah saya memiliki seorang wanita lain?” Piter tidak terlalu berharap dengan jawaban pertanyaannya kali ini, dia masih berpikir bagaimana cara untuk mendapatkan informasi dari restoran The Lulaby itu.

“Ehm.. Ah, ya.. Tapi ini hanya gosip Mr. Piter.. Dan hanya kami pegawai bawahan yang tahu, karena yah.. anda tahu sendirilah.. Kami sering bergosip dan memang gosip cukup banyak beredar. Banyak pegawai yang yah.. dulu memuja Mr. Luther. Beliau waktu itu masih muda, hebat, tampan, baik hati dan sukses. Seperti anda sekarang ini.. Jadi banyak pegawai wanita yang mengikuti apapun berita terbaru mengenai Mr. Luther.. Hanya saja waktu itu gosip seperti ini hanya beredar satu kali, setelahnya tidak pernah terdengar lagi. Saya juga kurang tahu apabila ini benar atau tidak.. Karena saya juga mendengar dari teman yang diceritakan oleh temannya” Pak Karso menjawab dengan malu-malu, tentu mengakui bahwa dirinya bergosip mengenai atasannya sangat tidak membanggakan. Namun karena Piter telah berjanji untuk menjaga keluarganya, maka Pak Karso mengendurkan kesiagaannya.

“Teruskan, Pak” debar jantung Piter berdetak kencang, dia akhirnya akan mengetahui sesuatu.

“Ehm.. ya.. Dulu.. Mr. Luther pernah digosipkan ada..er.. ada main.. dengan sekretarisnya..” Pak Karso mengamati wajah Piter yang tak berubah sama sekali. Dia takut bila Piter tiba-tiba akan mencekiknya karena menceritakan hal buruk mengenai ayahnya. Namun Piter hanya diam menunggu Pak Karso menyelesaikan perkataannya.

“Er.. Tapi saya tidak tahu siapa nama sekretaris Mr. Luther saat itu, anda tahu.. Selama puluhan tahun ini beliau memiliki banyak sekretaris dan saya tidak pernah bertemu dengan mereka, jadi saya tidak hafal dengan nama-nama itu, maaf..” Pak Karso menundukan wajahnya, sesekali dia akan melirik pada Piter, mengantisipasi emosi yang mungkin akan terlihat sesaat lagi dari Piter Volcano yang terkenal gampang meledak-ledak.

Piter menarik nafas panjang lalu menghembuskannya ke udara. “Kalau begitu, kapan tepatnya Bapak mendengar gosip itu, Pak?”

“Ah.. Waktu itu kalau tidak salah saat perusahaan baru saja pindah ke gedung baru, sekitar.. dua puluh empat-dua puluh lima tahun yang lalu..” tentunya Pak Karso memiliki ingatan yang cukup baik untuk laki-laki seusianya. Piter menilik lagi wajah di depannya, bila melihat dari penampilannya, Pak Karso terlihat seperti laki-laki berusia enam puluh tahun, tapi kenyataannya laki-laki ini hanya berusia lima puluh tahun, bahkan lebih muda dari usia ayahnya.

“Jadi sekitar dua puluh empat atau dua puluh lima tahun yang lalu, ayah saya digosipkan memiliki hubungan khusus dengan sekretarisnya? Bagaimana anda bisa tahu hal ini? Maksud saya, kenapa bisa gosip ini menyebar. Apakah ada yang memergoki mereka sedang berduaan? Atau?” Piter sengaja menggantung kalimatnya, membiarkan Pak Karso menjawab sendiri apa yang diketahuinya.

“Dulu.. Petugas cleaning service seperti biasa membersihkan kantor sebelum shiftnya usai, namun waktu itu saat dia hendak membersihkan kantor Presiden Direktur, dia menemukan bahwa kantor Presdir terkunci meskipun lampu kantor ternyata masih menyala. Lalu karena penasaran, dia menguping dan mendengar suara yang tidak biasa... suara laki-laki dan perempuan sedang er.. maksud saya.. anu.. anda pasti mengerti kan? Saat itu sudah larut, hampir tengah malam kalau tidak salah” Pak Karso menjelaskan dengan terbata-bata, sesekali dia akan melihat wajah Piter namun menemukan laki-laki itu tidak menunjukan emosi apapun pada wajahnya.

“Lalu apa yang terjadi pada mereka? Apakah mereka menikah? Apakah ada orang lain yang melihat mereka sering pergi bersama? Atau?” suara Piter begitu dingin, nampaknya pikirannya sedang berkecamuk dan emosi mulai menguasai hatinya.

“Maaf, Mr. Piter.. Setahu saya.. hanya malam itu saja kantor Presdir terkunci, karena setelah malam itu semua kembali normal. Namun anehnya, dua bulan kemudian wanita yang menjadi sekretaris Mr. Luther mengundurkan diri dan tidak terdengar kabarnya lagi.. er.. saya diberitahukan oleh teman saya itu..” Pak Karso mengelus rambutnya yang memutih untuk menghilangkan gugup di suaranya.

“Apakah anda tahu nama wanita itu, Pak?” kini Piter menatap mata Pak Karso, mata itu begitu dingin, bibir Piter bergetar. Dia siap meledak.

“Maafkan saya Mr. Piter.. saya tidak tahu.. Kami tidak mengetahui nama-nama pegawai kelas atas seperti sekretaris dan sekelasnya”

Piter lalu bangkit dari kursinya, dia merasa telah cukup mendengar informasi yang diperlukannya hari itu. Piter mengatupkan rahangnya yang mengeras, dengan senyum miris Piter berpamitan pada Pak Karso dan masuk ke dalam mobil yang dikemudikan oleh sopirnya. Piter tidak tahu daerah itu, sehingga dia terpaksa memakai sopir perusahaan untuk mengantarkannya kesini.

~~~~

Piter membuka lembar demi lembar kertas file yang bertumpuk-tumpuk di atas mejanya, dia sedang meneliti nama-nama pegawai yang bekerja sekitar dua puluh lima tahun yang lalu. Pegawai yang mengundurkan diri tanpa sebab yang jelas.

Karena tidak ingin melewatkan hal kecil sekalipun, Piter memeriksa nama-nama pegawai yang bekerja semenjak dua puluh hingga dua puluh lima tahun yang lalu. Dia juga tidak ingin ayahnya mengetahui apa yang dia lakukan, sehingga Piter terpaksa melakukannya seorang diri.

Dengan wajah frustasi Piter melemparkan dengan sembarang di atas meja file yang telah dibacanya. Pekerjaan yang sangat berat untuk membuka file-file yang ditulis secara berantakan dan tanpa pembidangan yang benar. Semua nama pegawai ditulis tidak berdasarkan jabatan ataupun tempatnya bekerja, namun dicatat sesuai dengan urutan abjad namanya. Dan jumlahnya ribuan, belum lagi catatan-catatan yang hampir tidak bisa terbaca lagi karena lembar halamannya sudah usang atau tinta yang telah kabur terkena air dan lembabnya tempat penyimpanan. Piter bersyukur perusahaannya masih menyimpan file-file ini meskipun dia memerlukan waktu seharian penuh untuk meminta file ini pada bagian gudang.

Piter masih larut dalam pencahariannya di dalam kantornya yang sepi hingga lewat tengah malam. Melupakan makan siang, makan malam hingga Eliza. Dia tidak ingat untuk mengabari kekasihnya sedari pagi, handphonenya yang tidak diaktifkan suaranya membuatnya melupakan segala hal mengenai Eliza.

Barulah saat petugas cleaning service masuk ke kantornya Piter dapat menyandarkan punggungnya yang kaku dan merasakan perutnya yang keroncongan. Piter meneguk air putih yang disediakan di mejanya, matanya melirik pada handphonenya yang membisu.

Seketika Piter melompat kaget, dengan cepat dia menyambar handphone itu dan menemukan beberapa panggilan tak terjawab dari Eliza, begitu juga panggilan tak terjawab dari rumah dan panggilan-panggilan penting lainnya. Tiga buah pesan diterimanya dari Eliza. Pesan-pesan yang membuat hatinya miris setelah membacanya. Liza mengkhawatirkan Piter karena tidak mengabarinya seperti biasa, Liza mencemaskannya.

Piter terduduk di kursinya, memandang dengan sedih ke arah handphonenya. Kini sudah pukul dua belas lebih empat puluh menit, Liza pasti telah tidur. Piter tidak ingin mengganggunya, dia ingin mengirimkan sebuah pesan yang telah ditulisnya namun diurungkannya untuk dikirim. Tangannya tidak cukup tangguh untuk menekan tombol send, takut Liza akan semakin khawatir.

Akhirnya Piter menghapus pesan yang ditulisnya sebelumnya, pesan yang cukup panjang yang menjelaskan mengapa dia tidak menghubungi Liza seharian. Piter menggantinya dengan sebuah pesan singkat, bahkan teramat sangat singkat. Dia sedang tidak memiliki suasana hati yang menyenangkan, Piter terlalu larut dalam kesedihan dan kekecewaannya pada ayahnya.

“Maaf.. Aku akan menemuimu besok. Lv. P.V”

Setelah pesan itu terkirim, Piter mencabut baterainya seperti biasa. Menghindar dari kewajiban untuk menjelaskan perbuatannya pada Liza.

“Esok.. Aku akan menemuimu, Cintaku” lalu Piter melanjutkan pencahariannya pada file-file itu. Namun hingga pukul tiga dini hari dia belum juga berhasil mencari yang diinginkannya.

Piter mengumpulkan file-file itu ke dalam satu kotak besar lalu menguncinya di dalam lemari kerjanya. Piter kemudian pulang kerumahnya dan menjatuhkan tubuhnya yang letih ke atas ranjang tanpa melepaskan pakaian maupun sepatunya. Dia terlalu lelah untuk melakukan apapun, jiwa dan fisiknya terkuras habis untuk permainan Detektif ini.

Keesokan harinya Piter bangun dengan kepala berdenyut-denyut. Tubuhnya meriang, dia demam. Dengan gontai Piter melepaskan pakaiannya lalu mengguyur tubuhnya dibawah aliran shower air hangat. Dia tidak bisa pergi ke kantor dengan keadaan seperti ini, tubuhnya menggigil kedinginan, kepalanya pusing dan matanya berkunang-kunang. Perutnya yang keroncongan memperparah sakit yang di deritanya.

Piter menelphone ke bagian dapur rumahnya memberitahukan mereka untuk menyediakan makanan untuk orang sakit ke kamarnya dan beberapa butir obat yang akan diminumnya kemudian. Dia lalu berbaring di atas ranjangnya dengan piyama dan bergelung dibalik selimut. Piter mengambil handphone di mejanya, memasang kembali bateria yang dilepasnya semalam dan menunggu pesan masuk. Menunggu pesan dari Eliza-nya.

Piter tahu dia telah melakukan kesalahan karena hanya menjawab seperti itu pada Liza, dan kini dia menyesalinya. Hatinya terluka membaca jawaban Liza, dia terluka karena telah melukai hati wanita yang dicintainya.

“Ya, aku akan menunggumu untuk ‘menemuiku’ disini..”

Piter menyadari kata yang tidak semestinya dipakainya, Piter tidak bermaksud memakai kata itu sebagai konotasi negatif. Dia memang bermaksud menemui Liza, namun bukan menemuinya saat dia menginginkannya saja, tidak, Piter ingin bersama Liza selalu. Semalam Piter terlalu larut dalam pikirannya sehingga sedikit tidak dia ingin melampiaskan emosinya kepada seseorang. Dia telah menyakiti Eliza karena memperlakukan wanita itu seperti seorang simpanan yang hanya pantas untuk “ditemui” bila dia menginginkannya. Bahkan Piter tidak menjelaskan apa yang terjadi padanya meski dia mengetahui betapa khawatirnya Liza saat Piter tidak mengabarinya.


“Maafkan aku, Eliza.. Aku tidak ingin kau menanyakanku apa yang sedang aku cari.. Hal ini terlalu memalukan, dan aku tidak ingin kau tahu aib keluargaku. Aku berjanji akan kembali, sekarang aku tertahan di atas ranjangku.. Aku tidak bermaksud untuk menghindarimu. Aku sungguh-sungguh tidak ingin meninggalkanmu seorang diri dalam apartemen itu, aku tidak bisa membayangkanmu ketakutan seorang diri disana. Aku akan kembali.. Tunggulah aku, Eliza..” Piter berbicara pada dirinya sendiri. Dia tidak menjawab sms Liza yang semakin memperburuk suasana hati wanita itu. 


31 comments:

  1. Msh lama lg y mba ketauan mereka tu sodara?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Di percepat bisa G̲̮̲̅͡åк̲̮̲̅͡ mba??udh g sabar ni, hahaha

      Delete
  2. wah, untung ga langsung ketemu akar permasalahannya hhe
    kasian liza sama piter.. Sbr ya cu,

    ReplyDelete
    Replies
    1. wkkwkw sabar ya cu?? iya neekkk.... ihihihhiih

      Delete
    2. G̲̮̲̅͡åк̲̮̲̅͡ bisa d percepat y mba??g sabar ni,hahaha

      Delete
    3. jiah... dimana2 ririn minta dipercepat. wkwkkwkw..

      Delete
    4. Wakakakaka aq salah komen, padahal td udh d atas, gara2 eror td ni

      Delete
    5. mba,ending nya pisah aja trus piter nya kawin lari sama ekeu gkgkgkgk #kabur sblm diserbu yg lainnya#

      Delete
  3. hadeuh tegang bgt,dlupain jg liza nya hiks.thx mba shin,dtggu cpt lnjtnnya.heheh

    ReplyDelete
  4. g kebayang reaksi piter klu tau liza adiknya...
    "pisah atau kawin lari?"
    kawin lari donk... Kwkwkwk :D

    ReplyDelete
  5. posting 2 chapter dong mba shin,,,hihiih penasaran akut nih

    ReplyDelete
    Replies
    1. kwkwkwkw.. ntr deh.. kl moodnya nongol aku posting lg 1

      Delete
    2. mudah-2an moodnya nongol biar bisa posting,,hihihi

      Delete
  6. bener y mba shin,give mba shin mood pliss hohoh aq th sk bgt ma VE kiss kiss piter :*

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahha ya ya.. nanti jam 7 malem cek dah di blog. aku gak akan share ke G+

      Delete
  7. Huaaa cepetan tau mereka sodaraan donk
    Biar seru
    Mehehehe
    Semoga mood mb shin lagi bagus, jadi mosting 1 lagi, amin
    Hihihihi

    ReplyDelete
  8. Mksh Sist, berdoa smoga mood kamu bagus supaya dipöst 1 lagi he.he.he

    ReplyDelete
  9. ceritanya makin lama makin gemesiiiinn..
    mbaaakk.. aku gigit beng2 aja deh, nunggu kelanjutannya dg jantung berdebar-debar..
    piter juga, seenaknya aja ma Eliza.. *getokin piter pake centong

    ReplyDelete
    Replies
    1. kwkwkwkw.. minjem centongnya mer.. aku mau mandi ni malah kamu ambil centongku wkwkkwkwkw

      Delete
  10. Nyari bukti dri file Ɣªήğ brtumpuk... Pdhal bukti nyata dlm selimut Piter " Eliza" heheh.

    ReplyDelete
  11. Mbak shin...ntr ending nya bwt klo si piter bkn ank kandung mr.luther...biar eliza bs kawin dech dgn akang piter!dan akhirnya bahagia...hehe*ngarang*
    anyway,,,thank's mbak.....saranghye;)

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahahhahah ayo bikin aja ending versimu sist, kan ada lombanya tuh. kalo readers menang, nanti aku posting ve 11 n lty 23. ayooo readers bersatu lol

      Delete

Silahkan Tinggalkan Komentarmu.