"Let's Cry And Laugh In The Name Of Drama. Here I Present Us The Drama From The Bottom Of My Heart. I Wish You An Enjoyment Journey Within The Drama-Story"

"karena tanpamu, aku tak bernyawa" VE


Sunday, March 10, 2013

"Lu Tu Musuh GW Cong!" - Chapter 7



Meski aku telah bertekad tidak akan menemui Liam lagi, rupanya laki-laki itu juga memiliki pikiran yang sama denganku. Dia tidak pernah menemuiku, saat aku bermain ke rumah papa pun dia tidak ada disana. Entah kemana dirinya.. Bukannya aku mencarinya, hanya saja terasa sepi tanpanya. Aku terbiasa menyadari keberadaan Liam disampingku selama empat hari di desa, tapi kini setelah kembali dalam rutinitasku, rasanya sangat berat. Hatiku hampa, tempat yang tadinya diisi oleh Liam kini kosong, apa yang harus aku lakukan? Aku merindukan laki-laki berengsek itu, merindukan laki-laki yang sudah menjadi milik orang lain.


“Kenapa lu, Neng? Mayun aja kayak orang lagi kesambet” Neli sahabatku baru saja nyelonong lagi, memang sih kebiasaanku membuka pintu kamar kos kalau siang-siang seperti ini. Panas banget soalnya. Belum lagi beberapa bulan ini sudah lama tidak turun hujan, kipas angin yang berputar di langit-langitpun jadi mubazir, anginnya tak terasa sama sekali.

“Kesambet apa? Kesambet nenek lampir iya” jawabku sekenanya. http://myowndramastory.blogspot.com - ShinHaido Semangatku sedang berada di titik terendah, ingin rasanya sepanjang hari tiduran di kamar, gak usah kuliah sore lagi.

Sore ini kelasku mendapat giliran praktek memasak dilaboratorium, asyik sih sebenarnya, tapi kalau suasana hati sedang galau seperti ini semua pekerjaan yang aku lakukan terasa hambar. Laki-laki berengsek itu sudah membuat hari-hariku menyedihkan. Mami.. aku ingin pulang..

“Ih.. Kok makin hari makin galak aja tiap ditanyain? Lu kenapa sih, Neng? Ketemu cowok cakep ya? Ceritain sama gw donk” rengek Neli sembari merangsek duduk di samping ranjangku. Dengan enggan terpaksa tubuhku berguling ke sisi ranjang dekat tembok, kasur yang kecil ini hanya cukup untuk satu orang.

“Gak ada yang menarik, Nel. Segitu-segitu aja, wong dia sudah ada yang punya kok” jawabku merengut. Kenapa nasibku harus seperti ini? Menyukai pria yang sudah menjadi milik orang lain. Apakah karma bokapku mengenaiku juga? Duh, amit-amit..

“Tapi gw pengen tahu, Neng. Ceritain donk.. Lu kenal dia dimana? Cakep gak? Anak mana? Kampus kita juga?” dasar wartawan, sekali bertanya bisa mencakup pertanyaan orang sekampung yang ditanyain sama si Neli.

“Dia itu adik istri baru papaku, Nel. Gak lucu kan?” ahhh... begini rasanya kalau sedang patah hati. Sungguh muram, seluruh dunia terasa ikut berkabung. Apalagi waktu Neli memasang wajah murung, hariku yang sudah menyedihkan ditambah lagi ini? Duh, Neli.. Neli.. Solideritasnya jangan sekarang donk, aku tambah galau nih kalau kamu ikut-ikutan galau.

“Neng.. Sabar ya. Mungkin lu belum jodoh sama dia. Lagian kok suka banget sih ama orang tua-tua? Mau gw kenalin sama bronis ndak? Brondonk manies..” kini seringai lebar menghiasi wajahnya, tak pelak membuatku ikut tersenyum keki bersamanya. Dikira aku kambing? Suka daun muda? Oh, tidakk.. sorry ye.. Gak doyan.

“Dia gak tua-tua amat kok, Nel. Paling banter dua puluh enam gitu. Beda enam tujuh tahun lah denganku” jawabku asal. Aku kan tidak tahu umur sebenarnya si Liam. Kalau menilik dari wajahnya sih memang umurnya sekitaran itu.

“Oh, Eh.. Apa lu mau gw cari info tentang dia? Dari kebiasaannya, tanggal lahirnya, pekerjaannya, etc deh pokoknya. Sampe jadwal dia boker juga gw cari tahu kalau lu mau, Neng” antusias banget sih Nel.. Sampai jadwal boker??!!

“Aih, ndak usah, Nel. Ntar dia ke-GE-ER-an lagi. Aku kan benci dia, dia tu musuhku, Nel. Dia sama kakaknya tu pengerot harta bokapku. Masak kamu mau jodohin aku sama dia? Sampai matipun aku tak rela..” tiba-tiba aku merasa bersalah mengata-ngatai Liam dan kakaknya Lili. Tapi apa perduliku? Mereka memang seperti itu, biarkan saja mereka menerima akibatnya. Siapa suruh jadi perek pengeruk harta orang dan perusak rumah tangga keluarga?

Percakapanku dengan Neli diganggu oleh Alicia yang mengabarkan kami mendapat seorang tamu yang berkunjung.

“Siapa, Nel?” tanyaku dari dalam kamar. Neli melongok mencari tahu, lalu tersenyum gembira.

“Neng!! Itu Edo!! Ngapain ya dia kesini? Jangan bilang dia akhirnya mau ngajak lu jalan, Neng. Akhirnya... perjuangan gw nyomblangin lu selama enam bulan ini berhasil! Lu musti nerima dia, Neng. Kan lu naksir banget sama dia, udah cakep, keren, tajir lagi, Neng. Mobilnya aja BWM modif, dirumahnya berderet mobil-mobil keren lain, Neng” kenapa malah si Neli yang semangat? Aku sih biasa-biasa aj, memang sih dulu aku naksir si Edo, tapi dia itu dingin banget. Waktu si Neli PDKT-in Edo sama diriku, lah si Edo malah lebih banyak diem. Emang aku patung didiemin?? Ih.. Gak ada yang bener deh cowok-cowok yang Neli kenalin.

“Kok enggak kamu aja yang pacaran sama dia, Nel? Kan kamu belum pernah pacaran juga dari aku kenal kamu” aku masih belum beranjak dari ranjang sampai si Edo nongol depan pintu kamarku.

Dengan senang hati Neli mengajak kakak kelas kami itu masuk ke dalam kamar, dia duduk di atas kursi satu-satunya yang kumiliki, kursi yang kupakai saat membuat tugas-tugas kampus di meja makan sekaligus meja belajar sekaligus meja buat nyetrika. Multifungsi table begitu kusebut nama meja itu.

“Hai, Neng, Nel” sapa Edo saat mendudukan pantatnya di kursi kesayanganku. Memang sih si Edo ini cakep, keren, tapi pendiam. Dia pemalu atau apa aku gak ngerti. Usianya baru dua puluh dua tahun, saat ini adalah tahun terakhir dia kuliah di kampus kami. Setahuku dia pernah ikut program pertukaran mahasiswa ke Swiss, hebat kan? Bahasa Inggrisnya manteb, Perancisnya jago. Denger-denger dari Neli, Edo juga sedang mendalami bahasa Italia nya. Keren banget ni anak, mungkin buat persiapan dia mengambil alih bisnis hotel dan travel milik papinya.

“Hai, Do. Tumben mampir, ada apa yak?” tanyaku.

Dengan malu-malu Edo melempar tatapannya padaku dan Neli, dia terlihat gelisah dalam duduknya. Kenapa sih ni anak? Pengen minjem toilet? Bilang aja, pakai malu-malu kucing segala.

“Eh, Neng. Gw cabut dulu ya, jemuran pakaian belum gw gantung, ntar gak kering-kering lagi. Do, gw tinggal dulu ya” kata Neli sambil mengedipkan sebelah matanya padaku. Heh? Neli kenapa? Kelilipan?

Setelah kepergian Neli, Edo semakin salah tingkah. Duh, mami.. Ni cowok kenapa tengsin begini sih? Mustinya aku yang malu-malu, tapi kenapa justru dia yang bersikap seperti cewek remaja begini? Arghh!!

“Gini, Neng.. Setelah gw pikir-pikir, kayaknya gw pengen jalan sama lu. Gimana menurut lu, Neng? Masih berlaku gak tawaran lu dulu?” tanya Edo gelagapan. Ngajak jalan? Tawaran dulu? Gila kali si Edo, tawaran enam bulan yang lalu masih diinget-inget sama dia? Memang dikira aku bakal mikirin orang yang masa bodoh selama enam bulan Neli nyomblangin kami? Aku sudah lupa, suer deh aku sudah lupa, pake banget.

Tapi kalau dipikir-pikir.. Gak ada salahnya kan jalan sama Edo? Selain memang aku belum punya pacar, siapa tahu aku bisa lupain si berengsek Liam. Memang sih alasan ini salah banget, tapi bodo amat. Paling juga Edo nembak aku karena dia pengen punya temen jalan, ya sudahlah.. Terima aja, kapan lagi punya pacar cowok keren, cakep plus tajir? Tapi meski Edo sudah jauh-jauh kesini.. Gak akan aku biarkan dia semudah itu mendapat keinginannya.

“Aku pikir-pikir dulu ya, Do. Udah lama banget soalnya itu, aku gak tahu kalau aku masih pengen jalan sama kamu” jawabku pura-pura tak tertarik, padahal tertarik banget...

“Yah, Neng.. Jawab sekarang aja, kalau jadi ntar kita langsung jalan. Ke mall kek, kemana kek, gw ikutin kemana lu mau. Ya.. ya..? Please..” aih, emangnya aku bakal mempan di rayu dengan jalan-jalan ke mall? Ya iyalah mempan, daripada membusuk di kamar kos. Tapi sore ini kan aku ada kuliah praktek, masak ngebolos?

“Sore ini aku ada kuliah praktek, Do. Jadi gak bisa deh kayaknya. Jadi aku kasi jawaban entar malem aja deh ya” aku memang paling pintar dalam tawar menawar, kali ini juga gak boleh kalah dari si Edo.

Dengan tubuh mencelos si Edo ngangguk juga, dia tak punya pilihan lain kalau dia memang serius pengan jalan bareng. Setelah sesi tembak-menembak singkat itu, Neli muncul lagi membawa tiga botol teh sosro dingin, duh baik banget memang sohibku satu ini. Tahu aja kalau lagi haus. Makasi ya, Nel. Nanti aku traktir makan deh di kampus.

Tak terasa sebulan sudah aku jalan bareng sama Edo, sejak itu setiap minggunya Edo nganterin aku kemana-mana, dia punya banyak waktu karena saat ini dia semestinya sedang sibuk dengan ujian skripsi, tapi bagi mahasiswa dengan otak seencer Edo, tugas skripsi itu hanyalah masalah kecil. Sore ini Edo ingin mengantarkanku pulang kerumah mami, dia ingin bertemu dengan keluargaku katanya. Duh, Edo.. baru juga jalan sebulan kok udah main serius aja sih? Emangnya habis ini mau ngelamar langsung? Oh, co cweett... prett..

Meskipun kami sudah jalan selama sebulan lebih, belum sekalipun Edo menciumku. Malam minggu hanya kami jalani di seputar mall, bioskop, jalan-jalan di pasar malam (dia doyan ke pasar malam juga ternyata, sering aku diajak milih dvd-dvd bajakan dan membelikanku beberapa dvd drama Korea yang lagi ngetop di Korea sono). Edo perhatian banget ternyata kalau dia sudah jadi pacarku, dulu waktu masih PDKT, boro-boro dia sms, kadang disms-in pun lagi beberapa hari baru dia balas. Kenapa dia bisa berubah sedrastis itu ya? Aku heran.

Saat kami berdua sedang menikmati es campur di pasar malam, kutanyakan hal itu padanya.

“Eh, Do. Kamu dulu kayaknya gak naksir aku deh, tapi kok sekarang malah ngajakin pacaran? Kenapa emang?” tanyaku ingin tahu.

Sejenak dia terlihat memikirkan pertanyaanku, kemudian dia tersenyum. Jawabannya benar-benar tak kuduga.

“Siapa bilang gw gak naksir lu waktu itu, Neng? Gw lagi ada masalah aja sama keluarga gw, belum lagi masalah di kerjaan gw, gw udah kerja, meski cuman bantu-bantu di hotel bokap, tapi yah, setiap pekerjaan kan ada resikonya. Dan gw harus atasi itu. Sori kalau lu ngerasa gw gak naksir sama lu dulu ya, Neng. Baru sekarang aja sih gw agak legaan, bentar lagi bonyok gw cerai. Jadi.. mungkin memang itu jalan terbaik daripada mereka berantem mulu tiap hari kayak kucing sama anjing” kulihat raut kesedihan di wajahnya, duh Edo.. Ternyata kamu so sweet banget, maafin aku ya udah nuduh kamu yang enggak-enggak. Ternyata kamu yang terlihat begitu sempurna dari luar juga menyimpan segudang masalah, aku sungguh-sungguh tak mengerti mengapa selalu negatif thinking pada setiap orang yang kukenal.

“Maafin aku, Do. Mudah-mudahan semua masalahmu cepat kelar ya” hanya karena simpati maka ketepuk tangan Edo, dia menggenggam tanganku dan debar jantungku mulai mengencang. Edo.. apa yang kamu lakuin sih? Ini kan depan umum? Pipiku menjadi panas, merona merah gara-gara cowok ini. Iseng banget sih dia.

“Gak apa-apa, Neng. Gw ngerti. Kata Neli, lu juga memiliki masalah keluarga yang pelik, jadi gw rasa lu pasti tahu gimana rasanya hidup dalam keluarga broken home. Gw cuma berharap, kejadian yang menimpa orang tua gw gak bakal mempengaruhi pandangan gw ke dalam hubungan berumah tangga. Gw serius sama lu, Neng. Sejak ngeliatin lu pake kuncir dua belas biji waktu gw ngawasin ospek mahasiswa baru, gw udah naksir elu. http://myowndramastory.blogspot.com - ShinHaido Cuman ya.. begitulah, lu sudah tahu kenapa gw baru bergerak sekarang. Gw beruntung lu belum ada yang punya” senyum samar membayangi sudut bibir Edo.

Duh, Edo.. Kok gak dari dulu aja sih kamu bilang gini? Aku bakalan setia deh nungguin kamu sampai kamu siap.. uhuk..uhuk.. Jadi terharu, ternyata dia sudah naksir aku dari dulu, jadi bangga deh. Hatiku mengembang penuh dengan cinta.. yah.. cinta.. Aku rasa aku sudah bisa melupakan si berengsek Liam kalau begini.


“Kamu bikin aku malu, Do” jawabku tersipu malu, seperti anak SMU aja.. kutepuk-tepuk pipiku namun Edo hanya tertawa kecil melihat tingkahku. Oh, Edo.. You’re so cool... 


39 comments:

  1. Tengkyu mamiih shin
    Aq padamu,muah muah muah

    ReplyDelete
    Replies
    1. Si liam kmna nih
      Sukulin d ambil edo

      Delete
    2. sama2 rin.. ihihihi... Liam gak kemana2.. emang berengsek dia lol

      Delete
  2. aih aih.. Liam menghilang.. Nah si neng udh d samber Edo..
    Liam buat aq ajh ya mba Shin *.*
    Thanks.. Thanks..

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahaha amnbil dah sil.. mumpug belum ada yg ngakuin :D

      Delete
  3. Replies
    1. kentang enak gila... digoreng, bikin mash, perkedel, salad... keripik, kerupuk hahahaha..

      Delete
  4. neng neng nong neng... kecantol bang edo... koh liam kemane?????

    trims mbk shim...

    ReplyDelete
  5. Thx u yah sista udh d post..;;):*
    Rivalny si edo trnyta =D

    ReplyDelete
  6. Thanks mBa Shin....
    kok muncul Edo....
    kemana Liam?????

    ReplyDelete
    Replies
    1. Edo rivalnya Liam nih cin.. atau Lead Male nya??? ihihihii

      Delete
  7. edo = masa depan. Secara dari bibit bebet ama bobotx udah clear, bisa tUh eneng d lamar... Kwkwkwkwk thank u mbak shin *lope*

    ReplyDelete
  8. Wuah,tmbh seeerrruuu critane... Penasaran beut tmbhn... Heheheh

    ReplyDelete
  9. thanks n kejutan dihari minggu 2 chapter hehe

    ReplyDelete
  10. yeahhh cong punya saingan.. dgn punya saingan bkn tambah agresif deketin si neng...

    ReplyDelete
  11. Waahahaha bisa perang rebutrebutan neng nih kl liam tau neng pacaran sama edo.Wkwkwkwk

    ReplyDelete
  12. next chapter dunk kak shin kentang nie
    neng tungguin cong blk ya.. huehehe
    hari ini ada postingan lg gak kak shin?

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahhaa... udah aku posting tuh cong 8 :D

      Delete
  13. Stay away everybody Liam is mine.........
    Thanks ya cyin...next chapter always waiting.....

    ReplyDelete
  14. Loh loh loh ada Edo segala ... Ntr si liam cembekur bgt tuh hihihihi


    Makasih mbak shin ... :)

    ReplyDelete
  15. ngakak....cong suka~suka~suka bgt thanks mbk shin*kisss <3<3

    ReplyDelete
  16. makasih ya mba shin, woaaahhh ntr c neng galau ga yaa anatara liam atau edo hmmm penasaran . semanagta ya ,mba shin

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahahhaa... pastinya.... sama2 sista makasi kembali :)

      Delete

Silahkan Tinggalkan Komentarmu.