"Let's Cry And Laugh In The Name Of Drama. Here I Present Us The Drama From The Bottom Of My Heart. I Wish You An Enjoyment Journey Within The Drama-Story"

"karena tanpamu, aku tak bernyawa" VE


Saturday, June 8, 2013

CERMIN 13 - ANGKOT SERIES - Jutek, I'm In Love by Fathy Ellyasari

Story by +fathy ellyasari 


JUTEK I'M IN LOVE!!!!

Angkot....

Apa yang terlintas di otak kalian 6 huruf ini???

Pasti yang keluar pertama adalah sumpek terus lanjut panas, pengap, umpel-umpelan kaya kambing yang dimasukkin kandang sempit. Lanjut lagi dengan supir yang sering ugal-ugalan gak karu-karuan. Dalam satu kali perjalanan bisa melanggar segudang peraturan. Prinsip yang dipegang oleh para supir dan kenek adalah yang penting setoran terserah lo mau naik apa engga ke angkot gw.


Sialnya lagi, belom juga badan kita naik, udah langsung aja tancep gas. Bodo amat kalo penumpang jatoh. Supirnya kalo di protes pasti langsung bilang, “makanya cepetan naiknya. Jangan kaya putri solo.” Gak tau apa ya penumpang adalah raja. Lain naik lain pula turun. Kalo turun kita harus cepet juga kalo gak setengah badan kita bakal keseret sama dia. Lagi-lagi si supir bakal bilang, “cepet dong gak denger apa gw di klaksonin mobil di belakang.” Padahal bisa jadi yang turun itu nenek atau kakek yang emang tenaganya udah gak cukup untuk bergerak cepat.

Kadang kalo di depannya ada mobil jalannya pelan, beuuuhhhhh itu klakson kaya klakson rusak bunyi terus gak mau berenti. Bunyi klakson sama bunyi si supir hampir sama, cuma bedanya kalo klakson bakal bunyi “tit... tit...” atau “tot... tot...” tapi si abang bunyinya, “woi cepetan jalan, mang jalan punya nenek moyang lo.”

Nah beda lagi nih kalo si angkot itu yang jalannya pelan banget kalah siput. Walaupun klakson di mobil belakang udah bunyi berkali-kali ampe kuping kita budek, si abang bakal diem aja, santai kaya di pantai. Kalo ada yang teriak mereka bakal bilang, “kalo mau cepet lewat terbang aja lo sono.” Lah gimana mereka mau jalan kalo setengah jalan dipake sama mereka. Gak bayar pake uang pas. Supir or kenek bakal ‘ceramah’ gratis untuk kita di angkot. Ceramahnya bakal bikin kita malu sama penumpang angkot yang laen.

Copet.... kalo sama yang satu ini mesti ati-ati. Karena gak cuma orang dengan pakaian kumel kaya gembel, urakan kaya preman yang jadi copet. Bisa jadi seorang yang dengan pakaian rapi, bersih dan necis lah yang jadi pencopet. So don’t look book from the cover berlaku banget di angkot. Jangan cuma liat muka bersih, ganteng, kemeja rapi, bawa tas kerja langsung aja di deketin ampe-ampe milih duduk deket-deket tuh orang.

Eitsss!!!! Tunggu dulu....

Gak semua angkot kaya gitu loh. Bahkan ada supir angkot yang dengan penuh sopan akan mengantarkan kita sampai ke tempat tujuan. Terima ongkos dia akan bilang, “terimakasih ya neng/mas.” Kadang kalo penumpangnya cuma kita doang terus dia mau muter dia bakal tunggu temannya abis itu kita dioper deh. Nah si abang ini bakal bilang, “gak usah neng bawa aja uangnya buat bayar angkot yang laen.” Seneng kan kalo ketemu supir gitu, serasa supir pribadi hehehehe... Trus kalo kita naek, supir bakal tanya, “udah neng/bu/pak/tong?” tanyanya sopan banget deh. Abis itu baru deh dia tancep gas, tarik mang. Yang kaya gini mah jarang tapi bukan berarti gak ada yah.

Ada angkot full musik juga. Inget full musik bukan full berisik dengan suara “gubrak-gubrak” dari besi tua. Nah kalo angkot full musik kadang nih enak banget kalo bisa denger kalo lagu-lagu sekarang. Eh tapi tergantung selera dan suasana masing-masing penumpang sih. Kalo lagi patah hati yah enak denger lagu-lagu melow yang bikin kita ketiduran hihihihi... Kalo lagi seneng rasanya enak aja denger semua lagu. Naik angkot full musik gratis berasa di karokean or cafe or pub-pub gitu dengan tak lupa lampu yang remang-remang gimana gitu deh.

~~~~

Nah cukup perkenalan kita tentang angkot-angkot tersebut yah.

Gw sendiri punya angkot favorit nih. Demen gw sama cara abangnya bawa, sabar, ramah dan gak ugal-ugalan. Kalo dia gak mau lewatin jalur yang biasanya, supir bakal tanya, “ada yang lewat komplek?” Tunggu penumpang jawab, kalo gak ada supir bakal langsung “greng” ambil langkah seribu langsung jalan cuss lebih cepet sampe tujuan.

Ngebut??

Pernah pastilah, gimanapun nih supir butuh cari uang setoran buat nyang punya angkot, ya gak. Tapi ngebutnya nih supir pake tata krama gak maen blesek aja yang bisa bikin kita kena serangan jantung mendadak.

Makanya gw suka bela-belain nyusul nih angkot kalo dia udah jalan jauh dari terminal. Pernah gw disapa sama supir, “tumben neng pulang sore banget. Bapak kira neng udah pulang.” Kata si supir sambil cengar cengir. Gw pun gak kalah cengar cengir sama si supir dan menjawab, “ya pak tuh si boss gila, aku disuruh ngerjain kerjaan gak jelas. Untung aja udah selesai jadi keburu nih naik angkot bapak.” Ihhh aneh ya gw kaya mengidolakan si bapak supir nan baik hati ini.

“Tenang aja neng, bapak akan selalu tunggu neng.” Goda si bapak supir. Iiiiisssshhh apa-apaan si bapak supir ini, jangan bilang dia jatuh cinta ma gw. Gw cuma bisa memerah kaya kepiting yang kelamaan direbus pas denger jawaban si bapak supir, malu dan sebel campur aduk kaya nano-nano. Huffttt untung aja belom ada penumpang yang naik nih angkot. Kalo udah banyak mau ditaro dimana muka gw (taro di kepala lah Ris, masa di kompor).

“Maaf ya neng kata-kata bapak gak sopan. Bapak cuma seneng liat neng semangat gitu sama kaya anak bapak noh di rumah.” Ujar bapak supir yang ternyata dari tadi merhatiin gw. Gw hanya tersenyum malu dan merasa bersalah udah berpikiran yang engga-engga sama si bapak supir ini. “Ya pak gak apa-apa,” jawab gw salah tingkah. Si bapakpun tersenyum bijak.

“Makanya Riska jangan ge-er dulu.” Gw maki diri sendiri dalam hati. Beberapa menit setelah pembicaraan itu barulah satu per satu penumpang mulai berdatangan memenuhi angkot.

“Hai pak. Tumben nih belom jalan,” sapa salah satu penumpang.

“Nunggu ibu pulang dulu baru deh saya berangkat,” ledek bapak supir sekenanya.

“Ah si bapak bisa aja,” balas si ibu dengan muka merah kaya gw tadi. Hello rupanya nih si ibu centil juga pake mesem-mesem gak jelas. Sementara bapak supir dengan cueknya melanjutkan mencari penumpang.

Dua orang gadis remaja naik, kira-kira seumur dengan adekku yang masih kuliah di tingkat kedua. Mereka asyik bercanda, bersenda gurau dan tertawa. Gak terasa udah hampir 5 menit mereka di dalam angkot sampai akhirnya salah satu dari mereka berteriak, “Pak cepetan dong jalan, laper nih.” Waduh apa-apaan ini anak disangka bapak supir angkot nih supir pribadinya apa yah?

Bapak supir yang mendengarnya cuma bilang, “sebentar ya neng tunggu satu orang lagi.” Jawab bapak supir santai. “Bener loh pak. Awas kalo gak jalan-jalan, kita turun nih,” ancam gadis yang satunya. Iiiissshhh apa-apaan ini anak berdua bener-bener keterlaluan. Bapak supir hanya mengangguk yakin.

“Nah tuh nak orangnya udah datang jadi let’s go kita berangkat.” Seru bapak supir dari belakang kemudi saat melihat seorang pemuda berjalan menghampiri  mobilnya.

Pemuda itu selalu saja memakai topi di kepalanya yang hampir menutupi sebagian wajahnya (kepalanya botak kali ya, rumbut gak mau tumbuh di kepalanya). Yang bisa gw lihat hanya hidungnya yang mancung, kulitnya yang putih bersih, dan parfum aroma kopinya yang menentramkan jiwa. Satu lagi kebiasaannya dia selalu milih duduk di samping supir (jadi inget lagu “naik kuda”) atau duduk di paling belakang. Pemuda itu gak banyak bicara hanya diam tapi sang bapak supir seperti telah mengenalnya luar dalam. Bapak supir tak perlu bertanya dimana sang pemuda akan turun.

Setelah pemuda itu turun biasanya bapak supir itu bernafas lega. Bahunya tak lagi menegang. Pernah ada yang bertanya kenapa bapak tau pemuda itu akan turun dimana tanpa berkata? Bapak supir hanya bilang, “Dia langganan saya bu dari kecil.”

“Busyet pak lama amat ya. Bapak kenal sama orang tuanya?” tanya penumpang itu lanjut. Bapak supir mengangguk lemah, wajahnyapun berubah sedih. Waduh kenapa sama ini bapak supir jadi sedih gitu wajahnya? Apa ada hubungannya dengan pemuda tadi?

Kebanyakan mengkhayal membuat gw gak sadar kalo sang bapak supir sudah berteriak-teriak memanggilku. “Mba... hello mba masih sadar gak mba. Mba... mba... mba...” panggil seorang penumpang di seberang gw. Karena tak menjawab juga seorang penumpang lainnya berteriak di dekat kuping gw, “Copet... copet.... ada copet.....”

“Eh... copet? Mana mas copetnya? Siapa yang dicopet?” gw nanya sambil tangak tengok gak jelas. Seluruh penumpang di angkot langsung terbahak-bahak melihat tingkah gw.

“Loh kenapa pada ketawa sih bukannya nangkep copetnya.” Seruku jengkel mendengar tawa mereka. Gw langsung melirik ke arah bapak supir yang hanya tersenyum.

“Mba kalo mau ngelamun di rumah aja ya.” Kata salah satu penumpang yang aku yakin tadi dia lah yang berteriak-teriak copet. Gw cemberut, muka gw merah menahan malu dan marah.

“Neng udah sampai... Neng mau turun disini apa mau ikut saya ke rumah?” canda bapak supir itu yang langsung membuat sorak sorai penumpang bergemuruh di angkot. Gw langsung buru-buru turun dari angkot dan membayar ongkos. Tapi lagi-lagi  gw sukses mempermalukan diri sendiri di depan semua orang.

“Neng... Neng....” panggil bapak supir itu menahan senyum. Gw menghampirinya dengan muka ditekuk, mulut dikerucutkan.

“Ya Pak.” Gw jawab singkat.

“Neng masa mau bayar bapak sama kertas koran ini.” Ucap si bapak sambil menunjukkan kertas koran yang telah tadi gw lipat-lipat menjadi kecil. Kertas koran yang tadinya gw gunakin untuk kipas,

HAH?? Beneran gw bayar pake itu? Gw berteriak dalam hati. Mata gw terbelalak. “Maaf ya pak,” kata gw penuh penyesalan. Sementara penumpang lagi-lagi berteriak ke gw. Gw ambil selembar uang dua ribuan dan seribuan setelah itu gw cepat  berlalu dari sana.

~~~~

Satu minggu setelah peristiwa memalukan itu, gw gak pernah melihat bapak supir dan pemuda itu lagi.

Kini angkot yang biasa gw naiki, supirnya sudah digantikan dengan supir yang lebih muda. Yah kira-kira berumur satu tahun di atas gw. Supir yang ini sangat berbeda jauh dengan bapak. Supir yang satu ini emosinya meluap-luap dan gak sabaran.

Pernah dia membawa mobil dengan kecepatan 100 km/jam, membuat semua penumpang berteriak-teriak ketakutan. Ibu-ibu saling berpegangan dan berdoa dalam hati dengan mata merem melek takut kebablasan. Para penumpang terhuyung-huyung dalam mobil.

“Bang ati-ati dong, nyawa orang nih bukan karung beras yang abang bawa.” Gw berteriak ke abang supir gak jelas ini dari dalam angkot. Yah walaupun gw berteriak berani seperti itu, sebenernya takut juga sama si supir.

“Kejar setoran mba. Lagi santai aja sih disana tinggal duduk doang juga. Yang penting kan cepet sampe.” Sang supir memberi alasan seperti biasa gw dengar.

“Eittss dah bang setoran sih setoran tapi inget nyawa orang bang, nyawa.” Gw teriak lagi tak kalah sewotnya.

“Ah berisik lo mba....” setelah mengucapkan itu supir itu bukannya memperlambat laju kendaraan malah makin memperkencang laju kendaraannya.

“Kampret lo bang!!!! Gw turun sini, gw lebih sayang nyawa gw daripada ongkos gw.” Gw lebih keras berteriak sambil menggedor-gedor kaca.

CIIIITT!!!!!!!! Suara ban mobil dan aspal yang saling bergesekkan.

Gw melempar uang dua ribuan ke si supir kurang ajar itu. Gw gak perduli lagi tata krama yang gw pegang. Yang ada sekarang hanya ada perasaan jengkel, marah. Angkotpun berlalu dari hadapan gw. Sebelum jauh gw dengar beberapa orang berteriak-teriak dalam angkot. “Huuuu rasain kenapa gak turun aja sih mereka.” Sungut gw dalam hati.

~~~~

Tiga minggu berlalu, bapak supir itu tak kunjung gw lihat. Lagi-lagi setiap malam angkot dengan si supir keras kepala, angkuh dan sombong itu yang gw temui. Gw menghela nafas sembari mempertimbangkan apakah akan menaiki angkot tersebut atau tidak. Jujur gw gak pernah mau naik angkot itu tapi ku lihat di sekeliling terminal sudah jarang angkot yang masuk.

Akhirnya dengan langkah lesu, gw berjalan ke arah angkot tersebut. Gw menundukkan kepala takut si abang supir mengenali gw. Setelah berada di dalamnya, gw ngambil tempat duduk agak jauh dari supir. Hening......

“Baru pulang neng?” tanya supir itu setelah agak lama tak ada satu penumpangpun yang naik. gw hanya mengangguk, gak tau mau jawab apa? Sebenernya sih males juga jawabnya, bingung juga si abang satu ini kenapa tiba-tiba baek?? Abis kesambet jin penunggu poon di depan kali ye.... hihihihi

“Issshhhh nih penumpang pada kemana ya?” batin gw. Hampir satu jam penumpang tak ada yang naik. Tiba-tiba angkot berjalan pelan.

“Eh bang kok jalan?? Mmm... mmm.. kan belom penuh, sayang loh bang kalo jalan duluan....” kata gw yang langsung di hinggapi perasaan takut dan panik. Mata gw selalu waspada tak lepas dari melihat tingkah si abang edan satu ini.

“Gak apa-apa kok neng. Abang dah ngantuk, cape narik angkot seharian,” jawab si abang santai. Angkotpun melaju dengan santai sehingga aku bisa menikmati pemandangan ibukota di malam hari.

“Eh ... kenapa nih angkot jalannya santai banget gak kaya biasanya,” gw bicara sendiri saat menyadari semuanya. “Nih abang gak ada maksud apa-aapa kan sama gw? Kalo abang ini mau macem-macemin gw, gw harus gimana dong? Trus ini rute ke rumah gw bukan yah?” seribu tanya menghinggapi benak gw. Gw segera memperhatikan jalan, gedung, rumah, lampu mera sampai pedagang kaki lima yang biasa mangkal di rute yang gw lalui.

Gw menarik nafas panjang saat menyadari rute yang diambil si abang ini memang benar menuju rumah gw. Bahu gw merosot, rileks. Gw segera mengalihkan pandangan ke kaca spion tengah, sekilas melihat ke abang supir.

OMG!!!! Dia lagi tersenyum sambil ngeliatin gw. Cakep amat ya nih supir... Hidungnya mancung, kulitnya bersih, rambutnya hitam mengkilat, bibirnya mmmm kayanya manis, alinya hitam rapi kaya semut berbaris, dadanya yang bidang. Tanpa sadar gw pun menggeser duduk gw hingga mendekati si abang ganteng satu ini.

CIITT!!! Suara ban berdecit keras menyadarkan gw dari lamunan.

“Dah mau turun neng?” suara si abang makin menyadarkan gw.

“Eh... mmm.. emang... mang udah sampe ya bang?” tanya gw dengan suara bingung. Waduh kenapa gw jadi gelagapan gini sih?

“Lah saya kira neng mau turun disini abis deket-deket gitu,”ujar abang supir santai. HAH?? Serius nih gw udah deket sama si abang. Cepat-cepat gw gelengkan kepala, memejamkan mata untuk meredam semua kebingungan.

“Belom bang, di depan sana gw turun,” kata gw setelah semua kebingungan gw hilang dan beberapa saat setelah gw perhatiin tempat kami berhenti. Abang supir tersebut mendesah seraya mengangkat bahunya cuek. Setelahnya angkot dikemudikannya.

Sepanjang perjalanan, gw mengutuki diri sendiri yang tak bisa menahan ‘godaan’ untuk ‘mendekati’ abang supir nan ganteng tersebut.

Tak lama kemudian gwu turun dari angkot. Setelah membayar ongkos, gw tetap berdiri di tempat turun. Memperhatikan angkot tersebut hingga menghilang dari pandangan.....

“Aiiishhh apa-apaan ini? Emangnya lo dianter pacar ampe harus begini... wake up riska, wake up....” gw mengeluh pada diri sendiri. Gw pun berjalan ke rumah dengan memaki diri sendiri. Memaki kebodohan gw.

“Dasar bodoh!!!”

~~~~

Dua malam setelahnya sepulang kerja, gw tanpa memperhatikan supir langsung naik dan duduk tenang di dalamnya. Seperti biasa tanpa menunggu lebih lama, angkotpun berjalan seperti biasanya. gw tertidur di dalam angkot karena seharian ini pekerjaan gw menuntut gw untuk banyak bergerak.

‘Malang tak dapat ditolak, untung tak dapat diraih.’ Peribahasa itulah yang tepat untuk gw sekarang ini. Gw akhirnya terbangun ketika gw ngerasa teramat lama angkot untuk mencapai rumah gw. Padahal dari terminal ke rumah gw paling lama hanya 30-45 menit.

Lagi muncul perasaan panik dan waspada menghinggapi gw. Gw memperhatikan di dalam angkot hanya ada gw, supir dan 2 orang laki-laki berpakaian seperti preman. Mereka berbicara dengan menggunakan bahasa yang gak gw ngerti. Mereka sessekali melihat ke arah gw dengan tatapan ‘membunuh’. Gw mengalihkan perhatian keluar angkot.

Ya Tuhan dimana gw? Kenapa jalanan ini sepi sekali? Sejak kapan rute rumah melewati sawah begini? Ini sangat jauh,  batin gw berteriak.

“Bang stop bang!!! STOP!! STOP!!” teriak gw keras. Namun sang supir berlagak tak mendengar teriakkan gw, ia malah mengendarai angkot dengan lebih kencang.

“Mau keman sih neng?” tanya 2 orang laki-laki tersebut sambil mendekat. Mereka semakin mendekat, gw mendekap tas dan file-file kantor, menghalangi tangan mereka yang hendak menggapai tubuh gw. Satu orang laki-laki tersebut berhasil menarik tas dan file yang gw bawa. Dari sinar mata yang terpancar dapat gw lihat otak mereka telah dipenuhi nafsu. Gwpun menjerit ketakutan, gw mencoba menepis tangan mereka. Tapi apa dayaku, seorang perempuan mencoba melawan dua orang laki-laki berbadan cukup besar.

Seorang laki-laki berhasil menahan tangan gw, sementara yang lainnya berusaha untuk mencium gw. Tangannya mencoba membuka kemeja dan blazer yang membungkus baju gw. Gw berteriak namun suara gw tak keluar lama karena mulut gw langsung dilumat oleh laki-laki tersebut.

Gw dibaringkan secara paksa di kursi angkot tersebut. Angkot yang tadinya tak berhenti sekarang berhenti, supir ikut turun lalu masuk ke mobil. “Gak percuma kan gw narik ampe malam ini,” suara supir yang sudah dikuasai nafsu dibalik laki-laki yang menindih gw. Gw benar-benar udah kehabisan tenaga, dalam hati gwa berdoa berharap seseorang nolongin gw. Air mata tak habis-habisnya keluar.

Tuhan, hamba mohon tolong hamba!!! Batin gw berteriak. Sudah tak ada gunanya lagi aku hidup, aku ingin mati saja saat ini, Tuhan!!! Batin gw terus berteriak. Gw terus meronta, pantang menyerah.

~~~~

DORRR!! DORRR!!! DORRRRR!!!!!! Suara pintu dan jendela yang digebrak dari luar mengintrupsi ‘kegiatan’ laki-laki yang sedang ‘menggagahi’ gw.

“SIALAN!!!! Siapa sih ganggu kesenangan orang aja?” tanya lelaki yang berada di atas kepala gw.

“Eh goblok lo tadi ngecek gak kalo nih tempat aman?” tanya laki-laki satu lagi pada supir. Supir itupun mengangguk pasti. “Tapi kenapa masih ada orang bloon,” lanjutnya sambil menatap marah. Supir itu hanya menggelengkan kepalanya. Ihhh nih supir aneh ditanya cuma angguk dan geleng, kepalanya ada murnya kali ya.

“Ah dasar bego lo!” teriak laki-laki tersebut lalu melangkah keluar dengan diselimuti kesal dan kekecewaan. Gw bernafas sedikit lega mengetahui ada orang di luar sana.

GEDEBUG!!!! Suara orang jatuh ke tanah dengan keras. Tapi rupanya si supir dan laki-laki lain tak perduli. Otak mereka bener-bener udah dikuasain sama nafsu.

“Hai bro udah selesai lo? Dah mampus tuh orang?” tanya laki-laki yang satu ketika melihat seorang laki-laki masuk ke dalam. Laki-laki yang baru saja masuk menganggukkan kepalanya. Dia gak mendekati gw, aneh. Bukannya gw mau didekati tapi orang itu benar-benar aneh. Kaos yang digunakannya berbeda.

Perasaan benar-benar lega menghinggapi gw, ketakutan di mata dan hati gw sedikit berkurang. Digantikan dengan harapan adanya sang penolong. Tenaga gw mulai perlahan kembali pulih. Ya gw harus mempersiapkan diri untuk kabur dari tempat ini. Supir dan temannya tersebut rupanya tak memperhatikan perubahan tersebut, tenang.

Supir dan temannya mulai mendekat lagi tapi belom sempat mereka menyentuh. Sebuah tonjokkan dan pukulan mendarat di kepala mereka. Laki-laki yang baru masuk tadi mulai menarik gw, menjauh dari mereka. Sesampainya di luar, laki-laki yang menolong gw tiba-tiba aja ditarik bajunya. Gw reflek menggigit tangan yang menariknya hingga berdarah....

“CUIIIHHHH!!!! Asin,,,,” gw teriak sambil meludah. Gw diseret kembali oleh tangan yang nolong gw untuk menjauh dari angkot tersebut. Dan dibawa ke sebuah angkot lagi!!!

Gw terdiam, membeku. Rasa ragu dan takut menyelimuti gw. ‘Keluar mulut buaya masuk ke mulut singa’ batin gw. Gw benar-benar masih trauma dengan peristiwa yang gw alami tadi. Mungkinkah semuanya akan terulang kembali? Kalo ya, siapa lagi yang nolong gw? Aku pasrah pada-MU, Tuhan, doa gw dalam hati.

“Cepet masuk neng!!! Mau diperkosa lagi ama orang-orang itu!!!” teriak penolong gw yang sudah masuk ke dalam angkot terlebih dulu. Idih nih orang gak ada manis-manisnya amat ya sama orang, marah-marah mulu. Bukain kek pintunya gw merungut. Keringat dingin masih terus keluar dari pori-pori tubuh gw, seluruh tubuh gw pun bergetar.

“Ya elah neng buruan naek, gak bakal gw apa-apain lo!!!” suara penolong itu kembali terdengar. Dengan patuh gw naik ke dalam angkot. Gw duduk bersender pada pintu, waspada.

“Te... te... terima... kasih....” ucap gw terbata-bata. Supir baik hati itu hanya menganggukkan kepala sambil terus mengemudikan angkot dengan kecepataan tinggi. Pandangan gw kosong, gelap dan tiba-tiba semuanya terasa lebih gelap dari biasanya.

“Neng... neng... neng...” hanya suara itu yang gw ingat sebelum tak sadarkan diri.

~~~~

‘Kepala gw pusing, perut gw mual’ kata gw dalam hati saat mencoba membuka mata. Gw pegangi kepala yang terasa berat. Gw mencoba menggerakkan tubuh gw, semua terasa sakit dan kaku. Tuhan apa aku sudah mati?

“Eh dah bangun lo, neng.” Sebuah suara berasal dari pintu yang tak terkunci. Gw mengangguk lemah. Seorang laki-laki setahun lebih tua dariku menghampiri gw. Dia memegang gelas berisi teh manis dan sebuah obat gw pikir.

“Gw dimana? Kenapa semuanya muter-muter? Lo siapa? Gw dah mati ya? Lo malaikat? Gw laper, boleh minta makan gak? Eh kalo di surga kan gak perlu minta ya?” Pertanyaan gw makin ngawur. Pemuda di samping gw cuma tersenyum, gw rasa dia menahan tawanya.

“Kok lo cuma senyum-senyum sih? Gw salah ya?” tanya gw lagi sambil mengerucutkan bibir.

“Ya, lo salah. Salah banget. Mana ada surga yang mau nerima lo,” jawab pemuda itu yang sekarang cekikikan. Gw makin mengerucutkan bibir gw.

“Lo kenapa sih jahat amat. Persis kaya supir angkot yang nyebelin yang dua malam lalu gw naikin.” Sekarang gw berpura-pura marah. Raut wajah pemuda itu sekarang berubah, hanya sebuah senyum yang ada di bibirnya yang tipis.

Diapun diam dan cuma ngasih gw sebuah obat dan air minum. Gw segera meminumnya untuk menghilangkan rasa sakit yang terasa di kepala gw.


“Eh bentar-bentar suara lo kok kaya supir itu yah? Lo supir yang nyebelin itu ya?” selidik gw. Tak ada jawaban dari pemuda itu tapi tangannya menyentuh dahi gw. Gw sempat ingin menghindar tapi gerakkannya lebih cepat. Mencatat sesuatu yang gak gw ngerti sama sekali di buku kecilnya.

“Neng bener dia supir yang neng maksud,” tiba-tiba suara yang sangat gw kenal terdengar dari arah pintu.

“Bapak?” tanya gw tak percaya. Bapak supir tersenyum bijak seraya menghampiri gw.

“Ya neng, ini anak bapak. Rizki Ilhamsyah Ramadhan namanya, panggilan Rizky dan bapak Doni Ilhamsyah,” sang bapak memperkenalkan dirinya dengan ramah.

“Eriska Diandra Putri, pak. Panggilan Riska,” gw pun tak mau kalah memperkenalkan diri.

“Aku disini kenapa pak? Kok aku gak di rumah?” gw benar-benar kaya orang amnesia.

“Lo itu tadi mau diperkosa. Gw bingung mau bawa lo kemana? Tas lo dibuang gak tau kemana ama orang yang mau pemerkosa lo,” suara Rizki terdengar lagi masih dengan keketusannya pula.

“Ooooo.....” Gw mencoba mengingat semuanya tapi kemudian kepala gw terasa sakit. Gw memegang kepala.

“Udah neng gak usah dipaksa. Nti aja inget-ingetnya ya. Sekarang istirahat ya,” suara lembut pak Doni nenangin gw. Gw mengangguk lalu membaringkan kepala di bantal mencoba memejamkan mata.

Sementara itu pak Doni dan Rizki pergi ninggalin gw sendiri di kamar. Akhirnya malam ini gw hainan malam bersama sang supir jutek, pahlawan gw. Haruskah gw sebut dia dengan sebutan pahlawan? Gak rela hati gw. Tak lama gw tertidur melupakan perut gw yang berbunyi lagu dangdut. Rasa lelah mengalahkan rasa lapar.

~~~~

Pagi harinya gw bangun langsung menuju dapur karena aroma nasi goreng narik gw sangat kuat. Begitu sampe dapur, gw cuma diam tak bergerak.

“Eh dah bangun,” sapa pria di depan gw, lagi-lagi dengan nada ketusnya. Gw mengangguk.

“Laper??” tanyanya sambil menyodorkan sepiring nasi goreng.

“Kok tau?” gw bertanya seperti orang bodoh seraya menganggukkann kepala.

“Taulah... Sadar dari pingsan yang pertama lo cari kan makan. Baru pertama kali gw liat ada cewe yang hampir diperkosa bukannya trauma malah makan terus yang dicari,” Rizky berdecak heran, kepalanyapun ikut geleng-geleng.

“Kenapa? Mang gak boleh? Eh gw juga trauma apalagi kalo deket-deket supir yang nyebelin kaya lo. Tapi maaf ya tuan so handsome gw itu bukan cewe yang harus tenggelam ma trauma. Kapan lo lanjutin idup lo kalo kaya gitu,” ucap gw sambil menatapnya garang.

“Ternyata lo galak ya. Kenapa kemaren malam gak kaya gini lo sama mereka?” sebuah senyum yang teramat manis tersungging di wajahnya.

“Ihhhh lo tuh nyebelin banget ya.... udah gw mau makan, mana nasi gorengnya?” gw benar-benar dibuat kesal dengan tingkah Rizky.

“Ye siapa juga yang bikinin lo nasi goreng....” Rizky mencibir geli.

“Udah dong Ky ngeledeknya. Makan neng nasi goreng buatan Rizky enak loh,” suara pak Doni dari belakang gw. Gw menoleh pelan, pipiku memerah. Gw benar-benar tak tahu malu, udah ditolong tapi gak sopan gini.

“Maaf ya pak....” kata gw pelan sambil menundukkan wajah. Sementara itu gw dapat merasakan Rizky tersenyum puas di belakang gw.

Gw pun makan nasi goreng buatan Rizky yang tak sangat enak. Kalah semua restoran yang menyediakan nasi goreng. Setelah makan, gw ngobrol sama pak Doni di teras rumah sambil memperhatikan Rizky yang sedang mencuci angkotnya.

Pak Doni banyak menceritakan tentang kehidupan rumah tangganya. Istrinya meninggal karena kecelakaan. Pada saat kecelakaan Rizky lah yang membawa mobil. Waktu itu umur Rizky masih sangat muda sehingga masih menuruti nafsu dan egonya. Rizky muda tak terima ada mobil lainnya yang mendahului secara tak sopan, dia pun mengejarnya. Tak memperhatikan jalan sekitarnya, sebuah truk menabrak mobil keluarga pak Doni dengan keras.

Peristiwa itu membekas di pikiran Rizky hingga sekarang. Tapi pada saat pak Doni sakit mau tak mau Rizky menggantikannya. Sebenarnya keluarga pak Doni hidup berkecukupan.

Rizky anak satu-satunya keluarga pak Doni karena istri pak Doni gak mampu mempunyai anak lagi akibat darah tinggi yang dimilikinya. Pak Doni yang sangat mencintai istrinya akhirnya ‘mematikan’ hormonnya. Pak Doni melakukannya untuk mengimbangi istrinya.

Bodoh? Gw rasa gak. Semua yang dilakukan pak Doni adalah perwujudan cintanya pada sang istri. Gw kagum dengan apa yang dilakukan pak Doni.

Pak Doni bisa dibilang juragan angkot dan kontrakan karena dia mempunyai beberapa angkot yang tersebar di beberapa kota. Begitu pula dengan kontrakannya yang tersebar di beberapa wilayah ibu kota. Dari situlah pak Doni dapat membiayai kuliah Rizky hingga menjjadi seorang dokter. Tapi Rizky tak serta merta menikmati seluruh kekayaan keluarganya. Dia juga bekerja keras untuk mendapatkan semuanya. Dia sering menggantikan pak Doni narik angkot sebelum kecelakaan. Kini Rizky memiliki sebuah klinik ternama di Jakarta. Dia merekrut teman-teman seprofesinya yang ahli dalam bidangnya masing-masing.

Pada dasarnya Rizky orang yang sangat ceria, cerewet, mudah beradaptasi, suka bercanda. Namun semua itu hilang karena peristiwa tersebut. Pak Doni sengaja menarik angkot agar bisa menjemputnya setiap malam. Jadi pemuda yang bertopi itu ya si jutek Rizky ini....

~~~~

Sore harinya gw diantar pak Doni dan Rizky pulang ke rumah. Mereka menjelaskan sama kedua orangtua gw mengenai keterlambatan gw pulang.

Orang tua gw sangat berterimakasih pada keduanya. Mereka semua (minus gw dan supir jutek) asyik berbicara ngalor ngidul gak jelas. Sementara gw langsung pergi ke taman belakang melihat si 'belang' dan si 'putih' yang sedang asyik bercengkrama. Walau mereka berbeda jenis tapi mereka tak pernah berkelahi. Rizky sendiri terus mengutit gw di belakang, gw gak perduli.

Jam makan malam di rumah berdentang, waktunya kami makan begitupula dengan Rizky dan pak Doni. Bokap gw memanjatkan doa syukur karena telah mengirimkan Rizky untuk nyelamati gw. Bokap juga berdoa agar Rizky dan pak Doni sehat selalu. Setelah doa selesai, kami langsung menyantap makanan yang mama masak.

Pak Doni dan Rizky pun akhirnya pulang. Gw ngantarin mereka hingga pintu gerbang.

~~~~

Semenjak kejadian malam itu, Rizky selalu saja nunggu  gw pulang dari kantor. Bahkan pernah suatu malam, angkot dan pak supir jutek sudah menunggu di depan kantor. Walaupun penumpang marah, Rizky gak perduli. Apa penyebabnya? Gw gak tau dan gak peduli, yang penting gw aman.

Hari demi hari, minggu demi minggu, bulan demi bulan, keluarga gw dan keluarga Rizky kian akrab. Gw sering main ke rumah pak Doni walau hanya sekedar memberi ikan lele milik pak Doni makan. Atau bisa juga sebaliknya, Rizky main ke rumah gw. Alasannya dia ingin bermain dengan si 'putih' dan si 'belang'.

Ada sebuah lubang atau sesuatu yang salah kalo gw gak menyediakan waktu untuk singgah ke rumah pak Doni. Gw rindu rumah dengan penuh ayam, rindu dengan kolam ikannya, rindu dengan pohon jambu yang sering gw panjat. Rindu dengan anak dari sang pemilik rumah tersebut.

Rindu melihatnya tersenyum, rindu mendengar suaranya yang terkadang mencela atau mengejek, rindu dengan suara tawanya yang renyah bagai kerupuk. Rindu dipandang olehnya. Ehmmm yang terakhir, kami sering melakukannya.

Mungkin benar dengan pepatah jawa yang artinya 'Cinta akan tumbuh seiring berjalannya waktu.' Itu lah yang kami rasakan. Tapi tentunya gw gak mungkin mengungkapkan semuanya duluan. Gw malu dan takut kalo perasaan gw bertepuk sebelah tangan. Hingga suatu hari...

"Ris boleh minta fb atau twitter lo?" Rizky meminta acc fb dan twitter gw.

"Duh sorri Ky, gw gak punya gitu-gituan, males gw. Mang lo punya Ky?” gw tanya balik. Rizky menggeleng sambil menyunggingkan senyumnya.

“Trus buat apaan lo minta ma gw. Aneh ah lo, Ky....” Rizky makin tersenyum kali ini disertai dengan rona pipinya yang memerah dan kegugupan. ‘Eh  kenapa nih anak?’ batin gw bersuara.

“Mmmm.... Mmm.... Kalo foto dan tanda tangan punya dong?” tanyanya lagi makin aneh. Gw cepet ngalihin perhatian gw ke wajahnya. Gw mengerutkan kening gw yang kebingungan. Gw mengangguk.

“Gw boleh minta dong....” senyum puas tergambar jelas di wajahnya. Gw makin mengerutkan kening.

“Untuk?” tanya gw singkat.

“Buat gw taro di buku nikah kita...” jawabnya masih dengan senyumnya yang manis.

“Maksud lo?” tanya gw yang masih bingung dan oon.

“Gw minta foto dan tanda tangan lo untuk gw taro pas kita nikah nanti, oneng...” jawabnya kesal seraya ninggalin gw. Tapi gw dengan cepat menarik lengannya sehingga kami berdua sekarang berhadapan.

“Ky maksud lo apa? Lo tiba-tiba minta foto dan tanda tangan gw. Mang kita mau nikah Ky? Trus kenapa lo marah gitu sama gw? Kapan kita ....” Belum sempat kulanjutkan pertanyaanku, Rizky sudah menguasai bibirku dengan ciumannya, lembut.

Kedua tangannya yang tadi merangkum wajah gw kini berpindah. Yang satu berada di belakang kepala gw dan yang satunya lagi menarik pinggang gw untuk lebih mendekat ke arahnya. Tangan gw pun gak mau kalah, tangan gw sekarang sedang ‘bergerilya’ di tubuh bagian belakang Rizky. Namun mata gw terpejam, menikmati ciuman yang diberikannya. Lembut lalu terasa panas. Lidahnya masuk ke dalam mulutku, kini bermain dengan lidahku. Sekali-kali Rizky menggigit bibir bawahku, membuatku mengerang. Sungguh sensasi yang baru pertama kali ku rasakan.

Rizky menghentikan ciumannya secara paksa, dia menempelkan dahi kami berdua. Nafas kami terengah-engah. Debar jantung kami yang tadi seperti sedang lomba lari maraton pun kini mulai menemukan iramanya kembali.

“Eriska Diandra Putri, gw cinta sama lo. Mau gak lo nikah sama gw?” tanyanya ketika nafas kami berdua sudah mulai teratur. Aku mengangguk.

“Jadi...”

“Apa?”

“Kapan?”

“Terserah kamu, Ky...” jawab gw dengan rona muka yang makin memerah. Rizky tersenyum lalu dia nyium bibir gw lagi, singkat.

“Love you...”

“Love you too...”

~~~~

Rizky gak main-main dengan perkataannya karena setelah melamar gw secara pribadi. Sore harinya saat dia dan pak Doni nganterin gw pulang mereka langsung menyampaikan niatnya kepada kedua orang tua gw untuk meminang gw sebagai menantu dan istri. Kedua orang tua gw pun gak banyak komentar yang penting buat mereka gw bahagia.

“Tapi Ky kamu yakin?” ledek bokap gw sambil melirik ke arah gw yang duduk di samping Rizky.

“Ya om.” Jawab Rizky mantap, wajahnya menoleh ke arah gw yang tertunduk malu. Tangannya tetap menggenggam tangan gw, erat.

“Riska tuh galak loh, Ky. Gak bisa masak, manja, belom lagi kalo tidur beuuhhh ngoroknya keren deh...” Aduh bokap gw nih apa-apaan sih kenapa anaknya dijelek-jelekkin gitu sih. Bukannya bilang yang baik-baik aja tentang gw. Sementara nyokap gw dan pak Doni cuma mesam mesem gak jelas gitu. Awas ya mereka bertiga, gumam gw dalam hati.

Muka gw memerah menahan malu. Telapak tangan gw yang di genggam Rizky berkeringat, gw duduk gak nyaman. Rasanya gw pengen banget kaya burung unta kalo lagi malu, ngubur mukanya. Rizky menyadari semuanya. “Aku udah tau semua om tapi aku tetap pengen nikahin anak om.” Jawab Rizky sambil tersenyum ama gw.

Aduuuuuhhhh Ky, gw makin cinta denger jawaban lo. Bokap dan nyokap gw pun tersenyum bahagia mendengar jawaban Rizky. Entah karena dorongan darimana tiba-tiba aja gw nyium pipi Rizky yang membuat kedua orang tua gw terperangah...

“ERISKAAA!!!” teriak mereka berbarengan.
Sementara gw dan Rizky hanya tersenyum malu. Kepala gw tertunduk takut dengan amarah mereka berdua. Tapi ternyata kedua orang tua gw dan pak Doni, cuma bisa menggeleng-gelengkan kepala serta menertawai tingkah kami yang seperti ABG yang baru kenal cinta.

Tanggal pernikahan kami berdua pun langsung ditetapkan hari itu juga. Akhir tahun ini kami akan segera melangsungkan pernikahan. Rasanya gak sabar menunggu semuanya menjadi halal untuk kami berdua.

“Taukan maksud gw apa? Hehehhehee......”

Well... Walaupun dia nyebelin, jutek, egois, suka ngajak gw berantem gak jelas, super duper cerewet dan walau dia hanyalah seorang supir angkot. Tapi dialah sang pangeran tercinta gw dengan cinta dan kasih sayangnya yang tulus. Pemberi maaf dan kesabaran yang tak kan habis. Yang mempunyai hati seluas samudera Pasifik dan sedalam samudera Hindia. Jadi hati gw gak akan berhenti berteriak....

JUTEK I’M IN LOVE!!!!


~~~ FIN ~~~

PS : Maaf ya kalo ceritanya gak jelas begini n kurang menarik...


Selamat membaca... 




Mau beli Mukena khas Bali dan parfume bermerek kwalitas kw 1 dan kw super? Kontak aja nomer 081-246-671-304 atau pin BB 32fde75e (whatsapp dan blackberry user preferable, biar lebih mudah untuk mengirimkan foto-foto stock ready Mukena terbaru setiap hari) Happy Shopping ;) 

23 comments:

  1. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  2. suka cara ngelamar rizky. jd senyum2 sendiri. tq ya mbak fathy and mbak shin

    ReplyDelete
  3. ntar mo nyari yg model lamarannya gitu aahh...


    thankies mbak Fath,,mbak Shin...
    muuuuuaaaaaaahhhhhhh

    ReplyDelete
    Replies
    1. sama2 cin... amin.. didoakan biar dapet yg kyk gini ahahhaa

      Delete
  4. Eh udah di post °⌣°••Ήћé² :p •• Ήћé² :p •• Ήћé² :p •• Ήћé²••°⌣°
    Terimakasih mba shin... Muachmuachmuach...

    @isna & riska : ☀˚°•◦ S̤̈̊α̣̣м̤̣̲̣̈̇α̍̍~S̤̈̊α̣̣м̤̣̲̣̈̇α̍̍◦°˚☀ sayang.

    For all : Enjoy the story....

    ReplyDelete
    Replies
    1. sama2 sist fathy.... makasi jg udah kirim hasil karya cerminnya kesini ya :D

      Delete
  5. lahhhh,,,sayangnya aku udah dilamar 3 taun lalu
    kalo belum aku suruh doi baca ini dulu
    wkwkwkwkkw

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahaha.... bikin ultah anniversary lg sist... suruh ngelamar lg dengan cara ini :D

      Delete
  6. Makasih Mba Fathy ^_^.
    Suka dgn Ceritana fresh n ga bosenin :)
    Aku jg suka naek angkot :D *koq jd curhat ya*
    ((y)ˆ ³ˆ)(y) mantap.......

    ReplyDelete
    Replies
    1. Authornya langganan tetap angkotnya mas Rizky pasti ni.. ihihihihi... Btw Rizky tu dokter kan ya?? mantabb... dokter jadi supir angkot ihihii... paste fee prakteknya kurang musti ngojek jg :peace mbak fathy:

      Delete
  7. Aiihhhhhhh,,,,kapaaannnnnn dilamar saiia *curcol*
    Xxixiix
    Lucuuu Mba Thy,,xixixixi
    Mksh Mba Thy n Mba Ciinn..

    ReplyDelete
  8. Lucu pas minta foto nd ttd ..
    langsung nikah dah hihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. ada yg mau mnt foto n ttd ku gak yah???

      Delete
  9. Kerennnnn,,mau dund dilamar kek gt,,hahahaha

    ReplyDelete
  10. hhahahaha sru banget kak ceritanya aku ngakak waktu bagian deskripsiin tentang angkot dan supir nya ngena banget wkwkwkw

    ReplyDelete
    Replies
    1. authornya udah penelitian dulu sist, setiap angkot dinaikin buat nyari bahan cerita yang tepat. keren kan? hihihih

      Delete
  11. hha eriska keren nih kalo yang lain pasti udah trauma berattttt
    mana baru bangun pingsan langsung nanyain makan lagi wkwkwkwkwkwk

    bang rizky lamarannya mantepppp nihhh. kirain buat apaan nanyain tanda tangan sama foto??? ternyata eh ternyata... hhe dua jempol deh buat bang rizky

    ReplyDelete
    Replies
    1. authornya kocak nehh.... ditunggu karya2 beliau selanjutnya :D

      Delete
  12. senyum2 sendiri baca cerita ini
    dr benci jadi cinta dr keseringan ktmu jdi cinta
    so sweet bgt deh acara lamarannya
    minta foto+ttd buat buku nikah
    mau juga dong dilamar kaya gt

    ReplyDelete
  13. haaaahahaha.... kl doski mnt tanda tangan n foto untuk bikin surat utang gmn????

    ReplyDelete

Silahkan Tinggalkan Komentarmu.