"Let's Cry And Laugh In The Name Of Drama. Here I Present Us The Drama From The Bottom Of My Heart. I Wish You An Enjoyment Journey Within The Drama-Story"

"karena tanpamu, aku tak bernyawa" VE


Tuesday, September 17, 2013

CERMIN 31 - TO MAKE YOU FEEL MY LOVE SERIES - THE LAST WHITE ROSE OLEH ARZETA CLARKSON



The Last White Rose by +arzeta clarkson 



THE  LAST  WHITE  ROSE
Untaian  nada  tercipta, ketika  bibirmu  menyunggingkan  senyum....  
           Rangkaian  kalimat  mutiaraku,takkan  cukup  bagi  wajah  indahmu...
     Semua  puisi  dari  dalam  hatiku, tidak  bisa  menggambarkan  kecantikan  hatimu.....

Ketulusanmu, adalah  nafasku.....
           Kebaikanmu, menjadi  aliran  darah  di dalam  nadiku....
          Dan  Tubuhmu, selalu  puas  memenuhi  hasratku...
       Bukanlah  gubahan  syair, melainkan  ungkapan  dari  dalam  isi  hatiku....

UNTUKMU.....



            DANA  Iavneski  berdiri  di  hadapanku. Terlihat  secantik  Malaikat  mengenakan  busana  pengantin  itu. Gaun  tanpa  lengan  model   bustier, berbahan  satin-sutra  berwarna  ivory  mencapai  mata  kaki, ada  sabuk  besar  di  penuhi  bebatuan  abu-abu  pada  bagian  bawah  dadanya. Rambut  pirang  emas  lurus  sepunggungnya  kini  telah  di  ikal  dan  di  tekuk  menjadi  satu  di  atas  puncak  kepalanya, hiasan  bunga  mawar  putih  melingkar  memenuhi  kepalanya. Dia  tampak  begitu  elegan  serta  sangat  sederhana, tapi  justru  itulah  letak  dari  seluruh  kecantikannya.
    
Sepasang  iris  abu-abu  besarnya  menyala  seterang  matahari  terbit  ketika  meman-dangku, ada  tarian  api  di  dalam  kedua  mata  cantik  itu. Rahang  hatinya  bergerak  keti-ka  seulas  senyum  lebar  penuh  ketulusan  terpasang  di  bibir  mungilnya. Wajahnya  me-mancarkan  kebahagiaan  murni. Hanya  padaku.

     Aku  berjalan  perlahan  ke  arahnya, masih  mengenakan  tuksedo  hitamku. Akhirnya, penantianku  setelah  bertahun-tahun, terbayar  juga. Saat  ini  tiba. Hari  di  mana  aku  akan  memiliki  Dana  seutuhnya.

     Tangannya  terjulur  kepadaku, dia  berdiri  di  ujung  ruangan, dekat  kanopi  ranjangku. Sepatuku  mengeluarkan  suara  berkemeresak  setiap  kali  menginjak  untaian  mawar  putih  segar  yang  sudah  kupenuhi  di  seisi  kamar  ini. Bunga  kesukaannya. Ada  di  atas  kasur, seluruh  lantai, di  pasang  di  setiap  sudut  ruangan. Untuk  pertama  kalinya  aku tak  protes  karena  ruang  pribadiku  jadi  berbau  seharum  ini. Tidak  masalah, selama  Dana  bisa  ter-senyum  bahagia  dan  gembira.

     Jemariku  menemukan  tangannya, berkelebat  menjadi  satu. Dengan  lembut  kutarik  tubuh  mungilnya  ke  dalam  pelukanku. Dana  selalu  terlihat  lebih  pendek  karena  hanya  setinggi  167  centi, 15  centimeter  lebih  pendek  dariku.    

     Tanganku  membelai  lembut  bahu  telanjangnya, saat  itu  terjadi  rasanya ada  paku-paku  kecil  di  tancapkan  masuk  ke  dalam  seluruh  senti  kulitku, menembus  hingga  ke  dalam  peredaran  darahku  menciptakan  energi  listrik  statis  tak terlihat.

     Aku  bisa  melihat  bagaimana  gemetarnya  tubuh  Dana, kulitnya  yang  sepucat  batu  pualam  meneriakkan  namaku. Ketika  kunaikkan  tubuh  mungilnya  ke  dalam  gendo-nganku, Dana  segera  melingkarkan  kedua  lengannya  pada  leherku. Tak  banyak  bicara  lagi  selain  pasrah. Dan  aku  membawanya  naik  ke  atas  ranjang. Tempat  harusnya  dia  berada.

     Dia  duduk  di  atas  ranjang  dalam  posisi  menekuk  kedua  lutut  di  depan  tubuhnya, dan  aku  di  hadapannya. Kedua  lututku  menjadi  tumpuan  tubuhku. Kucium  kedua  pung-gung  tangannya  dengan  sangat  lama, dan  dalam.

     “ Aku mencintaimu  Dmirov....” Bisik  Dana, bibir  merah  mungil  lezatnya  bergetar  hebat. Setiap  kata  yang  keluar  dari  mulutnya  seperti  lantunan  musik  indah  dari  surga.

     “ Dan  kamu  tak  tahu  betapa  bisa  gilanya  aku  tanpamu  Dana  Ianevski. Sahabatku. Kekasihku. Cintaku. Hidupku. Jiwaku. Kamu  telah  mengisi  diriku  terlalu  lama, dan  me-ngurungku  dalam  sangkarmu. Kini, malam  ini, tolong  bebaskan  ‘kita’ dari  segala  pende-ritaan  selama  ini “ Jawabku  lembut.

     Aku  bisa  melihat  bayangan  wajahku  sendiri  pada  pantulan  irisnya. Seorang  pria  berambut  pirang  keemasan  bergelombang  seleher, dengan  sepasang  mata  sekelam  lautan. Telah  jatuh  ke  dalam  perangkap  wanita  yang  amat  dicintainya  sejak  pertama  kali  merasakannya.

     Selama  14  tahun  aku  sudah  menjaga  perasaan  ini.

     14  tahun  aku  menunggu  wanita  yang  kucintai  dengan  segenap  jiwa  dan  ragaku.

     Dan  kini, dia  telah  berada  di  hadapanku. Memakai  semua  kecantikan  serta  keelokan  tubuhnya. Menyerah, pasrah, menjadi  milikku  sepenuhnya, untuk  malam  ini.

    Aku  mendekat  pada  Dana, meraih  dirinya, mencium  bibirnya  dengan  lembut. Sera-ngan  kebahagiaan  dahsyat  seketika  menghujam  jantungku. Hal  yang  selalu  kurasakan  setiap  kali  mendapatkan  mulut  manisnya  ini  untuk  kuhisap. Hanya  butuh  waktu  cepat  hingga  gairahku  melesak  naik  dari  dalam  perutku  mencapai  tenggorokan, ciuman  kami  berubah  menjadi  perlakuan  nikmat  antar  kedua  lidah  yang  saling  menjelajah  dan  bercinta.

     Mendadak, kulepaskan  diriku  darinya. Dana  mulai  memprotes  tindakanku, namun  aku  memberikan  isyarat  padanya  agar  bersabar.

     Menyebrang  ruangan  menuju  dekat  kaca  rias, aku  menunduk  dan  mulai  memutar  mp4  player  yang  diletakkan  bersebelahan  dengan  Tv  layar  sentuhku. Kemudian, lagu  Bob  Dylan, To  Make  you  Feel  My  Love, yang  dipopulerkan  lagi  oleh  Adele 3  tahun  lalu, mulai  bergema  di  bagian  instrumen  awalnya.

     “ Hei, ini  kan  lagu  kesukaanku “ Pekik  Dana. Fokusnya  teralihkan  dari  player  pada-ku. “ Kamu  benar-benar  menepati  janjimu, untuk  menjadikan  malam  ini  sangat  spesial “ bisiknya, ada  kesenduan  pada  nada  suaranya.

     Aku  kembali  naik  ke  atas  ranjang, meraihnya  dalam  pelukanku. “ Seperti  kataku, akan  kubuat  malam  kita  menjadi  tak  terlupakan “

     When  the  rain  is  blowing  in  your  face....

     Dia  merengkuh  diriku, bibir  kami  saling  terbenam....

     And  the  whole  world  is  on  your  case....

     Tanganku  menyusup  masuk  ke  balik  punggungnya, menyelipkan  jemariku  pada  risleting  gaunnya....

     I  could  offer  you  a  warm  embrace....

     Perlahan  namun  pasti, kulihat  bagaimana  benda  itu  meluncur  turun  dari  kulit  mulusnya....

     To  make  you  feel  my  love.....

     Tubuhnya  terkespos  dengan  indah  di  hadapanku. Bak  bidadari  sedang  bermandi  di  dalam  sungai  madu....

                        When  the  evening  shadows  and  the  stars  appear...
     Jemarinya  bergerak  lembut  di  atas  dadaku, membuka  kancing  bajuku  satu  persatu..

                        And  there  is  no  one  there  yo  dry  you  tears...
     Kulihat  helaian  benang  dia  lepas  dari  badanku....

                        I  could  hold  you  for  a  million  years....
     Sekarang  tubuh  kami  sama-sama  polos, dan  lepas....

                        To  make  you  feel  my  love....

     Kedua  bola  mata  abu-abu  seindah  lelehan  salju  itu  memandangku. Hanya  ada  cinta  dan  kobaran  gairah  menantiku.

                                                                        I  know  you  haven’t  made  your  mind  up  yet

     Kubaringkan  tubuhnya  dengan  lembut  di  atas  ranjang, terlentang.

                                                                        But  I  would  never  do  you  wrong

     Sesuatu  dalam  perutku  bergolak  hebat, melihat  dia  pasrah  dan  menyerah.

                                                                        I’ve  known  it  from  the  moment  that  we met

     Kulitku  memanas, terbaka  hebat. Saat  jemari  sehalus  sutranya memberikan  belaian  lembut  pada  bagian  intimku.

                                                                        No  doubt  in  my  mind  where  you  belong

     Aku  merasa  haus  akan  sentuhannya. Tak  pernah  puas  pada  kecupannya, dan  rakus  untuk  segera  memiliknya.

I’d  go  hungry.....

     Tubuhku  bergerak  lembut  di  atasnya.

I’d  go  black  and  blue.... I’d  go  crawling  down  the  avenue....

     Perlahan-lahan  mulai  mengisinya.Mata  kami  saling  bertemu. Jiwanya  telah  menculik-ku, menyergapku  di dalam  sang-kar  cintanya. Dan  membawaku  pada  tebing  surga  paling  bahagia.

No, there’s  nothing  that  I  wouldn’t  do. You  ain’t  seen  nothing  like  me  yet...

     Kami  bergerak  dalam  satu  gerakan  lembut  dan  searah. Menciptakan  ritme  yang  indah  dalam  nuansa  kelabu  indah.....

                        The  storms  are  raging  on  the  rolling  sea. And  on  the highway  of  regret.

     Tubuh  kami  telah  terbakar  oleh  nafsu  dan  suka. Gairah  dan  cinta. Berpadu  dalam  satu  tujuan  serta  hati yang  sama.

                        Blowing  wild  and  free. You  ain’t  nothing  like  me  yet....

     Ini  bukan  yang  pertama  baginya. Tapi  kupastikan  akan  menjadi  suatu  akhir  indah  dalam  hidupnya.

                                                I could  make  you  happy,make  your  dreams  come  true... 
    Menunduk, bibir  kami  kembali  bertemu. Menciptakan  hujan  kembang  api  di  dalam  otakku.

                        Nothing  that  I  wouldn’t  do. Go  to  the  ends  of  the  earth  for  you..........

     Air  mata  tergenang  memenuhi  matanya, bibirnya  bergetar  hebat  saat  mengucapkan  kata  cinta. Saat  akhirnya  kami  mencapai  puncak  bersama.

                                    To  make  you  feel  my  love....to  make  you  feel  my  love....

 Mulutku  memujanya  dalam  ratusan  mutiara  kata  cinta. Hatiku  menggemakan  namanya.

     Tak  peduli  berapapun  waktu  kami  yang  akan  tersisa. Aku  bersumpah, akan  terus  menjadi  cahaya  bahkan  di  saat  jurang  lembah  kegelapan  memintanya....

~*~*~

                        Awan  di  atasku  berwarna  kelabu  gelap, sesekali  membelah  mengeluarkan  kilatan  warna  merah  atau  hitam  diikuti  bunyi  gelegar  memekakkan  telinga  mengerikan. Udara  di  sekitarku  membunyikan  suara  mirip  lolongan  anjing  sekarat, berderu  dari  ba-wah  ke  atas, cukup  kencang  sampai-sampai  aku  khawatir  badanku  bisa  ikut  terangkat. Pepohonan  mulai  memainkan  musiknya, daun-daun  saling  bergesekan, ranting  menimbul-kan  bunyi  denting  ketika  terjatuh  ke  bawah. Aroma  tanah  mulai  tercium  ke  atas, bau  pengap  akibat  jamur  semakin  kental  memenuhi  indra  penciuman  setiap  orang.

     Suara-suara  di sekelilingku  awalnya  berbicara  dalam  bisikan  berubah  menjadi  sema-kin  kencang  seiring  kerasnya  tamparan  angin. Semua orang di sekitarku membuka payung  bawaan  mereka  masing-masing, hanya  mempedulikan  kepentingan  diri  sendiri. Termasuk  Orang  Tuaku  di  antaranya.

     Alih-alih  bergelung  di  bawah  payung  milik  Mom, aku  malah  sengaja  berdiri  di  area  rerumputan  menjauh  dari  kerumunan. Berdiri  tegap, kurentangkan  kedua  tanganku  sem-bari  memejamkan  mata. Kemudian  menghitung  mundur  dari  angka  sepuluh  ke  satu.

     Lalu, saat  hatiku  meneriakkan  keras  kata  Satu....  seketika  udara  di sekelilingku  be-rubah. Tekanan  udara  di  atasku  menjadi  amat  rendah, pepohonan  sudah  tidak  seberisik  tadi, alam  liar  meneriakkan  kata  perlindungan. Kemudian, seperti  sudah  dirancang, air  ja-tuh  berlimpah  dari  dalam  awan. Membasahi  tanah  dan  menggenangi  bumi  dengan  ke-segaran  baru.

     Seperti  orang  haus  yang  sedang  minum  air. Atau  ketika  tanaman  mulai  layu  dan  di  siram  agar  tetap  subur.

     Seperti  itulah  Bumi. Seperti  itulah  tanah. Dan, seperti  itulah  manusia.

     Ketika  membuka  kelopakku, kristal  air  yang  jatuh  berhamburan  menimpaku  tampak  secantik  hujan  bintang  di  malam  cerah. Lalu, aku  mulai  mendengar  suara  itu.

     “ Kamu  sangat  tampan  sayang. Kamu  paling  tampan  jika  sedang  tersenyum, ber-gembira, atau  bersyukur....”

     Menjilat  bibirku  sendiri  yang  kini  terasa  asin, aku menjawab  dalam  bisikan.

     “ Kamu  juga  sayang....paling  cantik  kalau  sedang  merayuku, memujiku, dan  berdoa  bersamaku......”

     Seperti  ada  ular  tengah  melilit  rongga  dadaku  di  mana  jantungku  berdetak. Menekan  dengan  kuat  dan  tak  mau  berhenti  hingga  jantungku  sepertinya  meledak.

     Kakiku  kram, tanganku  kebas  kesemutan. Menundukkan  kepala  menatap  tanah, tubuh-ku  sudah  basah.

     Seseorang  memanggil  namaku, aku  menoleh  dan  mendapati  Mom  dalam  balutan  ba-ju  berkabungnya  memandangku  dari  jarak  kejauhan. Berpayungan, bersatu  bersama  lau-tan  hitam. Dari  sini  aku  bisa  melihat  Dad  sudah  berdiri  di  tengah-tengah  kerumunan, beberapa  para  pelayat.

     Hanya  satu  meter  di  hadapannya  terdapat  lubang  besar  menganga  di  dalam  tanah. Di  sampingnya  sebuah  peti  siap  diturunkan. Deg.....

     Sebuah  foto  berukuran  10 R  berbingkai  emas  terpasang  tak  jauh  dari  tempat  peti  mati  berada. Bayangan  figur  seorang  wanita  yang  telah  kuanggap  kecantikannya  hanya  mampu  dikalahkan  oleh  Ibuku  seorang.

     Dana  Iavneski. Tersenyum  secantik  malaikat  dalam  balutan  baju  pengantinnya. Ram-butnya  digulung  dengan  hiasan  mawar  putih. Kulitnya  yang  pucat  tampak  sekemilau  mutiara  di  hari  itu. Di  sampingnya, berdiri  sosokku. Memeluknya  dengan  amat  bahagia.

     Dia  tahu  usianya  takkan  lama  lagi. Kanker  paru-paru  brengsek  itu  telah  mengge-rogoti  waktunya  satu  persatu. Tapi  Dana  tak  menyerah...justru  sebaliknya, saat  ini, aku  masih  dapat  merasakan  kekuatan  keinginan  hidup  yang  sangat  kuat  melalui  sepasang  mata  abu-abu  besar  seindah  lelehan  salju  miliknya. Berbalik  memandangku  penuh  kecantikan.

     Dia  Danaku....

     Tetanggaku  sejak  kecil....

     Sahabat  baikku....

     Pacar  pertamaku....

     Cinta  pertamaku....

     Ciuman  pertamaku....

     Pengisi  jiwaku.....

     Dan  sekarang  telah  tiada.....

     Rasa  sakit  teramat  sangat  mencengkram  titik  pusat  di dalam  diriku. Seperti  biji, tum-buh  sangat  cepat  dan  mulai mengakar  dengan  kuat  padaku. Menebarkan  benih-benih ke-pahitan  yang  kini  naik  hingga  kerongkonganku.

     Awalnya  aku  merasa  tak  bisa  melakukan  ini.

     Ya, memang  benar  akulah  yang  memilihkan  sendiri  peti  mati  untuk  tubuh  Istri  tercintaku  di  persemayaman  terakhirnya.

     Aku  juga  yang  sudah  mendekorasi  isi  peti  dan  pemakamannya  dengan  rangkaian  bunga  mawar  putih  terbaik. Menggunakan  tanganku  sendiri.

     Tapi  itu  untuk  Dana. Bukan  untuk  melepaskannya.

     Air  mataku  tertumpah  ruah, sederas  tetesan  hujan.

     Aku  menyerah, aku  tak  dapat  ke  sana.

     Namun, sesuatu  mencegah  langkahku.

     Pasangan  separuh  baya  berdiri  tepat  di  belakangku, meski  busana  melayat  mereka  sangat  indah, namun  kesedihan  di  dalam  wajah  mereka  tak  terbantahkan.

     Bagai  tersambar  petir, bukan  hanya  aku  yang  merasa  hancur  menjadi  milyaran  kepingan  atas  kematian  Istri  tercintaku.

      Tidak....

     Aku  melupakan  betapa  dalamnya  perasaan  cinta  Orang  Tua  sesungguhnya  pada  anak  mereka.

     Mengangguk  pelan, aku  meneguhkan  tekad. Berjalan  menuju  kerumunan.

     Dan, upacara  perpisahan  terakhir  dengan  Dana  pun  di  mulai.............

      
~*~*~*~*~*~*~*~     


            Hari  di  mana  Dana  mendapat  vonis  kanker  paru-paru  adalah  saat  semua  ke-luarga  berkumpul  untuk  mendengarkan  lonceng  bel, saling  berbagi  hadiah, dan  anak-anak  kecil  menunggu  kehadiran  Santa  Klaus  untuk  memberikan  kado  di dalam  kaus  kaki  mereka  saat  malam  Natal.

    Kala  itu, usia  Dana  bahkan  belum genap  17  tahun. Di  saat  aku  nyaris  mengalami  kelumpuhan  akibat  harus  menerima  kebenaran  vonis  mengerikan  itu, justru  Danalah  yang  menguatkanku.

     Dia  sakit  keras, namun  justru  dia  yang  menabahkan  kami.

     Dana  bilang, kesedihan  kami  adalah  pemicu  utamanya  agar  dia  bisa  sehat  dan  terus  hidup.

     Karena  itu, Dana  rela  dipenuhi  keikhlasan  hati  melewatkan  masa-masa  bahagianya  sebagai  seorang  remaja, menikmati  segala  hal  baru  dalam  hidupnya. Menggantinya  de-ngan  berkutat  pada  jarum, obat, sinar  laser, serta  segala  hal  berbau  rumah  sakit. Dan  aku, yang  telah  bertekad  dan  bersumpah  akan  terus  menjaganya, mencintainya,bersama-nya  sejak  masih  berumur  8  tahun, tidak  pernah  meninggalkannya  barang  satu  kemote-rapipun. Hingga  ia  benar-benar  bisa  pulih.

     Pada  akhirnya, kami  berhasil  lulus  dari  SMA  dan  sekali  lagi  Dana  membuktikan  kehebatannya  karena  tetap  mampu  meraih  predikat  lulusan  terbaik  di  tengah-tengah  parasit  jahanam  yang  menggerogoti  dirinya. Setelah  itu, Dana  tak  berhenti  memaksaku  untuk  meneruskan  mimpi  kami  sama-sama  berkuliah di  Brown, meraih  gelar  sarjana  dan  menjadi  Dokter  serta  perawat. Membuka  klinik  sendiri  serta  mengabdi  untuk  kota  kami, Baker  City, Oregon.

     Tapi  tentu  saja  aku  tidak  bisa  melakukannya. Aku  tak  mampu  berjalan  melenggang  di dalam  salah  satu  tempat  idaman  masa  depan  Dana, sementara  dia  harus  berjuang  mempertahankan  nyawanya  tiap  detik  di  atas  ranjang. Karena  itu, kuputuskan  untuk  menunda  kuliahku. Sembari  menjaga  wanita  yang  kucintai, aku  bekerja  membantu  Dad  dan  Mom  di  rumah  sakit  kecil  milik  keluarga  kami. Mengumpulkan  banyak  uang  untuk  membantu  Orang  Tua  Dana  mengobati  penyakitnya. Hingga  hari  itu  tiba.

     Tepat  dua  minggu  sebelum  ulang  tahun  ke- 20  Dana, Dokter  Willburgh, si  ahli  kan-ker  dari rumah  sakit  pusat  Oregon  memberitahu  kami  perihal  ‘ramalan’  buatannya  un-tuk  Dana. Fakta  jika  wanita  yang  kucintai  itu  takkan  bertahan  lama  setelah  melewati  hari  lahirnya. Hal  itu  membuatku  marah, aku  terlalu  stress  sehingga  nyaris  saja  menda-ratkan  bogeman  mentah  ke  wajah  mulus  si  Dokter  berkebangsaan  Jerman  tersebut. Un-tung  saja, ada  Dad  dan  Ayah  Dana  di  sana. Setelah  cukup  tenang, aku memohon dengan  sangat  pada  mereka  agar  tidak  memberitahu  kabar  ini  pada  Dana.

     Tidak!

     Kalaupun  Dana  memang  harus  pergi, aku  ingin membuat  hari-hari  terakhirnya  menjadi  hal  paling  membahagiakan  di  seluruh  dunia.

*************
     
“ Aku  tidak  percaya  Dokter  Willburgh  akhirnya  mengijinkanku  pulang “  kata  Dana  ceria, berjalan  tertatih  mengenakan  tongkatnya  memasuki  rumahnya  yang  berada  tepat  di  samping  rumahku.

    Dia  bersikeras  menolak  memakai  kursi  roda. Katanya, cuma  paru-parunya  yang  rusak, bukan  kakinya. Dan  ini  justru  membuatku  semakin  mengkerut  sangat  dalam  oleh  luka  dan  kesedihan  tak  terlihat.

     Hari  itu  salah  satu  Sabtu  pagi  cerah  di  akhir  musim  gugur, tanpa  Dana  tahu  jika  sebenarnya  aku  sudah  menyiapkan  pesta  kejutan  untuknya.

     Aku  membantunya  untuk  melewati  bebatuan  kerikil  di sepanjang  halaman  depannya. Hellen  Galiel, Ibunda  Dana, telah  berusaha  keras  menjadikan  lagi  tamannya  seindah  sa-at  terkahir  kali  Dan  meninggalkan  tempat  tinggal  mereka. Karena  sejujurnya, Hellen  tak  lagi  mempedulikan  apapun  selain  kesehatan  putrinya  juga  perasaan  Suaminya  sejak  vo-nis  bagi  Dana  itu  jatuh. 

     Dan  benar  saja, Dana  amat-sangat-shock  saking  gembiranya, ketika  dia membuka  pin-tu  rumahnya  dan  melihat  banyak  orang  berkumpul  menjadi  satu  di  ruang  tamu  rumah-nya  sambil  mengucapkan.

     “ SURPRISE!!!.........” 

     Semua  teman-teman  kami  dari  playgroup  hingga  SMA, para  Guru, tetangga,  seluruh  keluarga  serta  kerabat  keluarga  Galiel  dan  Iavneski  berkumpul  menjadi  satu. Bersama, dalam  acara  pesta  penyambutan  kepulangan  Dana.

     Dana  menangis  terharu, saat  semua  orang  yang  dicintainya  dan  mencintainya  berla-rian  kepadanya, memeluknya  satu  persatu. Aku  berada  di  sampingnya  persis, berusaha  keras  menahan  air  mataku  tumpah  melihat  pemandangan  indah  ini.

     Danaku  yang  baik....semua  orang  menyayanginya.

     Kami  menghabiskan  sepanjang  siang  untuk  berpesta, menari, menyanyi, dan  makan  sepuasnya. Dana  sampai  menghabiskan  ¾  daging  kalkun  rebus  di  campur  saus madu  pedas  serta  kentang  tumbuk. Dia  bilang, masakan  rumah  sakit  telah  membuat  lidahnya  menjadi  seperti  alien, dan  kami  semua  tertawa  ketika  dia  memeragakan  tokoh  E.T  memutar  wajah  dan  bola  matanya.

     Pesta  dibubarkan  menjelang  sore. Mereka  telah  mengetahui  acara  kedua  yang  telah  kusiapkan  untuk  Dana. Sekaligus  inti  utama  dari  rencanaku  sesungguhnya  hari  ini.

     Aku  pulang  ke  rumahku  untuk  mempersiapkan  segalanya. Semua  orang  di  dalam  pesta  membantuku  sementara  Dana  tidur  siang.

    Menjelang matahari  terbenam  aku  meminta  Hellen  membangunkannya, Dana  percaya  saat  aku  bilang  ingin mengajaknya  makan  malam  di  rumahku. Aku  bahkan  membiarkan  dia  memakai  baju  biasa-biasa  saja  agar  tak  membuatnya  curiga. Setibanya  di  ruang  tamuku, barulah  dia  merasakan  sesuatu  tidak  beres  sedang  terjadi.

     Matanya  menyipit  padaku  saat  melihat  bagaimana  seisi  rumahku  mendadak  menjadi  gelap, dan  hanya  ada  sedikit  penerangan  dari  senter  tempel  dinding. Tersenyum  penuh  makna  padanya, aku  menggiringnya  menuju  halaman  belakangku, tempat  kado  utama  untuknya  dariku  berada.

     Masih  teringat  jelas  di  memoriku  bagaimana  sepasang  mata  Dana  membulat, mele-bar  besar  saking  terkejutnya. Kedua  tangannya  menutupi  mulutnya  saat  mulutnya  me-mekik. Irisnya  menjadi  cermin  yang  memperlihatkan, gambaran  ratusan  lilin  menyala  di  bentuk  hingga  menjadi  tulisan.

     Dana, WILL  U  MARRY  ME??? ’

    Saat  itu  juga, seperti dalam  film-film  romantis  ala  Julia  Roberth  dan  Richard  Gere, aku  berjongkok  di  hadapannya. Mengeluarkan  sebuah  kotak  kecil  hitam  dari  dalam  sa-kuku, memperlihatkan  isinya  pada  Dana.

     Wanita  itu  membeku  selama  beberapa  saat. Ekspresinya  berubah-ubah  campuran  kesedihan, bahagia, penderitaan, sekaligus  cinta  yang  sangat  dalam.

     “ Hidupku  takkan  lama  lagi  kan? ” Tanyanya, setitik  air  mata  muncul  pada  sudut  matanya.

     “ Aku  tahu...” Jawabku  mantap  tanpa  keraguan.

     “ Aku  hanyalah  gadis  berpenyakitan  yang  akan  merepotkanmu  sampai  akhir....”

     “ Sebelum  sakitpun, kamu  selalu  menyusahkanku. Tak  ada  bedanya... ” Tukasku  sambil  mengedikkan  bahu  santai  diikuti  sebuah  seringai.

     Dana  terpaku  di  tempatnya, mulutnya  menganga  siap  melemparkan  sebuah  kalimat  jahat. Namun, air  mata  mulai  membasahi  pipinya.

     Melompat  berdiri, aku  merengkuh  tubuhnya  dan  mendaratkan  ciuman  lembut  pada  bibirnya  yang  mulai  basah  dan  terasa  asin  namun  nikmat  itu. Di  luar  dugaan, Dana  juga  membalas  ciumanku.Kami  seperti  itu  sangat  lama  dan  hebat. Hingga  keluarga  dan  kerabat  keluar  dari  persembunyian  mereka  untuk  menyoraki  kami. Merasa  malu, Dana  akhirnya  melepaskan  diri  dan  memelukku  erat  sebagai  gantinya.

     “ Apa  itu berarti  ya? ” tanya  Mom  gembira, pada  sahabat  baiknya. Ibu  Dana.

     “ Tentu  saja, anakmu  betul-betul  keren. Melebihi  Ayahnya  dulu! ” Pekik  Hellen  yang  diikuti  ledakan  tawa  semua  orang.

     Menarik  Dana  ke  dalam  pelukanku  lebih erat, aku  berkata  di  atas  puncak  kepalanya “ Sepertinya, kita  bakal  sibuk  setelah  ini....”

     “ Memangnya  kapan? ” tanyanya  terkikik  geli.

     “ Lusa...” jawabku  mantap.

     “ Apa?! ” Dana  melepaskan  pelukannya  mendadak. Memandangku  seolah  aku  sudah  gila.

     “ Kamu  tak  suka? ” tanyaku  agak  takut.

     Menggeleng, Dana  menyahut. “ Justru  sebaliknya. Itu  keren! Aku  menikah  di  hari  ulang  tahunku, sesuai  impainku  selama  ini”

     Aku  mengangguk  penuh-penuh. Yang  kulakukan memang  sesuai  keinginannya  dalam  buku  harian  yang  selalu  ditulisnya  sebagai  pelepas  jenuh  selama  di  rumah  sakit. 3  hal  yang  akan  dilakukan  seorang  Dana  Iavneski  sebelum  mati.

    “ Terima  kasih  sayang...”

     Aku  menggeleng. “ Tidak, akulah  yang  harus  berterima  kasih. Karena  sudah  hadir  pada  hidupku, dan  mengenalkanku  pada  arti  cinta  sesungguhnya ”

     Lalu, kamipun  melewati  akhir  malam  lamaranku  dalam  sebuah  hubungan  badan  pertama  paling  indah.

************
     
Malam  itu  aku  terbangun  oleh  suara  batuk  hebat  Dana. Terlonjak  dari  ranjang, mataku  menatap  nanar  akan  visualisasi  di  hadapanku.

     Warna  merah  pekat, melekat  di  atas  kasurku....

     Menutupi  keindahan  asli  warna  para  mawar  putihku.

     Tergenang  dan  tercecer  hingga  menodai  keindahan  gaun  pengantin  Danaku.

     Mengikuti  arah  bercaknya, jantungku  seakan  diledakkan  di  dalam  rongganya  saat  menemukan  sosok  Istriku  terjatuh  di  atas  ubin  lantai  kamar  mandi  yang  dingin.

     Panik  menghantam  diriku  seperti  terjangan  badai  lautan  samudra  pasifik. Bergegas  ku  angkat  tubuhnya  yang meringkuk  seperti  bola, membaringkannya  di  kehangatan  ran-jang. Dengan  panik  aku  mulai  memanggil-manggil  namanya, tapi  Danaku  sama  sekali  tak  bereaksi  alih-alih  malah  merintih  semakin  kencang.
     
Aku  mengambil  semua  mantel  yang  kupunya, menyelimutkan  ke  badannya  agar  tetap  hangat.Mencium  keningnya  dalam  sambil  berkata, “ Tunggu  di  sini sayang, akan  kupanggilkan  bantuan “

     Namun  saat  hendak  berbalik  pergi, tangan  Dana  menahanku. Menoleh, untuk  pertama  kalinya  kulihat  kerapuhan  pada  dirinya. Badannya  gemetar  hebat, air  mata  mengalir  de-ras  dari  sepasang  bola  mata  abu-abu  indahnya. Dia  tampak  begitu  lemah, seperti  bulu, jemari  kurusnya  sedingin  es  dibandingkan  kulitku  yang  memanas  serta  hangat.

     Menggelengkan  kepala, Dana  berkata  dengan  suara  paling  parau  yang  pernah  bisa  keluar  dari tenggorokannya. “ Sudah  tak  banyak  waktu  lagi, kita  sama-sama  tahu  itu. Setidaknya, saat  aku  pergi  nanti....aku  ingin....aku  mau  kamu  ada  bersamaku, memeluk  tubuhku, mencium  bibirku....”

     Cukup  dengan  itu  saja. Seketika  diriku  menjadi  sekecil  serangga, selemah  semut.

      Seluruh  tubuhku  gemetaran. Hatiku  hancur  berantakan. Melanggar  janjiku  sendiri  yang  pernah  kubuat  untuk  selalu  tegar  di  hadapan  Dana. Air  mataku  jatuh  membasahi  wajah  seperti  guyuran  hujan  deras  di  luar  kamarku  saat  ini.

     Untuk  sesaat, fokusku  teralihkan  pada  suara  denting  rintik  air  yang  berderak  di  atas  kayu  halaman  belakang  rumahku.

      Dana  benar, jika  memang  ini  adalah  saatnya, setidaknya  aku  tak  meninggalkannya  untuk  mati  sendirian  dan  kesepian  sementara  aku  dengan  bodohnya  berada  di  luar  ber-teriak-teriak  seperti  orang  kesetanan  mencari  bantuan.

     Menolehkan  leherku, kupandangi  lekat-lekat  sepasang  mata  abu-abu  besarnya  yang  kini  sudah  tak  lagi  memancarkan  percikan  api  semangat  itu. Melainkan  digantikan  oleh  sebuah  warna  kelabu  atas  keikhlasan  fakta  kehidupan.

     Mencoba  tersenyum, aku  kembali  naik  ke  atas  ranjang, meringkuk  di  atas  kasur  da-lam  posisi  menyamping  menghadap  ke  kiri. Kutarik  lembut  tubuh  Istriku. Satu  lengan-ku  melingkari  tubuhnya, sementara  yang  lain  menjadi  sandaran  bagi  kepalanya, kami  sejajar, merapat  amat  erat.

     “ Aku  mencintaimu  Dana  Galiel  Iavneski. Tak  peduli  dulu, saat  ini, atau  nanti. Aku  akan  terus  dan  selalu  mencintaimu. Hanya  dirimu  yang  mampu  mengisi  jiwaku. Berada  di  dalamku....aku....” Kalimatku  terhenti. Rasa  pahit  memenuhi tenggorokanku. Perutku  begitu  mual. Campuran  perasaan  hancur  serta  bau  amis  darah  yang  tak  kupedulikan  masih  berserakan  di  sekitar  kami.

     Dana  memajukan  sedikit  wajahnya, saat  bibirnya  menyentuhku, kelembapan  yang  hangat  dan  panas  kembali  memenuhi  tubuh  dinginnya. Lidahnya  menyentuh  lidahku. Rasa  asin  akibat  air  mata  serta  bekas  darahnya  menciptakan  kerinduan   berat  sekaligus  nikmat  penuh  kepahitan  untukku.

     Saat  selesai, kusentuhkan  jemariku  pada  pipinya, dan  dia  meletakkan  tangannya  pada  wajahku.

    “ Berjanjilah  padaku  sayang.....Berjanjilah  menggunakan  seluruh  hidupmu  atau  ke-matianku  akan  menjadi  horor  mencekam  yang  akan  terus  menguntitmu....” Dana  beru-saha  keras  tersenyum, meski  terlihat  jelas  berusaha  menahan  sakit.

     Aku  tertawa, antara  ironi  sekaligus  kesedihan. Bahkan  di  saat  seperti  ini  dia  masih  bisa  bercanda. “ Apapun  sayang...apapun  itu...meski  sejujurnya  aku  tak  masalah  dikuntit  hantumu  seumur  hidupku. Aku  malah  merasa amat  bahagia...”

     Dana  tertawa  sedikit, tapi  ekspresinya  kembali  serius. Meski terbata-bata, dia  mencoba  bicara.
     
“ Hiduplah  dengan  baik  setelah  ini.....Lanjutkan  dan  teruskan  semua  cita-cita  serta  segala  impian  yang  telah  lama  kita  bangun  sebelum  penyakit  terkutuk  ini  menghampi-riku. Tolong, jadilah  orang  seperti  impianmu  selama  ini  dan  bantulah  orang-orang  ‘se-pertiku’ ( penderita  kanker )....dan  kelak, jika  pada  akhirnya  hatimu  bisa  kembali  mene-rima  seseorang, tolong, bawa  malaikat  cantik  itu, siapapun  dia, untuk  bertemu  dengan-ku........”

     Dana  terbatuk-batuk  kecil, setitik  darah  keluar  dari  hidungnya. Dadaku  begitu  sesak  hingga  aku  ingin  mati  saja  sebelum  dia. Tapi  aku  sadar, inilah  saatnya. Inilah  waktu  yang  selama  ini  selalu  dikatakan  pada  Dana  sejak  dulu. Saat  di  mana  dia  akan  me-nyakitiku  dengan  sangat  parah  selama  seumur  hidup  kami  saling  mengenal.

     Menguatkan  hatiku, jemariku  menyapu  darah  itu  dari  hidungnya. Menarik  wajahnya  padaku, kemudian  menciumnya. Kali  ini  lebih  dalam.

     Aku  tahu  Dana  bisa  merasakan  kesakitanku. Tapi  dia  juga  tahu  bahwa  kini, aku  telah  ikhlas  melepaskannya.

     Nafas  Dana  pendek-pendek. Melepaskan  dirinya, sepasang  mata  kami  saling  terkunci  untuk  beberapa  saat. Wajahnya  begitu  pucat, kulitnya  begitu  dingin. Tapi  aku  tak  boleh  menyerah  pada  keadaan  ini.

     “ Aku  berjanji....” kataku  akhirnya. “ Demi  wanita  yang  sangat  kucintai, setelah  Ibu  dan  Nenekku  di  dunia  ini. Aku  berjanji  pada  Istriku  yang  telah  merenggut  hatiku  sejak  pertama  kali  bertemu  saat  umur  kita  masih  balita.....aku....aku  berjanji, akan  terus  men-jalani  hidupku  sebaik-baiknya, menjadi  orang  benar, dan  membantu  banyak  orang  ke-lak.....bukan  hanya  demi  kamu  tapi  juga  untukku  sendiri.....“

     Dana  mengangguk  lemah, tersenyum  lagi padaku. “ Terima  kasih  sayang....Aku  sangat  mencintaimu  Dmirov.....sangat...sangat....terima  kasih  atas  segalanya  sayang....dan  kata-kan  pada  mereka, betapa  aku  sangat  mencintai  mereka  semua....Mom...Dad.... Orang  Tuamu..... ” Dana  menciumku  lagi, kali  ini  dengan  terengah-engah. Dan  entah  kenapa  aku merasa, ini  adalah  ciuman  terakhir  kali  darinya.

     “ Aku  sangat  mengantuk  sayang....ijinkan  aku  tidur  ya....” bisiknya  sambil  tersenyum.

     Aku  ingin  berteriak  jangan, aku  terlalu  hancur  untuk  mengetahui  fakta  matanya  ti-dak  akan  terbuka  lagi, dan  selamanya  aku  tak  bisa  melihat  kedua  iris  abu-abu  cantik  itu. Namun  aku  tahu, inilah  saatnya. Tak  ada  satupun  yang  bisa  kulakukan  lagi  sekarang.....

      Mengangguk, kutarik  erat  dia  ke  dalam  pelukanku. Berusaha  menghangatkan  tubuh  dinginnya  melalui  panas  badanku. Meskipun  tahu  ini  akan  percuma. Setidaknya  ini  yang  bisa  kulakukan.

     Kepala  Dana  menempel  erat  pada  dadaku. Untuk  sesaat  aku  masih  bisa  mendengar  tarikan  nafasnya, awalnya  tidak  teratur, begitu  sengau  seperti  gesekan  biola, tapi  bebe-rapa  detik  kemudian  menjadi  lebih  tenang.

     Saat  mencium  puncak  kepalanya  lama.Aku mendengarnya berbisik  cukup  keras.“ Aku  mencintai  Dmirovku...selalu... selamanya....”

     Itu  adalah  terakhir  kalinya  aku  mendengar  suara  jantung  ataupun  helaan  nafas  Dana.....

    Terakhir  kalinya  aku  mendengar  kalimat  indah  terucap  dari  bibir  manisnya....

    Terakhir  kalinya  aku  mampu  memeluk, menciumi, tubuh  indahnya....

     Malam  terakhir  bersama  Dana, kuhabiskan  dengan  tangisan, isakan, serta  keinginan  untuk  menghilang  dari  dunia....

     Bersamanya...................


~*~*~*~*~*~*     
   

            Baker  City, Oregon  10  tahun  kemudian. Tidak  terlalu  banyak  mengalami  perubahan.
  
   Selain  kecanggihan  tekhnologi  serta  kesibukan  masyarakat  di  sekitarku  yang  berlalu  lalang  dan  hanya  terfokus  pada  ponsel  pintar  mereka. Atau  Presiden  kami  sekarang  berkulit  hitam, yang  omong-omong, aku  juga  salah  satu  pendukung  dan  pemilihnya. Segala  sesuatu  di  kota  ini tetap  sama.

     Jalanannya, budayanya, makanannya. Oh, Corn  chip  prawn  dog....makanan  favoritku  yang  sudah  tak  kusentuh  selama  10  tahun  ini. Aku  tak  bisa  memandangi  roti  isian  itu  tanpa  menangis  lebih  dulu  dan  di  akhiri  sesak  nafas  karena  hidungku  buntu, mengingat  makanan  itu  merupakan  favoritku  dan  Dana  dulu.

     Ya, Dana  Galiel  Iavneski.

     Almarhumah  Istriku  tercinta.....

     Berkat  dia  aku  bisa  menjadi  seperti  sekarang. Janjiku  di  malam  terakhir  itu, benar-benar  kubuktikan  padanya. Aku  bekerja  dan  belajar  sangat  keras  melebihi  siapapun  demi  memenuhi  ucapanku  padanya.

     Jadi, di  sinilah  aku  sekarang. 10  tahun  kemudian, melangkah  di  jalan  masuk  utama  menuju  pemakaman  St. Pietters, tempat  pembaringan  terakhir  Danaku.

     Hari  ini  salah  satu  Minggu  berawan  pada  musim  awal  musim  dingin. Tepat  10  ta-hun  sudah  setelah  kepergian  Dana. Ya, ini  adalah  hari  peringatan  kematiannya.

     Dari  kejauhan, aku  sudah  melihat  sebuah  area  batu  nisan  yang  diberi  marmer  putih  segi  panjang, nisan  onyx  putih  kelabu, dipenuhi  aneka  rangkaian  mawar  putih  segar. Se-panjang  tanah  pembaringannya  bertebaran  kelopak  bunga  kesukaan  Dana tersebut. Rupa-nya, orang-orang  sudah  lebih  dulu  datang  kemari.

     Sejujurnya, makam  Dana  tak  pernah  sepi. Bahkan  setelah  10  tahun  sekalipun. Sema-sa  hidupnya  Dana  begitu  baik, dia  sangat  populer  dan  temannya  dari  berbagai usia  ser-ta  kalangan. Orang  satu  pasar  mengenalnya  dan  ingin  menjadi  temannya. Singkat  kata, setidaknya  selama  satu  bulan  selalu  ada  kerabat  yang  menjenguk  makamnya  sambil  membawa  minimal  satu  buket  mawar  putih  kesukaannya. Selain  aku  dan  keluarganya.

     Aku  sendiri  selama  setahun  awal  kepergiannya  selalu  mendatanginya  setiap  hari, barang  mengajak  ngobrol, mengganti  bunganya, ataupun membersihkan makamnya. Tak  ada  satu  haripun  tanpa  datang  ke  tempatnya. Aku  juga  yang  meminta  makamnya  sedi-kit  dirubah  dengan  mengganti  batu  nisannya  menjadi  onyx  serta  menanam  pigura  yang  berisi  foto  pernikahan  kami  di  dalamnya. Setiap  3  bulan  sekali  selalu  ada yang  menge-cek  untuk  mengganti  kacanya  jika  mengalami  kerusakan  atau  retak  dari  luar.

     Lalu  selama  3  tahun  setelahnya, frekuensi  kehadiranku  berkurang  menjadi  seminggu 
dua  kali. Hingga  akhirnya  berubah  menjadi  sebulan  sekali, seperti  sekarang.  

     Aku  sama  sekali  tak  melupakan  Dana, tentu  saja  tidak! Hanya  saja, kesibukanku  sebagai  Dokter  di  Rumah  Sakit  Pusat  Kanker  Oregon  telah  banyak  menyita  waktuku. Selain  itu, aku  pada  akhirnya  sadar  jika  Dana  selalu  di  hatiku. Dia  telah  menempati  sebuah  ruang  khusus  yang  takkan  bisa  digantikan  siapapun, meskipun  pada  akhirnya  aku  sudah  menemukan  sosok  lain, sehebat  dirinya  dalam  versi  berbeda.

     Itulah, yang  menyebabkan  kunjunganku  ke  makam  Dana  hari  ini  berbeda.

     Langkahku  terhenti  di  depan  sebuah  makam  yang  menurutku  selalu  paling  indah, bersih, dan  harum  di  seantero  area  pemakaman  ini. Fokusku  terpaku  pada  sosok  cantik  di  dalam  pigura  nisan, memakai  gaun  pengantin  indah, tersenyum  gembira  padaku. Di  sampingnya, ada  diriku  yang  memeluknya  erat, tertawa  lebar  sambil  hanya  menatap  ke  arahnya.

     Sosok  di  sampingku  bergerak  gelisah. Jemarinya  di  dalam  genggaman  begitu  basah. Aku  tertawa  melihat  tingkahnya  saat  ini.

       Berhenti  sayang, sikapmu  berlebihan. Kita  kan  tidak  bertemu  Orang  Tuaku...” godaku  pada  gadis  manis  bertubuh  hanya  7  centi  lebih  pendek  dariku.

     Dia  berkaki  jenjang, tungkai  panjang. Rambut  ikal  gelap  sepunggungnya  tertata  rapi  menyempurnakan rahang  ovalenya. Hidung mancung  romannya  bergerak-gerak  tak  nya-man  seperti saat  menghirup  bau  busuk  di  ruang  penyimpanan  mayat. Sepasang  mata  hijau  besarnya  memelototiku  dengan  kesal.

     Singkat  kata, Jasmine  Caldwell  adalah  jelmaan  Dewi  Nordik  sempurna, sekaligus  malaikat  bagi  para  anak-anak  di  Cancer  medical  center  di  Rumah  Sakit  kami.

     “ Jangan  membodohiku  Iavneski.....kita  ini  bertemu  Dana. Dan  omong-omong, aku  sama  sekali  tidak  tegang  sewaktu  pertama  kali  bertemu  dengan  Orang  Tuamu “ Gertak-nya  sambil menginggit  bibir kesal.

     Ya, Jasmine  adalah  sosok  kontradiksi  sempurna  dari  Danaku. Dia  kuat, tangguh, sa-ngat  keras  kepala  serta  begitu  berprinsip. Mungkin, sikapnya  yang  sekeras  batu  karang  itulah  peluluh  tembok  besi  di  sekitar  hatiku.

     Berdeham  sejenak, aku  memandang  kembali  nisan  almarhum  Istriku, sambil  menarik  Jasmine  dan  merangkulkan  tanganku  pada  bahunya. Kali  ini, dia  terlalu  terkejut  pada  sikap  tiba-tibaku  hingga  tak  bisa  lagi  menolak.

     “ Dana, aku  sudah  memenuhi  janjiku  padamu  satu persatu. Aku berhasil masuk Brown, kamu  tahu  itu. Menjadi  Dokter  dan  bekerja  untuk  Rumah  Sakit  Kanker  di  pusat  Nega-ra  Bagian ini, itu  juga  bukan  berita  baru  untukmu. Tapi  yang  terakhir  ini...” menoleh  pada  Jasmine. “ Memang  hal  spesial  terakhir  dan  butuh  waktu  begitu  lama  hingga  aku  bisa  menepatinya. Dana  sayang, perkenalkan, ini  Jasmine  Caldwell, salah  satu  rekan  ker-jaku  di  Rumah  Sakit, sama  sepertimu  dia  juga  sangat  peduli  pada  para  penyandang  penyakit  terkutuk  itu  melebihi  apapun “

     Jasmine  semakin  salah  tingkah  di  tempatnya, aku  bisa  mendengar  bunyi  tenggoro-kannya  saat  menelan  ludah, tampak  bersusah  payah. Terkikik  geli  yang  membuat  kaki-ku  di  tendang  olehnya.

     Melepaskan  diri  dariku, Jasmine  maju  agak  mendekat  ke  makam  Dana, menyelipkan  beberapa  helai  rambut  hitamnya  ke  balik  telinganya  akibat  hembusan  angin  kencang  di  sekitar  kami. Saat  akhirnya  bisa  bicara, sebuah  suara  lembut  seperti  nyanyian Dewi yang  kukira  takkan  pernah  bisa  kudengar  selain  dari  mulut  Dana, bergema  di  udara.

     “ Hai  Dana, aku  Jasmine, senang  akhirnya  bisa  berkenalan  langsung  denganmu. Sela-ma  ini  aku  hanya  tahu  dari  fotomu saja...” Jasmine  mengulurkan  tangannya  ke depan  tubuhnya dengan canggung, persis  seperti  orang  yang  benar-benar  berkenalan. Tersenyum canggung, dia  menarik  lagi  tangannya.

     Berdeham  satu  kali  lagi  dan mulai  bicara. Di  belakangnya, aku  berusaha  keras  menahan  tawa.

     “ Sesungguhnya  Dana, aku  ini  termasuk  paling  sulit  di  buat  panik  loh. Bahkan  wak-tu  menghadapi  Dosen  penguji  paling  mengerikan  waktu  sidang  akhir. Wawancara  de-ngan  Mr. Tharson  si  Dokter  Kepala ‘galak’  Yayasan, atau  bahkan  ketika  menerima  aja-kan  kencan  dari  Suamimu  pertama  kali. Aku  sama  sekali  tidak  pernah  cemas. Mau  ta-hu  kenapa? Alamarhumah  Ibuku  100x  lipat  lebih  galak  dari  pada  semua  hal  yang  ku sebutkan  barusan, dan  aku  sudah  hidup  dan  menghadapinya  selama  22  tahun  sehingga  aku  sudah  kebal  pada  yang  namanya  intimidasi. Tapi  jangan salah, aku  sangat  mencin-tai  Ibuku. Dia  wanita  hebat  dan  sudah  menjadikanku  seperti  ini. Bahkan  di  saat-saat  terakhirnya  melawan  Kanker  Darah  brengsek  itu, dia  setegar  Xena. Nah, kamu  mulai  paham  kan  koneksi  kesamaanku  dengan Dmirov  di  antara  jutaan  perbedaan  kami...”

     Menghela  nafas  panjang, lututnya  mulai  gemetar. Jasmine  selalu  seperti  itu  setiap  kali  teringat  Ibunya. Hal  yang  kemudian  menyatukan  kami. Kepahitan  ditinggalkan  orang  tercinta. Bagi  Jasmine, Ibunya  adalah  sumber  dunia, seperti arti  Danaku.

     Aku  melangkah  mendekati  Jasmine, memeluk  erat  pinggangnya  dan  dia  menyandar-kan  bahunya  pada  pundakku. Ketenangan  mulai  menjalar  padanya  ketika  dia  melanjut-kan  ucapannya.

     “ Aku  jatuh  cinta  pada  Suamimu  Dana, sangat. Pada  awalnya  sama  sekali  tak  terdu-ga, sungguh. Dmirov  Iavneski  adalah  sosok  paling  menyebalkan  yang  pernah  kukenal. Dingin, kaku, suka  seenaknya, hanya  baik  pada  para  pasien. Aku  malah  menganggapnya  gay  saat  itu....” Kali  ini  tawa  kami  sama-sama  meledak.

     “ Sungguh, hingga  di  suatu  hari  berhujan  dua  tahun  lalu. Saat  itu  sudah  malam, dia  mendapat  tugas  jaga  hingga  subuh  dan  dia  menemukanku  dalam  kondisi nyaris  sekarat  di  lorong  operasi  UGD. Menangis  sangat  keras  hingga  meringkuk  di  atas  ubin  lantai  yang  dingin. Hari  di  mana  Ibuku  menutup  matanya  untuk  selamanya....waktu  itu  aku...” Jasmine  terhenti, mulai  terisak.

     Menunduk, aku  mengecup  puncak  kepalanya. Sebagai  tanda  penguatan.

     “ Waktu  itu  aku  terlalu  kalut  untuk  bisa  berpikir, jadi  yang  hanya  bisa  kulakukan  adalah  berada  di  dalam  pelukannya, menangis  sekencangnya  dan  baru  berhenti  setelah  dada  serta  tenggorokanku  menjadi  sangat  sakit.....” Jasmine  mengelap  air  mata  dari  wajahnya, mendongak, seulas  senyum  manis  terukir  di  wajahnya.

     “ Itulah  awalnya  aku  mulai  jatuh  cinta  padanya. Juga  saat  di  mana  dia  mulai  bisa  menerima  kehadiran  sosok  lain  memenuhi  hatinya, selain  dirimu....”

     “ Sangat  sulit  bagi  kami  Dana  untuk  bisa  mengakui  satu  sama  lain. Aku  pernah  ter-luka  di  masa  lalu  dan  Suamimu, dia  terlalu  setia  serta  mencintaimu  untuk  bisa  mele-paskan  perasaan  sesungguhnya  saat  itu. Hingga  segalanya  berubah  pada  musim  panas  ini. Ketika  suatu  pagi  aku  terbangun  dan  mendengar  suara  jeleknya  serta  gedoran  ken-cang  di  pintu, sangat  menyebalkan. Mengangguku. Saat  kubuka, tiba-tiba  dia  terduduk  di  depanku. Membawa  kotak  kecil  beledu  hitam  yang  seumur  hidup  selalu  kuanggap  aneh  itu, membuka  isinya  di  hadapanku  dan....Melamarku!......”

     “ Aku  terlalu  egois  untuk  bilang  tidak, dan, di  sinilah  aku  sekarang. Menemuimu. Meminta  ijin  padamu  agar  menjadi  pendamping  dari  pria  paling  jelek, kaku, menye-balkan....” mendongak  dan  tampak  kesal  karena  mendengar  suara  tawaku.

     “ Tapi  laki-laki  paling  manis  dan  pengertian  di  dunia....yang  telah  membuatku  sa-ngat  jatuh  cinta  hingga  tidak  mampu  menolak  lamarannya...” kembali  memandang  ni-san  Dana, Jasmine  mendesah  panjang  saat  mengucapkan  kalimat  yang  kuduga  akan  menjadi  akhir  percakapan  ini.

     “ Terima  kasih  Dana....terima  kasih  karena  telah  membuat  Dmirov  menjadi  sehebat  saat  ini. Terima  kasih  karena  telah  mengisi, memberi, dan  membuatnya  menjadi  sosok  penuh  kehangatan  serta  cinta....dan  meskipun  aku  sangat  iri  padamu  yang  secantik  ma-laikat  dalam  balutan  gaun  pengantin  itu, harus  kukatakan  aku  juga  jatuh  cinta padamu “ Air  mata  Jasmine  kembali  menitik.

     “ Percayalah  Dana, aku bersumpah  takkan  pernah  membuat  Dmirov  melupakanmu.Di-rimu  di  hatinya  sudah  menempati  bagian  khusus  dan  terdalam. Sedangkan  aku. Memili-ki  ruang  lain  dengan  porsi  sama  besarnya  denganmu, dan  tak  kuragukan  itu. Dia  men-cintaimu  dengan  seluruh  hidupnya, dan  akan  selalu  seperti  itu...”

     Rasa  panas  naik  dari  perutku, terus  mencapai  dada  dan tenggorokanku.Menunduk, ku-rengkuh  wajah  Jasmine, dan  memberinya  sebuah  ciuman  lembut  dan  dalam. Air  mataku  ikut menetes  karena  mendengar  semua  kalimat  tulus  dan  jujur  itu  keluar  dari mulutnya.

     “ Aku  mencintaimu  Jasmine  Caldwell.....” Kataku  sungguh-sungguh, mataku  terpaku  pada  keindahan  kedua  iris  zamrudnya.

     “ Dan  aku  juga  Dmirov  Iavneski....” balasnya  sambil  tertawa  lebar.

     Kami  berdua  tertawa  terbahak  bersama-sama  seperti  orang  gila, terus  begitu  di  de-pan  nisan  Dana. Hingga  suara  guntur  dan  petir  bergemuruh  di  atas  kepala  kami. Ter-kejut, Jasmine  menatap  langit  lalu  beralih  padaku. Mengangguk, kulepaskan  diriku  da-rinya, untuk  meletakkan  karangan  bunga  mawar  putih  buatan  Jasmine  sendiri  yang  se-jak  tadi  tergenggam  erat  di  dalam  tanganku  satunya.

     Menundukkan  tubuh, kucium  dalam-dalam  atas  batu  nisan  onyx  milik  Dana. Sambil  memejamkan  mata.

     Ketika  itulah, udara  di  sekitarku  mendadak  berubah  menjadi  amat  hangat. Kemudian, aroma  yang  sudah  tak  asing  lagi  di  hidungku  menguar  di  udara. Itu  bau  esense  mawar  pekat. Dan  pastinya, tidak  berasal  dari  kumpulan  bunga  mawar  putih  segar  di  makam  Dana  ini.
     Ini  mengingatkanku  akan, aroma  parfum  milik  Dana  yang  selalu  di  buatnya  sendiri.

     Aku  berdiri  di  tempatku. Setiap  otot  di  tubuhku  menegang  hebat, perutku  terasa amat  keras seakan  di  tarik  dari  dalam. Rasa  hangat  ini  berubah  menjadi  semakin  panas. Sa-ngat  aneh, mengingat  sebentar  lagi  akan  hujan  dan  harusnya  hawa  dingin  yang  ada.

     Lalu  aku  melihatnya.....

     Cahaya  putih  terang  berjalan  di  depanku, perlahan  namun  pasti. Terlalu  menyilaukan  hingga  aku tak  mampu  melihatnya  dengan  jelas. Retinaku  menyipit  seketika. Dan  ketika  cahaya  itu  mendekap  tubuhku  sepenuhnya, kebahagiaan  murni  memenuhi  diriku.

     Kekosongan  yang  selama  ini  berada  di  dalam  ruang  Dana  tinggalkan, lenyap. Aku  langsung  tahu, jika  apapun  ini, di  hadapanku. Adalah  Dana....

     Untuk  sesaat  aku  membiarkan  diriku  seperti  itu. Cukup  lama  hingga  hawa  hangat  ini  perlahan  memudar. Jantungku  seakan  berhenti  berdetak  ketika  sebuah  bisikan  lembut  menghampiri  telingaku.

     Terima  kasih...

     Yang  langsung  hilang  bersamaan  dengan  bergantinya  kehangatan  menjadi  aura  dingin  menjelang  hujan.

     Jasmine  mendekatiku, bertanya  padaku  dengan  wajah  cemas. Setelah  beberapa  saat, aku  berhasil  memandang  wajahnya, mencoba  menemukan  kata-kata  untuk  bicara.

     Menyeringai, aku  memandang  Jasmine  dengan  sebuah  perasaan  lega  tak  berkesu-dahan. “ Kurasa, Dana  telah  merestui  kita “

     Ekspresi  Jasmine  berubah. Wajahnya  bergerak  menjadi  cerah. Aku  meraihnya  ke  da-lam  pelukanku, kemudian  memeluknya  sangat  erat. Sayup-sayup, kudengar  nyanyian  lagi  cinta  mulai  bergema....memenuhi  udara.

When the rain is blowing in your face,
And the whole world is on your case,
I could offer you a warm embrace
To make you feel my love.

 When the evening shadows and the stars appear,
And there is no one there to dry your tears,
I could hold you for a million years
To make you feel my love.

I know you haven't made your mind up yet,
But I would never do you wrong.
I've known it from the moment that we met,
No doubt in my mind where you belong.

I'd go hungry; I'd go black and blue,
I'd go crawling down the avenue. No, there's nothing that I wouldn't do
To make you feel my love.

The storms are raging on the rolling sea
And on the highway of regret.
The winds of change are blowing wild and free,
You ain't seen nothing like me yet.

I could make you happy, make your dreams come true.
Nothing that I wouldn't do.
Go to the ends of the Earth for you,
To make you feel my love
To make you feel my love


~*~*~*~*~*~


    This  story  by : Arzeta  Clarkson.
            I  own  this story  and  even  this  is  from  true  even, I  changes a  little  bit  story.
            Thank  you  so  much  for  this  opportunity, Mrs. Shin....>,< sorry  if  my  story  still  gave  a  lot  of  mistakes.....I  hope  you  enjoy  reading  it...
Follow  me  at : ZetaClarkson@gmail.com
                        Zetapurple.blogspot.com









           


24 comments:

  1. Selamat datang dan selamat untuk penayangan karya perdana dri sist Arzeta di myowndramastory. Semoga menjadi semakin semangat menulis karya-karya hebat lain dan bisa saling berbagi pengetahuan dan tekhnik-tekhnik menulis yang baik untuk kami semua.

    Terima kasih juga karena telah bersedia ikut meramaikan CERMIN disini, semoga tidak kapok dengan tantangan-tantangan yang akan kami adakan setiap minggu/kesempatan ke depan.

    Sekali lagi, selamat dan sukses selalu untuk sist Arzeta. Bila diizinkan, nanti saya akan memberikan sepatah dua patah kata, bisa berupa komentar, masukan, saran ataupun kritikan. Semoga tidak ada hurt feeling karena dengan berani menulis di myowndramastory, anda berani untuk dikritik (tentunya dengan kritikan yang masuk akal ya :D )

    Goodluck ;)

    ReplyDelete
  2. :'(нΰά˚°º:'(нΰά˚°º:'(нΰά˚°º :'(нΰά˚°º:'(нΰά˚°º:'(нΰά˚°º :'(нΰά˚°º:'(нΰά˚°º:'(нΰά˚°º :'(нΰά˚°º:'(нΰά˚°º:'(нΰά˚°º

    Kenapa dana harus mati mba zeta hiks :'(
    Nangis darah aku...

    °·♡·♥τнänkчöü♥·♡·° mba zeta+mba shin (˘⌣˘)ε˘`)

    ReplyDelete
  3. Bgus.....2jempol bwt mba zetaaaaa.. Tpi semua hal yg pergi mang harus diikhlaskan... Makasih mba shin n mba zeta

    ReplyDelete
  4. Eaaaaaaaaaaaaa,,, subuh2 udh nangis bc crta ni,,smg g ktrusan smpe ntr sore
    Huaaaaaaaaaaa... Mba Zetaaaaaaaaaaa sediiihhhh,, hukz.. Tp keyeeeennnn...
    Emg klo penulis sekaliber Mba Zeta nyiptain crta ntuh beda bgtz feel-ny (aseekkk),, jd mnder sm crta sndri *nunduk*

    Aseeekkkkkk,,,nmbh lg org baruuu..
    Btw,,Mba Thy g iktn?? Anyookkkk iktn lg.. *nodong*
    Mksh Mba Zeta n Mba Ciiiinnnnn..

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahahaah, thy ke pasar tradisional, nemenin makkuw belanja ayam kampung buat di goreng jadi sarapan >,<

      Delete
    2. Jaahhhh.. Pntesan g nongol2 *eehhh*
      Xixixiixxi....

      Delete
  5. Akhrnya ad postingan jg.xixixi
    Hiks hiks hiks, cm bsa nangis aj '(
    Paling G̲̮̲̅͡åк̲̮̲̅͡ ttp heppy ending (saya suka)
    º°˚˚°º♏:)Ą:)K:)Ä:)§:)Ǐ:)♓º°˚˚°ºea mba zeta n mba cin

    ReplyDelete
  6. Sugeng enjang....
    >,<
    Terima kasih banyak pada para readers krn sudah mau mampir dan menilik karya sy dan memberikan komentar....itu 'sesuatu' banget....krn ga ada yg lebih diinginkan dari para penulis dimanapun itu selain karyanya bisa dibaca orang lain dan di apresiasi, sekali lagi terima kasih amat-banyak (^O^)
    Dan jg untuk Jeng shin, a.k.a Mami, a.k.a admin, a.k.a onne....Suwun sangetttttthhhhhh krn sudah memberikan ruang wadah serta kesempatan bagi penulis amatir seperti sy....ini bisa memacu sy dan para penulis lain untuk semakin semangat dlm membuat karya....sekali lagi, muakaciii banyak ya cin....( MEMBUNGKUK DALAM2 )
    Akhir kata, mari lestarikan budaya menulis dan membaca....
    Merdeka!!!
    Bebas polio.....
    ( dikeplak admin ) -> efek geje bangun tidur maksa... ^O^

    ReplyDelete
    Replies
    1. hug...kiss...hug...kisss......meow...meoow...heheheh ( apaan sih )

      Delete
  7. Mb Zeta...kereeeen critanya!keep writing ya....paling suka kalo happy ending^^

    ReplyDelete
  8. @mbak zeta : sumpah! The best story ever that you made! I love this story so much! Sad also happy in the end :*
    Thx mbak shin :*

    ReplyDelete
  9. Replies
    1. ia nih ngerusuhin blognya mami hehehehe

      Delete
    2. ih..gapapa lagi mba :D sering2 aja ya :D tp jngn lp cerita si tampan bermata hijau ya :D

      Delete
  10. watta lophly story!

    Great job Zetaaa, :)

    Darl'..muuaaaahhhh

    ReplyDelete
  11. waduh banting setir ta?nggak masalah deh, keren banget kok, tetep bergaya khasmu mau di apa-apain. Tapi kok ngerusakin blog orang ya :p ( salam super...)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Salam super, siap grak, homat grakk...
      mas anug tengkis....
      ia, sesekalilah buat di luar pakem, ternyata bisa juga hahahaha.
      Yang punya blog dah tak pelet ( wekkkk :p ) dikaplok mami -> heheheheh. Jadi boleh dirusuhin

      Delete
  12. Keren ce. Gitu donk sesekali buat cerita yang mengharu ungu, jangan action mulu bosen juga yang baca hiihihihihi. Buat yang punya blog, salam kenal ya....

    ReplyDelete
  13. Berkaca-kaca aq bacanya...
    Nice story...

    ReplyDelete

Silahkan Tinggalkan Komentarmu.